Akibat Krisis Chip, Penjualan Mobil Eropa Anjlok 25 Persen

  • Bagikan
Akibat Krisis Chip, Penjualan Mobil Eropa Anjlok 25 Persen
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Penjualan mobil penumpang Eropa merosot 25 persen pada periode September dipicu oleh krisis chip semikonduktor yang telah menyebabkan pasokan kendaraan berkurang.

Menurut data dari Asosiasi Produsen Mobil Eropa (ACEA), dikutip dari Automotive News pada Sabtu, penjualan mobil baru hanya mencapai 972.723 unit di pasar Uni Eropa, Inggris, dan negara-negara Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa (EFTA), menjadi yang terendah untuk bulan ini sejak 1995.

Kelompok industri ACEA sebagian besar mengaitkan penurunan tersebut dengan kekurangan semikonduktor yang telah menyebabkan penghentian produksi di pabrik-pabrik mobil.

Pengamat pasar memperkirakan penjualan akan turun tahun ini setelah optimisme pada awal 2021 ketika ACEA memperkirakan pertumbuhan sekitar 10 persen.

“Saat ini kami memperkirakan bahwa tahun ini tidak akan melampaui hasil 2020 yang sangat lemah. Asumsi kami adalah bahwa masalah sumber akan bersama kami sepanjang tahun depan dan terus merusak hubungan antara pendorong permintaan yang mendasari positif dan penjualan kendaraan baru,” kata LMC Automotive dalam sebuah laporan.

Semua pasar utama Eropa mencatat penurunan dua digit pada September, dengan penjualan di Inggris turun 35 persen, Italia menyusut 33 persen, Jerman turun 26 persen, dan Prancis turun 21 persen.

Penjualan di Volkswagen Group, produsen mobil terbesar di Eropa, turun 30 persen, dengan Skoda turun 40 persen, Audi turun 31 persen, merek VW turun 28 persen, dan Seat turun 17 persen.

Ada pula pabrikan Stellantis yang mengalami penurunan penjualan sebesar 30 persen, dengan Alfa Romeo turun 47 persen, Peugeot dan Fiat keduanya turun 36 persen, Opel turun 25 persen, Jeep turun 28 persen, dan Citroen turun 24 persen. Penjualan mobil kelas atas merek DS naik 9 persen.

Penjualan Grup Renault juga turun 24 persen, dengan Renault turun 30 persen dan Dacia turun 14 persen.

Namun, Hyundai-Kia telah melawan tren dengan penjualan naik 6,9 persen, dengan Kia meningkat 8,1 persen dan Hyundai naik 5,7 persen.

Pembuat mobil telah menyiasati kekurangan pasokan dengan memprioritaskan model mereka yang paling menguntungkan serta mengurangi pengeluaran untuk pemasaran dan insentif dengan harapan dapat meningkatkan margin keuntungan.

BMW awal bulan ini menaikkan proyeksi pengembalian tahunan dari pembuatan mobil menjadi 9,5 persen menjadi 10,5 persen, naik dari 7 persen menjadi 9 persen.

Pemasok belum seberuntung itu. Perusahaan yang telah memotong panduan pendapatan mereka dalam beberapa pekan terakhir termasuk Faurecia Prancis, Hella Jerman, dan Aptiv yang terdaftar di Amerika Serikat. (ndi)

  • Bagikan