Connect with us

Headline

Aneh Bin Ajaib, Sekjen DPR RI Buat Kesalahan Kok Malah Salahkan Wartawan

Diterbitkan

Pada

image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Kebijakan Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPR RI, Indra Iskandar jadi sorotan publik. Kebijakan yang kerapkali dikeluarkan Indra bahkan dinilai telah merusak citra DPR RI sebagai lembaga negara.

Salah satu yang disorot Pengamat dari Forum Masyarakat Perduli Parlemen Indonesia, Lucius Karus adalah kebijakan terkait pengadaan Multivitamin di Sekretariat Jenderal (Setjen) DPR RI sebesar Rp2 miliar dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2021.

“Saya kira seperti itulah, kebijakan yang dikeluarkan Sekjen (Indra Iskandar) sering membuat pandangan publik terhadap DPR menjadi hancur,” terang dia kepada wartawan, Kamis (2/9).

Selain pengadaan Multivitamin, kebijakan Indra yang sempat jadi polemik dan menuai kritik adalah penyediaan fasilitas isolasi mandiri di hotel untuk anggota DPR RI yang terpapar Covid-19. Hal itu juga turut disesalkan oleh Lucius.

Kendati begitu, Lucius menilai kebijakan tersebut tak diputuskan sendiri oleh Indra Iskandar.

“Tapi saya gak percaya banget bahwa kebijakan sekjen ini tanpa pembicaraan sebelumnya tidak mungkin kebijakan ini tiba tiba ada, biasanya ada pembicaraan sama BURT,” terangnya.

Lucius mengimbuhkan, meski diakui Indra bahwa pengadaan Multivitamin tersebut telah dibatalkan, tender tersebut tidak boleh ujug-ujug dibatalkan. Diperlukan pembahasan lebih jauh dengan pemenang tender, dalam hal ini PT Chemipharma Julien Djonelida.

“Kalau misal ingin dibatalkan harus ada pembicaraan lagi karena tender sudah dilakukan dan tidak mungkin tender dibatalkan secara sepihak,” tandasnya.

Diketahui, pengadaan fasilitas hotel bagi anggota DPR dan pegawai kesekjenan DPR mendapat penolakan dari pimpinan dan seluruh fraksi di DPR. Adapun, fasilitas hotel ini bersumber dari anggaran perjalanan luar negeri yang tidak terpakai dan anggaran lain yang bersifat kontingensi.

“Ini kan intensitas anggota Dewan tinggi sekali di konstituen interaksinya. Jadi potensi terpapar itu tinggi, tentu ada beberapa anggota Dewan yang pernah saya ceritakan yang positif itu di kompleks Kalibata itu dikomplain karena berpotensi menularkan,” kata Sekjen DPR Indra Iskandar, kepada wartawan, Selasa (27/7).

Meski belum dieksekusi, Sekjen DPR membatalkan pengadaan fasilitas hotel tersebut setelah mendapat penolakan dari pimpinan DPR dan seluruh fraksi di DPR.

Kali ini, Sekjen DPR Indra Iskandar kembali membatalkan proyek pengadaan multivitamin sebesar Rp2 miliar. Indra membatalkan pengadaan multivitamin itu setelah menuai polemik.

“Jadi kami memang melakukan pengadaan vitamin, pagu anggarannya itu sekitar Rp 2,09 M dengan pengadaan lelang yang cepat didapat pemenang dengan angka Rp 1.773.000.000,” kata Indra Iskandar kepada wartawan, di Gedung DPR, Jakarta, Kamis (2/9).

Pembatalan tersebut dilakukan setelah Indra mendengar masukan dari berbagai kalangan, termasuk dari anggota dewan dan wartawan. Khusus wartawan, ada sekitar 35 pertanyaan yang masuk ke WhatsApp pribadinya.

“Setelah mendengar masukan publik, keinginan wartawan, tadi pagi saya sudah panggil, Kuasa Pengguna Anggaran, Kabiro Umum, jam 10 tadi kami batalkan,” tegas Indra.

Namun, Indra mendadak geram ketika ditanyakan soal apakah ada konsekuensi hukum terkait pembatalan pengadaan multivitamin tersebut.

Indra langsung menunjuk hidung wartawan dan mengaku siap pasang badan terkait proses hukum terkait pembatalan proyek sebesar Rp2 miliar tersebut.

“Ya saya ingin santai jelaskan ke teman-teman ya, teman-teman wartawan untuk menekan tidak diadakan. Sekarang enggak kita adakan ditanyakan lagi ada konsekuensi apa, konsekuensi apapun akan saya ambil sebagai pengguna anggaran, konsekuensi apapun akan saya ambil ya yang penting wartawan di DPR vitamin enggak jadi ada kan, saya ikutin,” ketusnya.

“Saya enggak pengen muter-muter basa-basi tekanan publik enggak, teman-teman wartawan di DPR vitamin untuk Pamdal, ASN dan non ASN enggak diadakan saya ikutin dan nanti kita pkirkan kalau ada vitamin dengan sumber yang lain,” sambung Indra.

Pengadaan multivitamin itu diketahui informasinya dari situs Layanan Pengadaan Secara Elektronik DPR RI, lpse.dpr.go.id. Dari situs tersebut tertera nama tender pengadaan multivitamin dengan pagu paket Rp2.096.080.000.

Adapun Setjen DPR RI melakukan tender pengadaan multivitamin sebesar Rp2.096.080.000. Setelah melalui proses pelelangan cepat, panitia lelang memutuskan memenangkan salah satu peserta dengan angka sebesar Rp1.733.655.000. Diketahui juga pemenangnya adalah PT Chemipharma Julien Djonelida.(Ilm)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Headline

Diperiksa KPK, Prasetio Edi Ngaku Dicecar Soal Mekanisme Anggaran Pengadaan Tanah Munjul

Diterbitkan

Pada

Penulis

Ketua DPRD DKI Prasetio Edi memenuhi panggilan KPK/Net
Baca Berita

Headline

Kata KPK, Novel Baswedan Cs Dipecat Tanpa Pesangon dan Uang Pensiun

Diterbitkan

Pada

Penulis

KPK/Net
Baca Berita

Headline

Sebut Sudah Tak PPKM Darurat, Risma Hentikan BST Rp300 Ribu ke Warga Terdampak Covid

Diterbitkan

Pada

Penulis

Mensos Tri Rismaharini/Net
Baca Berita
Loading...