Connect with us

Hukum

Kapolda Sumsel Sudah Minta Maaf, Kompolnas Berharap Polemik Sumbangan Rp2 Triliun Akidi Tio Berakhir

Diterbitkan

Pada

Kapolda Sumsel Sudah Minta Maaf, Kompolnas Berharap Polemik Sumbangan Rp2 Triliun Akidi Tio Berakhir
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Kompolnas mengapresiasi tindakan Kapolda Sumatera Selatan, Irjen Eko Indra Heri yang meminta maaf terkait sumbangan fiktif keluarga Akidi Tio senilai Rp 2 triliun. Namun, Kompolnas meminta agar kasus ini menjadi pelajaran semua pihak khususnya institusi Polri.

“Kasus ini bisa menjadi evaluasi kita bersama. Meski ada niat baik untuk membantu masyarakat yang terdampak pandemi Covid-19, tetapi kita tetap harus mengedepankan prinsip kehati-hatian,” kata Komisioner Kompolnas, Poengky Indarti, dalam keterangannya, Kamis (5/8/2021).

Poengky lantas mengingatkan agar jajaran Polri memahami aturan terkait hibah ke institusi Polri seperti tercantum pada sejumlah aturan seperti UU nomor 1 tahun 2004, PP nomor 10 tahun 2011, Perkapolri nomor 11 tahun 2013, dan Pemenkeu nomor 99 tahun 2017. Namun demikian, Poengky mengapresiasi sikap Kapolda Irjen Eko yang langsung meminta maaf ke publik.

“Kami mengapresiasi Kapolda Sumatera Selatan yang sudah secara terbuka meminta maaf kepada Pimpinan Polri, Forkopimda dan Rakyat Indonesia atas kegaduhan yang ditimbulkan. Kompolnas berharap dengan permohonan maaf ini polemik donasi 2T segera berakhir,” ucapnya.

Meskipun begitu, Poengky tetap mendukung Polda Sumatera Selatan untuk tetap mendalami terkait kasus yang melibatkan anak Akidi Tio yakni Heryanty. Sehingga persoalan tersebut menjadi jelas.

“Di sisi lain, Kompolnas mendukung Polda Sumatera Selatan untuk meminta keterangan Heryanty dan saksi-saksi lain terkait janji donasi uang warisan Almarhum Akidi Tio sebesar Rp 2 T kepada masyarakat Palembang dan Sumatera Selatan yang terdampak Covid-19,” ujarnya.

Sebelumnya, Kapolda Sumatera Selatan Irjen Eko Indra Heri, buka suara terkait sumbangan Rp 2 triliun dari keluarga Akidi Tio. Eko langsung meminta maaf kepada Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

“Secara pribadi saya mohon maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia. Khususnya jelas kepada bapak Kapolri, pejabat utama Mabes Polri, anggota Polri se-Indonesia dan masyarakat Sumatera Selatan,” kata Eko membuka konferensi pers di Polda Sumsel, Kamis (5/8/2021).

Dia juga meminta maaf kepada tokoh agama, Gubernur Sumsel Herman Deru, hingga Danrem Garuda Dempo Brigjen TNI Agus karena ikut terlibat dalam kasus tersebut.

“Tokoh agama, Gubernur, dan Danrem yang ikut terlibat dalam kegaduhan ini,” imbuh Kapolda.[prs]

 

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Headline

Muhammad Kece Mengaku Dianiaya Oleh Irjen Pol Napoleon Bonaparte di Rutan Bareskrim

Diterbitkan

Pada

Penulis

Muhammad Kece Mengaku Dianiaya Oleh Irjen Pol Napoleon Bonaparte di Rutan Bareskrim
Baca Berita

Hukum

Pakar Pidana: Gagasan Keadilan Berhati Nurani Jaksa Agung Patut Didukung

Diterbitkan

Pada

Penulis

Pakar Pidana: Gagasan Keadilan Berhati Nurani Jaksa Agung Patut Didukung
Baca Berita

Hukum

Terima Laporan Penganiayaan Muhammad Kece, Bareskrim Periksa 3 Saksi

Diterbitkan

Pada

Penulis

Terima Laporan Penganiayaan Muhammad Kece, Bareskrim Periksa 3 Saksi
Karopenmas Mabes Polri, Brigjen Rusdi Hartono/Net
Baca Berita
Loading...