Connect with us

Headline

Deklarasikan Amnesti, Taliban Desak Kaum Perempuan Gabung Dengan Pemerintahan

Diterbitkan

Pada

image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Kelompok militan Taliban mendeklarasikan “amnesti” di seluruh Afghanistan dan mendesak perempuan untuk bergabung dengan pemerintahan mereka.

Langkah ini diambil untuk menenangkan ketegangan di Ibu Kota Kabul setelah sehari sebelumnya terjadi kekacauan di bandara ketika sejumlah warga Afghanistan mencoba melarikan diri dari kekuasaan mereka.

“Imarah Islam tidak ingin perempuan menjadi korban,” kata Enamullah Samangani, seorang anggota komisi budaya Taliban, menggunakan istilah militan untuk Afghanistan.

“Mereka harus berada dalam struktur pemerintahan menurut hukum Syariah,” imbuhnya seperti dikutip dari France24, Selasa (17/8/2021).

Pernyataan Samangani merupakan pernyataan pertama tentang pemerintahan dari tingkat federal di Afghanistan setelah serangan mereka di seluruh negeri.

“Struktur pemerintahan tidak sepenuhnya jelas, tetapi berdasarkan pengalaman, harus ada kepemimpinan yang sepenuhnya Islami dan semua pihak harus bergabung,” Samangani menambahkan.

Samangani tetap tidak memberikan penjelasan secara rinci, namun menyiratkan bahwa orang-orang yang mengetahui aturan hukum Islam yang diharapkan Taliban akan diikuti.

“Orang-orang kami adalah Muslim dan kami tidak di sini untuk memaksa mereka masuk Islam,” katanya.

Meskipun tidak ada laporan tentang pelanggaran atau pertempuran di Kabul, banyak penduduk tetap tinggal di rumah dan takut setelah Taliban mengosongkan penjara dan menjarah gudang senjata pasca mengambilalih kekuasaan.

Generasi tua Afghanistan mengingat pandangan Islam ultrakonservatif Taliban, yang meliputi rajam, amputasi dan eksekusi publik selama pemerintahan mereka sebelum invasi pimpinan Amerika Serikat (AS) yang mengikuti serangan teror 11 September 2001.

Di bawah Taliban, yang memerintah sesuai dengan interpretasi hukum Islam yang keras, sebagian besar wanita dikurung di rumah mereka. Para pemberontak telah berusaha untuk memproyeksikan moderasi yang lebih besar dalam beberapa tahun terakhir, tetapi banyak warga Afghanistan tetap skeptis.

Stasiun TV terkemuka Afghanistan, Tolo News, pada hari Selasa menyiarkan program berita dengan pembawa berita perempuan yang mewawancarai seorang anggota tim media Taliban.

Sejumlah anchor berita perempuan Afghanistan telah berhenti mengudara sejak Kabul jatuh ke tangan Taliban pada hari Minggu ketika kota itu mundur karena terkejut atas situasi yang berubah dengan cepat di lapangan.

Sementara itu, pembicaraan tampaknya terus berlanjut antara Taliban dan beberapa pejabat pemerintah Afghanistan, termasuk mantan presiden Hamid Karzai dan Abdullah Abdullah, yang pernah mengepalai dewan perunding negara itu.

Presiden Ashraf Ghani sebelumnya melarikan diri dari negara itu di tengah kemajuan Taliban dan keberadaannya masih belum diketahui.

Seorang pejabat yang mengetahui langsung pembicaraan tersebut, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk memberi tahu wartawan, mengatakan pemimpin senior Taliban Amir Khan Muttaqi telah tiba di Kabul dari Qatar.

Muttaqi adalah mantan menteri pendidikan tinggi selama pemerintahan terakhir Taliban. Muttaqi telah mulai melakukan kontak dengan para pemimpin politik Afghanistan bahkan sebelum Ghani melarikan diri.

Penerbangan evakuasi dilanjutkan pada Selasa pagi setelah penangguhan sehari sebelumnya ketika orang-orang memadati landasan pacu, mencoba melarikan diri dari pengambilalihan Taliban.

Setelah adegan kacau pada hari Senin di bandara Kabul, banyak warga Afghanistan yang bekerja dengan kedutaan besar AS, Prancis dan negara Barat lainnya serta LSM tinggal di rumah menunggu kabar tentang rencana evakuasi.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Headline

Kembali Buka Kasus E KTP, Saat Ini KPK Periksa Paulus Thanos, Lantas Bagaimana Kelanjutan Mekeng

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita

Headline

Alasan Masih Isoman, Azis Syamsuddin Minta Pemeriksaannya Ditunda

Diterbitkan

Pada

Penulis

Azis Syamsuddin/Net
Baca Berita

Headline

Kata Wapres, Indonesia Tak Ingin Kecolongan Lagi Seperti Varian Delta

Diterbitkan

Pada

Penulis

Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin (ist/net)
Baca Berita
Loading...