Connect with us

Kesehatan

Terkendala Prosedur Administrasi, Kemenkes Akui Banyak Provinsi Belum Perbarui Data Kasus COVID-19

Diterbitkan

Pada

Juru bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan RI Siti Nadia Tarmizi (ist/net)
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Juru bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan RI Siti Nadia Tarmizi menyebutkan banyak provinsi di Indonesia yang terlambat memperbarui status kasus COVID-19 hingga lebih dari 21 hari, karena sejumlah kendala.

“Kembali kami ingatkan bahwa meskipun kasus COVID-19 menurun, tapi masih banyak provinsi yang belum memperbaharui status kasusnya yang telah lebih dari 21 hari,” katanya dalam agenda Siaran Pers PPKM yang diikuti dari kanal YouTube FMB9ID dari Jakarta, Rabu (8/9/2021) sore.

Nadia mengatakan keterlambatan dalam melakukan input data kematian ke dalam sistem terjadi karena adanya prosedur administrasi yang berjenjang untuk menyatakan seseorang telah meninggal.

Prosedur itu ditempuh mulai dari level RT, RW, kelurahan, kecamatan hingga dinas kependudukan dan catatan sipil, kata Nadia menambahkan.

“Belum lagi ada keterbatasan dari para tenaga kesehatan untuk langsung menginput pelaporan data kematian karena tingginya beban kerja dalam menangani tingginya kasus aktif yang terjadi pada saat itu,” ujarnya.

Nadia mengatakan sebanyak 25,9 persen dari total kasus aktif yang tercatat di database pemerintah pusat adalah kasus yang belum diperbarui statusnya lebih dari 21 hari.

“Saat ini tentunya Kemenkes telah melakukan berbagai evaluasi dan ke depannya diharapkan rumah sakit maupun fasyankes lainnya dapat langsung melaporkan data kematian kepada Kemenkes, sehingga keterlambatan pelaporan data kematian ini dapat diminimalisasi di kemudian hari,” katanya. (ndi)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

DPD

Ketua DPD RI Minta Bidan Jemput Bola Datangi Ibu Melahirkan

Diterbitkan

Pada

Penulis

Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti (ist/net)
Baca Berita

Kesehatan

Johnson & Johnson Klaim Vaksin Booster-nya Naikkan Perlindungan hingga 94 Persen

Diterbitkan

Pada

Penulis

ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Kesehatan

Datang Lagi 684.900, Jumlah Vaksin AstraZeneca di Indonesia Jadi 24.520.300 Dosis

Diterbitkan

Pada

Penulis

ilustrasi (ist/net)
Baca Berita
Loading...