Connect with us

Kesehatan

Agar Tepat Sasaran, Pemkot Jakpus Perketat Penyuntikan “Booster” Nakes

Diterbitkan

Pada

ilustrasi (ist/net)
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Pemerintah Kota Jakarta Pusat melalui Suku Dinas Kesehatan memperketat pemberian vaksin dosis ketiga atau “booster” bagi para tenaga kesehatan (nakes), mengingat jumlah dosis yang terbatas.

Kepala Suku Dinas Kesehatan Jakarta Pusat Erizon Safari mengatakan pihaknya memberlakukan pakta integritas dari rumah sakit maupun fasilitas kesehatan untuk menjamin bahwa orang yang mendapat vaksin dosis ketiga jenis Moderna ialah tenaga kesehatan (nakes) yang bekerja di tempat tersebut.

“Kita minta pakta integritas dari rumah sakit maupun faskes lainnya bahwa itu benar-benar nakes mereka, supaya tidak terjadi yang tidak tercantum dalam nakes mendapatkan vaksin moderna,” kata Erizon, seperti dikutip dari Antara, Selasa (10/8/2021).

Menurut Erizon, pakta integritas diberlakukan mengingat jumlah dosis vaksin Moderna yang terbatas, serta hanya tenaga kesehatan yang fungsional dan berfokus menangani COVID-19 yang mendapat suntikan tersebut.

Meski tidak ingin menyebutkan jumlah pasti jumlah nakes di Jakarta Pusat yang mendapat vaksin dosis ketiga, Erizon menegaskan bahwa pemberian vaksin Moderna telah berjalan di rumah sakit vertikal, serta rumah sakit swasta.

Sejumlah rumah sakit yang sudah melaksanakan vaksinasi dosis ketiga untuk nakes, antara lain RSUD Tarakan, RS Cipto Mangunkusumo, RSPAD Gatot Subroto, RS TNI AL Dr. Mintohardjo, serta sejumlah Puskesmas di Jakarta Pusat.

“Datanya sudah ada, hanya jumlahnya tidak selalu sama dengan sistem informasi SDM Kesehatan. Bisa saja terjadi penambahan karena tidak menutup kemungkinan ada penambahan (nakes) di klinik atau rumah sakit yang baru.

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menegaskan saat ini ketersediaan vaksin Moderna ada 102.000 dosis yang diperuntukkan sebagai dosis ketiga hanya kepada tenaga medis dan kesehatan.

“Stok vaksinnya 102.000 yang sudah ada sekarang. Semuanya (jenis) Moderna untuk tenaga medis,” kata Anies.
Menurut Mantan Menteri Pendidikan Kebudayaan itu, vaksin tahap ketiga dapat memberikan tambahan perlindungan imun saat tenaga kesehatan menjalankan tugas di RS maupun fasilitas kesehatan lainnya yang memiliki penularan lebih tinggi.

DKI Jakarta pun telah memulai vaksinasi tahap ketiga untuk tenaga kesehatan sejak 24 Juli lalu. (ndi)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kesehatan

Menkes Klaim Vaksinasi Covid Indonesia Capai 10 Juta Dosis Per Minggu

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita

Kesehatan

COVID-19 Berhasil Ditekan, Wamenkeu Yakin Pandemi Jadi Endemi

Diterbitkan

Pada

Penulis

Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara (ist/net)
Baca Berita

Kesehatan

Lonjakan COVID-19 Mereda, Dinkes DKI Harap Pandemi Jadi Endemi

Diterbitkan

Pada

Penulis

Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Widyastuti (ist/net)
Baca Berita
Loading...