China Dituding Bangun Fasilitas Militer Rahasia di UEA

  • Bagikan
China Dituding Bangun Fasilitas Militer Rahasia di UEA
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – China dituding membangun fasilitas militer secara diam-diam di wilayah pelabuhan dekat Ibu Kota Uni Emirat Arab (UEA), Abu Dhabi. Tudingan itu muncul dalam laporan Wall Street Journal (WSJ) yang mengutip sumber yang dekat dengan badan-badan
intelijen Amerika Serikat.

Menurut sumber yang mengetahui situasi tersebut, hampir setahun yang lalu, rekaman satelit dari pelabuhan Khalifa mengungkap pekerjaan konstruksi aneh di dalam terminal peti kemas yang dibangun dan dijalankan oleh raksasa pengiriman China, COSCO.

Meskipun informasi awal tidak meyakinkan, rekaman satelit rahasia yang diambil pada musim semi dilaporkan mendorong pihak berwenang AS untuk percaya bahwa China sedang membangun pangkalan militer di dekat pelabuhan.

Pemerintahan Joe Biden dilaporkan sangat terganggu sehingga memulai kampanye diplomatik intensif untuk meyakinkan Emirat bahwa lokasi tersebut berfungsi militer dan pekerjaan itu harus dihentikan.

Sumber mengeklaim bahwa pemerintah Emirat, yang menampung pasukan militer AS, tampaknya tidak diberitahu tentang dugaan niat China.

“UEA tidak pernah memiliki kesepakatan, rencana, pembicaraan, atau niat untuk menjadi tuan rumah pangkalan militer China atau pos terdepan dalam bentuk apa pun,” kata juru bicara Kedutaan UEA di Washington seperti dikutip WSJ.

Menurut laporan itu, penggalian lubang besar untuk memenuhi gedung pencakar langit bertingkat dan pemasangan girder musim semi ini yang ditemukan oleh badan intelijen AS merupakan beberapa petunjuk.

Untuk menghindari pengamatan publik, lokasi pembangunan dilaporkan ditutup pada satu titik.

Namun, sumber tersebut dilaporkan menolak untuk berspekulasi tentang apa yang diduga sebagai struktur militer itu dapat digunakan.

Presiden AS Joe Biden dilaporkan telah berbicara dengan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed al Nahyan pada Mei dan Agustus, menyampaikan keprihatinan serius kepada yang terakhir tentang aktivitas China dan mencatat bahwa ini dapat memiliki konsekuensi negatif bagi hubungan bilateral.

Sejak laporan itu muncul, orang-orang Amerika bingung dengan tanggapan putra mahkota bahwa dia telah mendengar Biden “keras dan jelas”.

Selama kunjungan berikutnya ke Abu Dhabi pada akhir September, Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan dan ajudan terkemuka Timur Tengah Brett McGurk memberikan presentasi panjang lebar soal intelijen AS tentang situs China.

Menurut sumber tersebut, McGurk kembali untuk bertemu dengan putra mahkota minggu ini dan otoritas AS baru-baru ini memeriksa situs tersebut. Sumber itu menambahkan bahwa para pejabat percaya pembangunan telah dihentikan untuk saat ini.

Washington khawatir bahwa rencana penjualan 50 unit jet tempur siluman F-35, 18 drone Reaper dan persenjataan canggih AS lainnya senilai USD23 miliar dapat terancam karena kolaborasi keamanan embrio antara China dan Uni Emirat Arab.

Pada tahun 2017, China mendirikan kehadiran militer pertamanya di luar wilayahnya di Djibouti, sebuah negara Afrika Timur, untuk memungkinkan operasi di Samudra Hindia dan Afrika.

Negara komunis itu juga merundingkan pengaturan rahasia di Kamboja pada tahun 2019 untuk memungkinkan pasukan militernya menggunakan fasilitas Angkatan Laut.

Di Pakistan dan Sri Lanka, China telah mendirikan fasilitas pelabuhan komersial yang diduga digunakan oleh Angkatan Laut Beijing.

Selain itu, China telah meningkatkan hubungan ekonomi dengan UEA dalam beberapa tahun terakhir, menjadi salah satu mitra komersial utamanya serta konsumen minyak Teluk terbesar. Negara Arab itu, pada gilirannya, telah mengadopsi infrastruktur telekomunikasi Huawei Technologies.(Din)

  • Bagikan