Connect with us

Politik

Legislator NasDem Minta Erick Thohir Tangungjawab Penunjukan Emir Moeis Jadi Komisaris BUMN

Diterbitkan

Pada

Martin Manurung NasDem/Net
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Martin Manurung meminta Menteri BUMN Erick Thohir mampu mempertanggungjawabkan keputusannya ketika menunjuk seseorang menjadi komisaris di anak usaha BUMN. Terlebih penunjukan tersebut telah menjadi sorotan dan pembahasan di berbagai lini massa.

Hal tersebut disampaikan Martin menyikapi polemik mantan terpidana korupsi Izedrik Emir Moeis menjadi komisaris PT Pupuk Iskandar Muda, anak usaha PT Pupuk Indonesia (Persero). Martin sendiri menilai pengangkatan itu tidak melanggar aturan. Sebab, kasus korupsi terjadi pada 2004 dan Emir sendiri telah melaksanakan hukumannya.

“Kementerian BUMN sebagai pemegang saham yang nanti harus mempertanggungjawabkan, apakah hal tersebut terbukti mampu meningkatkan kinerja perusahaan atau tidak,” kata Martin ketika dihubungi wartawan, Senin (9/8/2021).

Menurut Martin, penunjukkan seseorang menjadi pejabat di perusahaan pelat merah maupun anak usahanya, menang merupakan domain dari seorang menteri BUMN. Komisi VI sendiri menurutnya akann terus mengawasi tugas-tugas BUMN. “Kita serahkan saja pada mekanisme yang berlaku. Suara publik sah-sah saja,” ucapnya.

Politisi Fraksi Partai Nasional Demokrat ini pun berharap seluruh pihak bisa tenang menyikapi pengangkatan tersebut. Ia juga meminta masyarakat dapat membantu DPR untuk mengawasi bila ada hal-hal yang menyimpang dalam tugas BUMN.[prs]

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Politik

Masalah TWK Pegawai KPK, PKS Senayan: Dibawa ke Ranah Hukum Saja

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita

Politik

GP Ansor Dukung Muktamar NU Digelar Tahun 2021 Ini

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita

Politik

Hadapi Perang Supremasi di Laut China Selatan, Anis: Indonesia Harus Punya Skenario Sendiri

Diterbitkan

Pada

Penulis

Ketum Gelora Anis Matta/Ist
Baca Berita
Loading...