KPK Akan Mengusut Atasan Eks Penyidik KPK Stepanus Robin terkait Kasus Suap Walikota Tanjungbalai

  • Bagikan
KPK Akan Mengusut Atasan Eks Penyidik KPK Stepanus Robin terkait Kasus Suap Walikota Tanjungbalai
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan akan mengusut ihwal adanya dugaan ‘atasan’ eks penyidik KPK AKP Stepanus Robin Pattuju yang ikut bermain amankan kasus.

Dalam dakwaan disebut bahwa Robin sempat menyebut ‘di atas lagi butuh bang’ saat menagih uang suap, Keterangan tersebut juga sempat diungkapkan mantan Wali Kota Tanjungbalai Muhamad Syahrial saat bersaksi untuk Robin di persidangan.

“Setiap fakta sidang tentu menjadi informasi penting untuk didalami lebih lanjut dan KPK akan memanggil para saksi lain untuk mengonfirmasi keterangan tersebut pada persidangan berikutnya. Sehingga fakta ini kemudian apakah terkonfirmasi atau tidak,” kata Pelaksana tugas juru bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Kamis (14/10/2021).

Akan tetapi, imbuh Ali, sejauh ini fakta tersebut masih bersifat testimonium de auditu, yaitu kesaksian atau keterangan karena mendengar dari orang lain.

Robin diduga menerima total suap sebesar Rp11,5 miliar, Suap dari sejumlah pihak itu diduga terkait pengurusan beberapa perkara di KPK, Termasuk kasus jual beli di Tanjungbalai yang melibatkan Syahrial dan kasus di Lampung Tengah yang melibatkan eks Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin.

Ali menjelaskan bahwa Robin diduga memanfaatkan jabatannya selaku penyidik KPK, Sebab, Robin bukan penyidik dalam satgas yang menangani perkara itu. Kata Ali, perkara-perkara yang diklaim ‘diurus’ Robin tetap diproses KPK.

Tidak ada penghentian penanganan sebagaimana dijanjikan Robin kepada pihak-pihak tertentu.

“Namun karena pihak lain percaya bahwa yang bersangkutan bisa membantu amankan perkara di KPK maka terjadilah dugaan transaksi dimaksud,” ujarnya.

Dalam persidangan pada Senin (11/10/2021) di Pengadilan Tipikor Jakarta, Syahrial menjelaskan kesepakatan pemberian fee kepada Robin Rp1,65 miliar.

Fee itu agar Robin memperjuangkan kasus penyelidikan di KPK terkait Tanjungbalai tak naik penyidikan, Uang itu dikirimkan ke sejumlah rekening termasuk rekening advokat Maskur Husain dan Rifka Amalia serta pemberian tunai di Pematang Siantar.

Syahrial membeberkan sumber uang yang dia gunakan.

“Sumber uangnya dari almarhum orang tua saya Rp1 miliar, lalu saya minta sekda untuk kebutuhan Bang Robin Rp 500 juta, sisanya uang saya. Dari Sekda itu berasal dari Kadis PU Rp 200 juta, Kabag Umum Rp 60 juta, dan ada juga dari pengusaha Tanjungbalai,” kata Syahrial.

Dalam dakwaan disebut bahwa Robin sempat menghubungi Syahrial untuk menagih realisasi commitment fee untuk pengurusan perkara agar kasus jual beli jabatan di Tanjungbalai yang diusut KPK tak naik ke tingkat penyidikan.

Robin mempertanyakan Syahrial yang baru mengirim Rp350 juta dari komitmen total Rp1,7 miliar.

Pada saat itu, Robin menyakinkan Syahrial agar segera mengirim sisa uang yang telah disepakati dengan kata-kata ‘karena di atas lagi pada butuh, Bang’, Jaksa KPK pun mendalami soal pernyataan itu kepada Syahrial dalam persidangan.

“Ada pernyataan ‘di atas lagi butuh bang’?” tanya Jaksa Penuntut Umum KPK Heradian Salipi, Ya pemahaman saya pimpinan (KPK),” jawab Syahrial.

Ketua KPK Firli Bahuri membantah bahwa ada pihak lain yang terlibat menerima suap dan mengurus perkara bersama Robin.

“Jubir KPK sudah sampaikan bahwa tidak ada internal yang terlibat dalam perbuatan SRP termasuk atasannya. KPK telah melakukan permintaan keterangan saksi dan pengumpulan bukti-bukti. Jadi tidak ada bukti bahwa atasannya terlibat perkara SRP,” kata Firli.(Din)

 

  • Bagikan
Loading...