Connect with us

Luar Negeri

Tangani Krisis Kemanusiaan, Myanmar Dapat Bantuan dari AS Rp719 Miliar

Diterbitkan

Pada

Krisis kemanusiaan di Myanmar (ist/net)
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Amerika Serikat, Selasa, mengatakan pihaknya memberikan sumbangan sedikitnya 50 juta dolar AS (lebih dari Rp719 miliar) bagi Myanmar saat lonjakan kasus COVID-19 memperburuk krisis kemanusiaan di negara itu.

Negara di Asia tenggara tersebut mengalami guncangan setelah militer awal tahun ini menggulingkan pemerintahan yang terpilih secara demokratis.

Selain untuk Myanmar, sumbangan juga diberikan AS bagi Thailand –sebesar lima juta dolar (sekitar Rp71 miliar)– untuk penanganan pandemi virus corona, kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price melalui pernyataan.

Pendanaan bagi Thailand itu diumumkan oleh Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield saat ia berkunjung ke Thailand, kata Price.

Di Myanmar, sumbangan dari AS akan disalurkan untuk membantu “mereka yang terpaksa pergi untuk menghindari kekerasan dan penganiayaan”.

Dana AS juga akan digunakan untuk mendukung berbagai kelompok yang menyediakan layanan perawatan kesehatan serta untuk penyediaan kebutuhan pokok, seperti makanan, tempat tinggal dan air, kata Deplu AS.

“Pendanaan ini diberikan pada saat kebutuhan kemanusiaan yang meningkat mencapai titik kritis serta akan membantu mengurangi dampak COVID-19 pada kehidupan masyarakat Thailand dan Burma,” kata Price, yang menyebut Myanmar dengan Burma.

“Setelah kudeta 1 Februari, orang-orang dari Burma pergi meninggalkan rumah mereka akibat kekerasan yang sedang berlangsung.”

Enam bulan setelah tentara merebut kekuasaan, ekonomi Myanmar runtuh dan sistem kesehatan negara itu melemah sementara kasus virus corona melonjak.

Kasus COVID-19 di Myanmar mencapai puncaknya pada Juli. Selama bulan itu, ada rata-rata 3.824 infeksi baru harian yang dilaporkan, menurut data Reuters.

Sejak pandemi mulai melanda, Myanmar mencatat sudah 333.127 orang mengalami infeksi COVID-19 dan 12.014 kehilangan nyawa karena penyakit tersebut.

Di Thailand, jumlah rata-rata infeksi baru COVID-19 saat ini sedang berada di puncak. Data Reuters menunjukkan bahwa ada lebih dari 20.400 kasus yang dilaporkan setiap hari. (ndi/ant)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Luar Negeri

Italia Ingin Legalkan Ganja Tahun Depan

Diterbitkan

Pada

Penulis

Ganja/Net
Baca Berita

Luar Negeri

Manny Pacquiao Digadangkan Maju Sebagai Capres Filipina

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita

Luar Negeri

Sebanyak 10 Anak Sekolah yang Menjadi Korban Penyekapan Dibebaskan

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita
Loading...