Connect with us

Headline

Tentaranya Bombardir Gaza, Wanita Israel Ini Malah Donorkan Ginjalnya Buat Anak Palestina

Diterbitkan

Pada

Tentaranya Bombardir Gaza, Wanita Israel Ini Malah Donorkan Ginjalnya Buat Anak Palestina
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Idit Harel Segal baru saja berulang tahun ke-50 dan dia pun telah memilih hadiahnya sendiri. Dia akan memberikan salah satu ginjalnya kepada orang asing.

Guru taman kanak-kanak dari Israel utara, seorang Israel ‘toktok’, berharap apa yang dilakukannya akan menjadi contoh kemurahan hati di tanah konflik abadi.

Aksi itu didorong oleh kenangan mendiang kakeknya, seorang penyintas Holocaust, yang menyuruhnya untuk hidup bermakna, dan oleh tradisi Yahudi, yang menyatakan bahwa tidak ada tugas yang lebih tinggi daripada menyelamatkan nyawa.

Segal pun menghubungi kelompok yang menghubungkan pendonor dan penerima, meluncurkan proses selama sembilan bulan untuk mentransfer ginjalnya ke seseorang yang membutuhkannya.

Seseorang itu ternyata adalah seorang anak Palestina berusia 3 tahun dari Jalur Gaza .

“Anda tidak mengenal saya, tetapi kami akan segera menjadi sangat dekat karena ginjal saya akan berada di tubuh Anda,” tulis Segal dalam bahasa Ibrani kepada anak laki-laki itu, yang keluarganya meminta untuk tidak disebutkan namanya karena kepekaan untuk bekerja sama dengan orang Israel.

Seorang teman kemudian menerjemahkan surat itu ke dalam bahasa Arab agar keluarga itu mengerti.

“Saya berharap dengan sepenuh hati bahwa operasi ini akan berhasil dan Anda akan hidup panjang dan sehat dan bermakna,” sambungnya seperti dikutip dari AP, Kamis (29/7/2021).

Tepat setelah perang 11 hari: “Saya membuang kemarahan serta frustrasi dan hanya melihat satu hal. Saya melihat harapan untuk perdamaian dan cinta,” tulisnya.

“Dan jika akan ada lebih banyak orang seperti kita, tidak akan ada yang perlu diperebutkan,” cetusnya.

Apa yang terjadi selama berbulan-bulan antara keputusan Segal dan transplantasi ginjal pada 16 Juni menyebabkan keretakan dalam keluarga. Suaminya dan anak tertua dari tiga anaknya, seorang putra berusia awal 20-an, menentang rencana tersebut. Ayahnya berhenti berbicara dengannya.

Bagi mereka, Segal mengingat, dia tidak perlu mempertaruhkan nyawanya. Hilangnya tiga kerabat dalam serangan Palestina, termasuk orang tua ayahnya, membuatnya semakin sulit.

“Keluarga saya sangat menentangnya. Semua orang menentangnya. Suamiku, adikku, suaminya. Dan orang yang paling tidak mendukung saya adalah ayah saya,” kata Segal dalam wawancara baru-baru ini di rumahnya di puncak gunung di Eshhar.

“Mereka takut,” ia menambahkan.

Ketika dia mengetahui identitas bocah itu, dia menyimpan detailnya untuk dirinya sendiri selama berbulan-bulan.

“Saya tidak memberi tahu siapa pun,” kenang Segal.

“Saya berkata pada diri sendiri jika reaksi terhadap donasi ginjal begitu keras, jadi jelas fakta bahwa seorang anak Palestina yang mendapatkannya akan membuatnya lebih keras lagi,” tuturnya.

Bagi Segal, hadiah yang telah memicu konflik semacam itu dalam keluarganya lebih dari yang dia harapkan. Ginjalnya telah membantu menyelamatkan nyawa anak laki-laki itu, menghasilkan sumbangan kedua dan membangun hubungan baru antara anggota kelompok yang terus-menerus bertikai di salah satu konflik paling sulit di dunia.

Dia mengatakan dia mengunjungi anak laki-laki itu pada malam operasinya dan mempertahankan kontak dengan orang tuanya.

Segal mengatakan dia menghormati kakeknya dengan cara yang membantunya mengatasi kesedihan kematiannya lima tahun lalu. Sumbangan itu adalah tindakan otonomi, katanya, dan dia tidak pernah goyah. Dan akhirnya keluarganya datang – mungkin sebuah hadiah, dalam dirinya sendiri.

Dia mengatakan suaminya lebih mengerti sekarang, seperti halnya anak-anaknya. Dan menjelang operasi Segal, ayahnya menelepon.

“Saya tidak ingat apa yang dia katakan karena dia menangis,” kata Segal.

Kemudian, dia mengatakan kepadanya bahwa ginjalnya akan diberikan kepada seorang anak laki-laki Palestina.

Untuk sesaat, ada keheningan. Dan kemudian ayahnya berbicara.

“Yah,” katanya, “dia juga membutuhkan kehidupan.”

Israel telah mempertahankan blokade ketat atas Gaza sejak Hamas, sebuah kelompok militan Islam yang menentang keberadaan Israel, menguasai wilayah itu pada 2007.

Dua musuh bebuyutan tersebut telah berperang empat kali sejak itu, dan hanya sedikit warga Gaza yang diizinkan memasuki Israel. Dengan sistem perawatan kesehatan Gaza yang dirusak oleh konflik dan blokade selama bertahun-tahun, Israel memberikan izin masuk kepada sejumlah kecil pasien medis yang membutuhkan perawatan serius atas dasar kemanusiaan.

Matnat Chaim, sebuah organisasi non-pemerintah di Yerusalem, mengoordinasikan pertukaran itu, kata kepala eksekutif kelompok itu, Sharona Sherman.

“Kasus bocah Gaza itu rumit. Untuk mempercepat prosesnya, ayahnya, yang tidak cocok dengan putranya, diberitahu oleh rumah sakit bahwa jika dia akan mendonorkan ginjalnya ke penerima dari Israel, bocah itu akan segera masuk ke daftar teratas,” ungkap Sherman.

Pada hari yang sama putranya menerima ginjal baru, sang ayah menyumbangkan salah satu ginjalnya sendiri — kepada seorang ibu dua anak Israel berusia 25 tahun.

Di beberapa negara, timbal balik tidak diperbolehkan karena menimbulkan pertanyaan apakah donor telah dipaksa. Seluruh etika donasi organ didasarkan pada prinsip bahwa donor harus memberikan atas kehendak bebas mereka sendiri dan tidak mendapatkan imbalan apa pun.

Di Israel, sumbangan ayah dipandang sebagai insentif untuk meningkatkan kumpulan donor.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Daerah

Lagi – Lagi OTK Tembaki Rombongan Iring iringan Bus Karyawan PT Freeport, Kapolres Bantah

Diterbitkan

Pada

Penulis

Lagi - Lagi OTK Tembaki Rombongan Iring iringan Bus Karyawan PT Freeport, Kapolres Bantah
Baca Berita

Headline

Mulai Besok, Bandung Terapkan Sitem Ganji – Genap Mulai Pukul 06:00 Hingga 21:00 WIB

Diterbitkan

Pada

Penulis

Mulai Besok, Bandung Terapkan Sitem Ganji - Genap Mulai Pukul 06:00 Hingga 21:00 WIB
Baca Berita

Headline

Istana Peringatkan KKB Papua Agar Hentikan Aksi Brutal yang Tidak Miliki Rasa Kemanusiaan

Diterbitkan

Pada

Penulis

Istana Peringatkan KKB Papua Agar Hentikan Aksi Brutal yang Tidak Miliki Rasa Kemanusiaan
Baca Berita
Loading...