Karena Hal Ini, AS Jatuhkan Sanksi kepada Dua Perusahaan Rusia dan Satu Entitas Korea Utara

  • Bagikan
Karena Hal Ini, AS Jatuhkan Sanksi kepada Dua Perusahaan Rusia dan Satu Entitas Korea Utara
Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken /net
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Amerika Serikat telah menjatuhkan sanksi pada dua perusahaan Rusia dan satu entitas Korea Utara karena mentransfer barang-barang sensitif untuk program peluru kendali Korut, kata Departemen Luar Negeri AS, Kamis (24/3/2022).

Perusahaan Rusia yang disebut dikenai sanksi adalah Ardis Group of Companies LLC (Ardis Group) serta PFK Profpodshipnik LLC.

Sementara, entitas Korut yang disebut adalah Second Academy of Natural Science Foreign Affairs Bureau.

Deplu AS mengungkapkan bahwa warga negara Rusia bernama Igor Aleksandrovich Michurin dan warga negara Korea Utara Ri Sung Chol juga dikenai sanksi.

Sanksi diumumkan pada hari yang sama Korut mengatakan pihaknya menguji coba sebuah tipe baru rudal balistik antarbenua yang dahsyat.

“Tindakan ini merupakan bagian dari upaya berkelanjutan yang kami jalankan demi menghalangi kemampuan DPRK untuk mengembangkan program rudalnya,” kata juru bicara Deplu AS Ned Price melalui pernyataan.

Ia menyebut Korea Utara dengan nama resmi negara itu, DPRK (Democratic People’s Republic of Korea).

Selain itu, kata Price, sanksi itu “menyoroti peranan negatif yang dimainkan Rusia di panggung dunia sebagai pelaku proliferasi bagi program tersebut.”

Amerika Serikat juga mengeluarkan sanksi terhadap Zhengzhou Nanbei Instrument Equipment Co Ltd.

Perusahaan China itu dianggap memasok Suriah dengan peralatan-peralatan di bawah kontrol Australia Group, yaitu kelompok negara yang mencegah kemungkinan penyebarluasan senjata kimia dan biologis.

Deplu AS mengatakan sanksi yang dijatuhkan pada perusahaan tersebut menggarisbawahi kelemahan Beijing dalam menerapkan kontrol ekspor serta catatan China menyangkut nonproliferasi (pelarangan penyebarluasan senjata). (rtr/ant/ndi)

  • Bagikan