Ciptakan Generasi Tangguh, KKP Ajak Masyarakat Konsumsi Ikan

  • Bagikan
Ciptakan Generasi Tangguh, KKP Ajak Masyarakat Konsumsi Ikan
Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP), Artati Widiarti /NET/IST
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengajak berbagai kalangan masyarakat untuk selalu mengonsumsi ikan sebagai sumber protein penting guna menyiapkan generasi tangguh dan unggul.

“Makan ikan penting untuk masa depan bangsa, itulah kenapa di momen hari ikan nasional (Harkannas) tahun ini kita mengusung tema Ikan untuk Generasi Tangguh dan Unggul,” ujar Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP), Artati Widiarti saat berbicara tentang Hari Ikan Nasional 2021 di Jakarta, Minggu.

Artati menambahkan, tema tersebut sengaja dipilih dengan harapan bahwa ikan dapat menjadi sumber protein utama dan asam lemak Omega 3 dalam peningkatan kualitas generasi penerus, tidak hanya untuk Bangsa Indonesia, tapi juga untuk seluruh dunia.

Adapun KKP, lanjutnya, akan terus menggencarkan Gerakan Memasyarakatkan Makan Ikan (Gemarikan) guna memerangi stunting atau masalah kesehatan lainnya yang disebabkan oleh kekurangan gizi kronis.

“Kita satu nafas dengan agenda pemerintah dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia. Kita optimis, dengan asupan bahan pangan bergizi seperti ikan, kita bisa mewujudkan hal tersebut,” kata Artati.

Sebagai informasi, KKP bersinergi dengan Institut Pertanian Bogor (IPB), Foodbank of Indonesia, Forum Peningkatan Konsumsi Ikan (Forikan) di pusat, dan daerah serta mitra organisasi kemasyarakatan, profesi dan pelaku usaha mengagendakan sejumlah kegiatan dalam rangka memperingati Harkannas 2021.

Rangkaian kegiatan tersebut dilaksanakan di berbagai daerah dan di pusat, antaranya kegiatan Ayo Makan Ikan Sedunia secara luring dan daring, serta aneka lomba berupa lomba cover lagu “Ayo Makan Ikan”; lomba video kreasi olahan ikan; dan lomba cerita anak dengan memanfaatkan berbagai platform media sosial.

Artati memastikan, rencananya juga akan ada penyerahan Road Map Makan Ikan dari Fakultas Perikanan Ilmu Kelautan IPB dan Himpunan Alumninya yang berisi usulan rencana strategis untuk meningkatkan konsumsi ikan hingga 2045, untuk mewujudkan Indonesia Emas atau 100 tahun kemerdekaan Indonesia.

“Puncak Harkannas 2021 akan dilangsungkan pada 25 November secara daring dan luring di Kantor Pusat KKP, dan kita mengajak partisipasi masyarakat dalam peringatan Harkannas tahun ini,” ucapnya.

Sebagaimana diwartakan, Lektor Kepala Politeknik Ahli Usaha Perikanan, Dr. Niken Dharmayanti mengungkap sebuah survei terhadap 4 kelompok pengonsumsi ikan dengan frekuensi yang berbeda dan diamati selama 16 tahun. Kelompok pertama makan ikan tiap hari, kedua makan ikan kadang-kadang, ketiga jarang sekali makan ikan dan terakhir tidak makan ikan sama sekali.

“Hasil kelompok 1 pada umumnya memiliki angka kematian yang rendah dibandingkan kelompok 4 berkaitan berbagai macam kanker, jantung dan hepatitis,” ucapnya.

Sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono mendorong peningkatan konsumsi ikan di tengah pandemi COVID-19, terlebih karena di dalam ikan terkandung imunostimulan atau senyawa yang dapat menstimulus imun dalam tubuh.

Terkait dengan konsumsi ikan, sebelumnya Anggota Komisi IV DPR RI Slamet menyatakan tingkat konsumsi ikan nasional perlu seperti di Jepang agar dapat mengatasi sejumlah permasalahan gizi seperti mengentaskan fenomena stunting di Tanah Air.

“Kalau mau cerdas idealnya seperti di Jepang 140 kilogram per kapita per tahun. Target kita nasional (tahun 2021) ada di angka 60 kilogram per orang per tahun untuk mengonsumsi ikan,” kata Slamet.

KKP menargetkan tingkat konsumsi ikan sebesar 62,05 kg/kapita/tahun di tahun 2024 dari yang sebelumnya 56,39 kg/kapita/tahun di tahun 2020. (ndi)

  • Bagikan