Connect with us

DPR

Netty Aher Minta Pemerintah Berani Umumkan Target Waktu Pengendalian Pandemi

Diterbitkan

Pada

Anggota Komisi IX DPR Netty Prasetiyani/Net
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Hari ini pemerintah akan memutuskan apakah PPKM Level 3-4  diperpanjang atau tidak. Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher meminta pemerintah agar berani menentukan  masa pembatasan terukur,  jangan membuat rakyat galau dengan kebijakan  PPKM mingguan.

“Penentuan kebijakan PPKM dalam masa satu minggu hanya membuat rakyat galau dan bingung karena  tidak tahu sampai kapan kondisi membaik.  Pemerintah seharusnya berani dan tegas menetapkan target waktu  pengendalian pandemi hingga situasi membaik,”  katanya dalam keterangan medianya, Senin (9/8/2021).

Menurut Netty,  pemerintah sebagai pengelola negara seharusnya mampu mengoptimalkan semua sumber daya di bawah otoritasnya untuk berani  menyebutkan kapan situasi membaik sehingga dapat memberikan rasa aman dan harapan pada rakyat.

“Yakinkan masyarakat bahwa dengan strategi dan upaya yang dilakukan  pemerintah maka dalam waktu tiga  bulan ke depan, misalnya, kondisi akan membaik dan PPKM level 3-4  dapat dihentikan. Sebutkan dukungan apa yang diminta dari rakyat agar strategi pengendalian pandemi berhasil,” katanya.

Jika pemerintah tidak mampu membangun rasa aman dan harapan pada rakyat akan membaiknya situasi, maka jangan salahkan rakyat jika PPKM diperpanjang namun rakyat malah abai dan tidak peduli.

Menurut Netty,  “Mayoritas indikator kesehatan saat ini menunjukkan bahwa PPKM Level 3-4 belum optimal dalam mengendalikan kasus Covid-19 di berbagai daerah. Positivity rate serta angka  kematian masih konsisten di atas 1.000,” katanya.

Netty mempertanyakan efektivitas langkah dan strategi pengendalian pandemi yang dilakukan pemerintah mengingat sudah lebih dari satu bulan penerapan PPKM  darurat dan PPKM level 3 – 4,  namun indikator kesehatan  di luar Jawa-Bali masih memprihatinkan.

Data yang diterima Netty menyebutkan, angka kematian di luar Jawa-Bali, juga meningkat. Bahkan pada 5 Agustus, angka kematian di  Lampung  lebih tinggi ketimbang di Bali, DI Yogyakarta atau pun Banten.

Netty juga menyinggung data rendahnya capaian testing di luar Jawa-Bali yang masih jauh di bawah standar WHO. Misalnya, Lampung, Nusa Tenggara Barat, dan Maluku, yang mana  rasio tesnya hanya 0,9:1.000 penduduk per minggu.

“Target testing adalah  400 ribu per hari, tapi sampai sekarang hanya mampu di angka 200 ribu  dan itu pun lebih terkonsentrasi di Jawa-Bali. Jangan sampai  kasus Covid-19 di sana seperti abu dalam sekam,” terangnya.

Soal vaksinasi juga menjadi sorotan Netty. “Vaksinasi harus berbasis kesehatan masyarakat agar tujuan mencapai herd immunity  segera tercapai.  Pastikan ketersediaan stok vaksin di daerah-daerah dan siapkan  skenario antisipasi kelangkaan vaksin akibat munculnya varian delta plus yang banyak ditemukan di negara-negara produsen vaskin,” ungkapnya.[prs]

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

DPR

Terkait Pengembangan Motor Listrik, Komisi VII Dukung Program P3TKEBTKE

Diterbitkan

Pada

Penulis

Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto (ist/net)
Baca Berita

DPR

Antisipasi Lonjakan Covid-19 di Akhir Tahun, Puan Ingatkan Pemerintah Percepat Vaksinasi

Diterbitkan

Pada

Penulis

Ketua DPR RI Puan Maharani (ist/net)
Baca Berita

DPR

Lembaga Riset Dilebur ke BRIN, Komisi VII Kunjungi P3Tek KESDM

Diterbitkan

Pada

Penulis

Ketua Komisi VII DPR RI Sugeng Suparwoto (ist/net)
Baca Berita
Loading...