Connect with us

Hukum

Kasus Buang Limbah Ciu ke Sungai Bengawan Solo, Seorang Pengusaha Perempuan Diperiksa

Diterbitkan

Pada

image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Tim Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Jateng sedang melakukan pemeriksaan seorang perempuan berinisial M, salah satu usaha industri rumahan membuat alkohol di Sukoharjo, yang diduga limbah usahanya mencemari Sungai Bengawan Solo.

Perempuan berinisial M, warga Sukoharjo tersebut pemilik industri rumahan saat ini sedang dimintai keterangan sebagai saksi oleh tim Ditreskrimsus Polda Jateng, kata Kepala Bidang Humas Polda Jateng Kombes Pol M Iqbal Alqudusy, di sela acara kunjungan, di Solo, Selasa (14/9).

Menurut M Iqbal Alqudusy, polisi sudah mempunyai dua alat bukti terkait kasus pembuangan limbah tersebut, tetapi pihaknya belum menetapkan M sebagai tersangka. M masih menjadi saksi.

Namun, polisi sudah menemukan sejumlah barang bukti bahwa M melakukan pembuangan limbah dari industri rumahannya ke Sungai Bengawan Solo. Dia terbukti membuang limbah industrinya dengan tangki dan pakai bak terbuka ke sungai.

Menurut dia, pemilik industri rumahan di Sukoharjo ada dua perusahaan yang turut diperiksa terkait dugaan pencemaran limbah itu. Dua perusahaan tersebut di Kecamatan Polokarto dan Bekonang Sukoharjo.

Dia mengatakan penyidik sejauh ini telah mengadakan penyelidikan di dua perusahaan besar. Dua perusahaan tersebut sebelumnya telah memperoleh sanksi administratif dari DLHK Provinsi Jateng pada 2019. Satu di Mojolaban, dan satu lainnya di Polokarto. Pengusaha di Mojolaban sudah memiliki IPAL untuk menampung limbah dengan bak ukuran besar.

Namun, pihaknya masih melakukan penyelidikan apakah kedua perusahaan itu sudah menjalankan sanksi administrasi dari DLHK atau belum. Jika belum akan dipidanakan.

Ditreskrimsus Polda Jateng sebelumnya telah meninjau langsung dan melakukan penyelidikan di sejumlah lokasi, antara lain Kecamatan Mojolaban, Kabupaten Sukoharjo terdapat 45 industri rumahan pembuatan bahan baku alkohol atau etanol (ciu).

Selain itu, tim Polda Jateng juga memeriksa di Kecamatan Polokarto, Kabupaten Sukoharjo, terdapat 88 industri rumahan pembuatan alkohol.

Menurut Kepala Bidang Humas Polda Jateng Kombes Pol M Iqbal Alqudusy, penyidik menduga adanya pembuangan limbah secara sengaja di sungai yang mengalir ke Bengawan Solo. Namun, semua masih dalam proses penyelidikan.

Ia mengatakan sejak lama koordinasi dengan DLHK Provinsi sudah dilakukan secara intensif. Koordinasi itu dilakukan dalam beberapa penyelidikan dan penyidikan yang berhubungan dengan pencemaran lingkungan.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukum

Kata Polisi, Pelaku Bakar Mimbar Masjid Karena Sakit Hati

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita

Hukum

Komnas HAM: Ada Masalah Serius dalam Kontak Senjata TNI-Polri dengan OPM di Kiwirok

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita

Hukum

Mahfud Minta Polisi Tak Tetapkan Pelaku Pembakar Mimbar Masjid di Makassar Sebagai Orang Gila

Diterbitkan

Pada

Penulis

Menko Polhukam Mahfud Md/Net
Baca Berita
Loading...