Connect with us

Luar Negeri

Rusia Peringatkan AS Tidak Sebar Pasukan di Negara – Negara Bekas Uni Soviet

Diterbitkan

Pada

Rusia Peringatkan AS Tidak Sebar Pasukan di Negara - Negara Bekas Uni Soviet
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Rusia telah memperingatkan Amerika Serikat (AS) agar tidak mengerahkan pasukannya di negara-negara bekas Soviet di Asia Tengah menyusul penarikan pasukan dari Afghanistan . Peringatan itu dilontarkan langsung Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov.

Ryabkov mengatakan bahwa Moskow menyampaikan pesan tersebut ke Washington selama pertemuan puncak Presiden Rusia Vladimir Putin dengan Presiden AS Joe Biden di Jenewa bulan lalu.

Peringatan itu datang ketika militer AS mengatakan pekan lalu bahwa 90% penarikan pasukan dan peralatan AS dari Afghanistan telah selesai. Biden mengatakan misi militer AS di Afghanistan akan berakhir pada 31 Agustus.

“Saya akan menekankan bahwa penempatan kembali kehadiran militer permanen Amerika ke negara-negara tetangga Afghanistan tidak dapat diterima,” ujar Ryabkov.

“Kami memberi tahu Amerika secara langsung dan lugas bahwa itu akan mengubah banyak hal tidak hanya dalam persepsi kami tentang apa yang terjadi di kawasan penting itu, tetapi juga dalam hubungan kami dengan Amerika Serikat,” imbuhnya seperti dikutip dari AP, Selasa (13/7/2021).

Dia menambahkan bahwa Rusia juga telah mengeluarkan peringatan kepada negara-negara Asia Tengah.

“Kami memperingatkan mereka terhadap langkah-langkah seperti itu, dan kami juga telah berbicara jujur tentang masalah ini dengan sekutu, tetangga, dan teman Asia Tengah kami dan juga negara-negara lain di kawasan yang akan terkena dampak langsung,” kata Ryabkov dalam sebuah wawancara yang diterbitkan di Majalah Mezhdunarodnaya Zhizn.

Pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menekankan bahwa Kazakhstan, Kirgistan, dan Tajikistan adalah semua anggota Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif, dan setiap kehadiran pasukan asing di wilayah mereka harus didukung oleh pakta keamanan.

Dia menambahkan bahwa tidak satu pun dari negara-negara itu yang mengangkat masalah ini.

Tajikistan dan Kirgistan sama-sama menjadi tuan rumah pangkalan militer Rusia. Kirgistan, yang menjadi tuan rumah pangkalan militer AS yang mendukung operasi di Afghanistan, menutupnya pada tahun 2014.

Uzbekistan, yang juga menjadi tuan rumah pangkalan AS, memerintahkannya untuk ditutup pada 2005 di tengah ketegangan dengan Washington.

“Saya tidak berpikir bahwa munculnya fasilitas militer baru Amerika di Asia Tengah akan meningkatkan keamanan di kawasan itu,” kata Lavrov.

Pemerintahan Joe Biden dilaporkan telah mempertimbangkan Uzbekistan dan Tajikistan yang berbatasan dengan Afghanistan, serta Kazakhstan, sebagai area pementasan yang mungkin untuk pemantauan dan dengan cepat merespons masalah keamanan yang mungkin mengikuti penarikan militer AS dari Afghanistan.

“Saya tidak berpikir ada orang yang tertarik untuk menjadi sandera kebijakan dan niat AS seperti itu, dan mengundang pembalasan,” kata Lavrov.

Menteri Luar Negeri Rusia itu lantas mempertanyakan hasil apa yang akan dicapai dengan kehadiran kecil pasukan AS di luar Afghanistan ketika 100.000 pasukan NATO di dalam negeri itu gagal melakukan apa pun.

“Kemungkinan besar, mereka hanya ingin memastikan kehadiran militer mereka di Asia Tengah dan dapat mempengaruhi situasi di kawasan ini,” ucapnya.

Ketika pasukan Amerika dan NATO dengan cepat menarik diri, Taliban telah membuat keuntungan cepat di seluruh negeri. Mereka mengklaim pada hari Jumat bahwa mereka sekarang menguasai 85% wilayah Afghanistan.

Para pejabat Rusia telah menyatakan keprihatinan bahwa gelombang kemajuan Taliban dapat mengacaukan Asia Tengah.

Kemajuan Taliban telah memaksa ratusan tentara Afghanistan melarikan diri melintasi perbatasan ke Tajikistan yang memanggil 20.000 tentara cadangan untuk memperkuat perbatasan selatannya dengan Afghanistan.

Pekan lalu, delegasi senior Taliban mengunjungi Moskow untuk menawarkan jaminan bahwa kemajuan pemberontak di Afghanistan tidak mengancam Rusia atau sekutunya di Asia Tengah.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Luar Negeri

Presiden AS: Serangan Siber Bisa Sebabkan Perang di Dunia Nyata

Diterbitkan

Pada

Penulis

Presiden AS: Serangan Siber Bisa Sebabkan Perang di Dunia Nyata
Presiden AS Joe Biden (ist/net)
Baca Berita

Luar Negeri

Lagi, Tentara Israel Bunuh Warga Palestina di Tepi Barat

Diterbitkan

Pada

Penulis

Lagi, Tentara Israel Bunuh Warga Palestina di Tepi Barat
ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Luar Negeri

Biden Pertimbangkan Wajib Vaksin COVID-19 Bagi Pegawai Federal

Diterbitkan

Pada

Penulis

Biden Pertimbangkan Wajib Vaksin COVID-19 Bagi Pegawai Federal
Presiden AS Joe Biden (ist/net)
Baca Berita
Loading...