Connect with us

Luar Negeri

Osama Bin Laden Ditemukan Gara-gara Pakaian Kering, Begini Cerita Singkatnya

Diterbitkan

Pada

image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Osama bin Laden sempat menjadi sosok yang paling dicari oleh Amerika Serikat (AS). Selama satu dekade, nama mendiang pemimpin kelompok teroris al-Qaeda itu menjadi momok bagi AS yang meluncurkan operasi ke sejumlah negara untuk memburunya.

Namun pada Mei 2011, di masa pemerintahan Presiden Barack Obama, pria kelahiran Arab Saudi itu tewas dibunuh oleh militer AS di tempat persembunyiannya di Abbottabad, Pakistan.

Lalu bagaimana tempat persembunyian sosok yang dikenal licin itu bisa ketahuan dan kemudian berujung pada akhir hidupnya yang tragis? Jawabannya adalah binatu.

Hal itu terungkap dari sebuah buku yang ditulis oleh seorang analis keamanan nasional dan mantan produser CNN, Peter Bergen. Dalam buku berjudul ‘The Rise and Fall of Osama bin Laden’, Bergen mengungkapkan bahwa jemuran yang diisi dengan pakaian di kompleks rahasia Osama bin Laden di Pakistan yang membantu CIA mendeteksi teroris global yang terkenal itu dan melakukan operasi untuk membunuhnya.

Dikenal berpoligami, pada saat Osama memerintahkan serangan 11 September , dia diketahui mempunyai tiga istri: Khairiah Sabar (52), Siham al-Sharif (44), dan Amal el-Sadah (17).

“Untuk menjadi seorang Muslim sejati, Osama bin Laden percaya, Anda seharusnya hanya menikahi empat istri yang dibenarkan oleh Islam dan kemudian memperlakukan mereka berempat dengan adil,” tulis Bergen dalam buku tersebut, dikutip Sputnik dari New York Post, Minggu (1/8/2021).

Setelah serangan 11 September, keluarga itu berpencar, sementara Osama bin Laden bersembunyi di pegunungan Afghanistan dan di Pakistan utara.

Dia dilaporkan bertekad untuk menyatukan kembali keluarganya, itulah sebabnya, menurut buku itu, dia memerintahkan pengawalnya, Ibrahim Saeed Ahmed abd al-Hamid, untuk membeli tanah, menyewa seorang arsitek, dan membuat kompleks khusus di Abbottabad, Pakistan.

Hasil dari pekerjaan itu adalah sebuah rumah utama berlantai tiga yang memiliki empat kamar tidur di lantai satu dan empat lagi di lantai dua, masing-masing dengan kamar mandi sendiri, dan lantai atas yang berisi kamar tidur, kamar mandi, ruang belajar, serta teras rumah untuk pemakaian pribadi Osama.

Anggota keluarga dilaporkan mulai pindah ke kompleks itu pada tahun 2005 dan hampir tidak pernah pergi. Hanya el-Sadah yang diketahui mengunjungi rumah sakit dua kali dengan nama palsu untuk melahirkan.

Pengawal Osama, dengan anggota keluarganya sendiri, mengunjungi rumah utama secara teratur, tetapi tinggal di tempat tinggal terpisah di sebidang tanah yang sama, mengikuti langkah-langkah keamanan yang ketat dan menjaga kerahasiaan.

Namun, suatu hari di tahun 2010, seorang informan CIA di kota Peshawar dilaporkan melihat Ibrahim di tengah keramaian.

Pada bulan Agustus, mobil pengawal itu membawa CIA ke kompleks rumah milik Osama bin Laden, yang menurut buku itu ditempati, dengan tiga istri, delapan anak, dan empat cucu.

Properti itu memiliki banyak pekerjaan rahasia dan aneh yang memicu minat CIA. Khususnya, tidak adanya saluran telepon atau Internet, sangat sedikit jendela, dan teras berdinding.

“Siapa yang menempatkan dinding privasi di sekitar teras?” Direktur CIA saat itu Leon Panetta bertanya kepada staf setelah diberi pengarahan. “Tepat,” jawab seorang analis, menurut buku itu.

Sebuah rumah persembunyian yang berafiliasi dengan CIA kemudian didirikan di sekitarnya untuk menentukan ‘pola kehidupan’ yang ditampilkan oleh penghuni kompleks itu, tetapi adalah kebiasaan binatu yang memberi pengamat “petunjuk terakhir”.

Setiap pagi, akan dipenuhi dengan pakaian wanita, pakaian tradisional pria Pakistan, popok anak, dan masih banyak lagi pakaian lainnya yang kabarnya terlalu banyak untuk ke-11 anggota keluarga pengawal itu.

Perhitungan binatu membuat agen percaya bahwa penghuni kompleks itu termasuk satu pria dewasa, beberapa wanita dewasa, dan setidaknya sembilan anak, yang sangat cocok untuk patriarki poligami yang mereka cari.

Bukti tambahan CIA dipresentasikan kepada Presiden AS saat itu Barack Obama, yang memberi wewenang kepada CIA untuk melanjutkan pembunuhan itu.

Pada Mei 2011, operasi militer AS dilakukan terhadap teroris global yang terkenal kejam, dengan Washington kemudian menyatakan bahwa Osama bin Laden telah terbunuh.Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ekonomi

Produk Mamin RI Jadi Pusat Perhatian di “Halal Expo Nigeria”

Diterbitkan

Pada

Penulis

ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Kesehatan

Italia Mulai Beri Vaksin Booster ke Warganya

Diterbitkan

Pada

Penulis

ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Luar Negeri

Italia Ingin Legalkan Ganja Tahun Depan

Diterbitkan

Pada

Penulis

Ganja/Net
Baca Berita
Loading...