Connect with us

Luar Negeri

Dicap sebagai Agen Asing, Pemred di Rusia Tuding Kremlin Hancurkan Media

Diterbitkan

Pada

ilustrasi (ist/net)
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Pemimpin redaksi sebuah media berita Rusia yang dicap sebagai “agen asing”–setelah media itu menyelidiki peracunan politisi oposisi Alexei Navalny–telah menuduh negara Rusia menghancurkan media.

“The Insider” dan Roman Dobrokhotov, pemimpin redaksinya, membuat marah Kremlin dengan membantu mengidentifikasi pejabat keamanan negara yang dikatakan berada di balik keracunan Navalny pada Agustus tahun lalu. Kremlin telah membantah bertanggung jawab atas Navalny yang jatuh sakit dan menyebut insiden itu sebagai operasi khusus yang didukung Barat untuk menodai reputasinya.

Media daring itu telah menerbitkan artikel berita tentang kehidupan elite rahasia Rusia dan berkolaborasi dengan Bellingcat, sebuah situs web investigasi yang berbasis di Belanda yang penyelidikannya terhadap dinas intelijen Moskow telah dikutuk oleh pejabat negara Rusia sebagai propaganda Barat, yang dibantahnya.

Pihak berwenang menggeledah rumah Dobrokhotov pada Juli setelah menyatakan medianya sebagai “agen asing” dan membuka kasus pidana terhadapnya karena pencemaran nama baik. Dia menyebut tuduhan itu omong kosong.

“Kami tidak berbicara tentang sensor di sini, tetapi tentang penghancuran elemen demokrasi masyarakat sipil,” kata pria berusia 38 tahun itu kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

“Saya pikir ini baru permulaan,” katanya. “Penghancuran media, organisasi non-pemerintah, bukanlah tujuan itu sendiri tetapi sarana” untuk memperketat kontrol negara.

Saluran media dan jurnalis yang kritis terhadap pihak berwenang menghadapi tekanan yang meningkat menjelang pemilihan parlemen bulan ini.

Partai Rusia Bersatu yang berkuasa yang mendukung Presiden Vladimir Putin tidak pernah menghadapi tantangan serius selama dua dekade berkuasa, tetapi perselisihan pemilihan di masa lalu telah menyebabkan demonstrasi jalanan. Penentang Kremlin mengatakan pihak berwenang lebih khawatir dari sebelumnya karena standar hidup yang menurun.

Beberapa media telah didenda atau dipaksa keluar dari bisnis setelah diberi label “agen asing”, sebutan yang membawa konotasi negatif era Soviet, mempengaruhi pendapatan iklan dan memaksa mereka untuk mengeluarkan sangkalan publik tentang status mereka dan secara teratur memperhitungkan bagaimana mereka membelanjakan pendapatan.

Kremlin menyangkal media menjadi sasaran karena alasan politik, mengatakan tindakan terhadap mereka semata-mata berdasarkan hukum, dan mengatakan media yang dicap sebagai agen asing dapat melanjutkan pekerjaan mereka di Rusia.

Bagi Dobrokhotov, keracunan Navalny yang hampir fatal tahun lalu, pengkritik paling menonjol Presiden Vladimir Putin, adalah titik kritisnya.

“Upaya pembunuhan terhadap pemimpin oposisi utama adalah langkah serius,” kata Dobrokhotov. “Saya pikir saat itulah semuanya mulai terurai.”

Navalny diterbangkan ke Jerman dari Siberia pada Agustus tahun lalu untuk perawatan medis. Setelah dia kembali ke Rusia, dia dijatuhi hukuman 2 1/2 tahun atas tuduhan pelanggaran pembebasan bersyarat yang katanya dibuat-buat.

Tinggal atau pergi?
Gerakan Navalny ditetapkan sebagai ekstremis awal tahun ini dan sekutunya, yang melarikan diri atau sedang diadili, dilarang mencalonkan diri.

Lebih dari 20 media dan jurnalis telah dinyatakan sebagai “agen asing” oleh pihak berwenang sejak April.

Dobrokhotov mengatakan dia memperkirakan tindakan keras tidak akan berakhir setelah pemilihan ditutup pada 19 September.

Dia mengatakan dia mengharapkan sebagian besar stafnya untuk pindah ke luar negeri. Beberapa karyawan takut mereka bisa menghadapi tuntutan jika mereka tetap di Rusia, katanya.

“Saya tahu tidak ada yang benar-benar ingin pergi,” kata Dobrokhotov. “Tetapi ketika FSB (layanan keamanan) datang dan menyita komputer, telepon, dan membuka kasus kriminal terhadap Anda, Anda harus memilih apakah akan meninggalkan Rusia atau menjadi tahanan politik seperti Navalny.”

Dobrokhotov mengatakan The Insider, yang tidak mematuhi permintaan untuk menggunakan penyangkalan “agen asing” pada publikasinya, berencana untuk melanjutkan pelaporannya, bahkan pada topik-topik sensitif.

Dia menyebut Navalny sebagai “Nelson Mandela Rusia” yang pemenjaraannya katanya suatu hari nanti akan menguntungkan pihak oposisi.

“Tetapi jika lusinan jurnalis bergabung dengannya (di penjara), Rusia tidak akan diuntungkan,” kata Dobrokhotov. (rtr/ant/ndi)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Luar Negeri

Jepang Bakal Longgarkan Kebijakan Darurat Penanganan Pandemi

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita

Luar Negeri

AS Bakal Sumbang 500 Juta Dosis Vaksin Covid ke Negara Lain

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita

Luar Negeri

Ternyata, Mayoritas Warga Palestina Ingin Mahmoud Abbas Mengundurkan Diri

Diterbitkan

Pada

Penulis

Presiden Palestina Mahmoud Abbas/Net
Baca Berita
Loading...