Connect with us

Ekonomi

Pasarkan Hasil Panen, Jaksel Luncurkan Aplikasi Berbasis Android

Diterbitkan

Pada

(ist/net)
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Pemerintah Kota Jakarta Selatan meluncurkan aplikasi digital berbasis “android” untuk memasarkan hasil panen guna mendongkrak pendapatan para petani binaan.

Kepala Suku Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian (KPKP) Kota Jakarta Selatan Hasundungan A. Sidabalok mengatakan aplikasi tersebut berguna bagi petani untuk memasarkan produk atau hasil panen secara langsung kepada masyarakat.

“Namun yang patut dicatat adalah bahwa ini bentuk pemasaran pangan petani secara digital sebagai sarana petani untuk dapat menjual langsung hasil panen mereka,” ujar Hasundungan, seperti dilansir Antara, Selasa (27/7/2021).

Dia mengungkapkan bahwa salah satu alasan yang mendorong pihaknya melakukan inovasi tersebut karena saat ini belum ada wadah pemasaran langsung yang dapat dimanfaatkan para petani kepada masyarakat luas.

Menurut dia, bentuk aplikasi tersebut disesuaikan dengan kebutuhan para petani binaan kota, sehingga petani tidak perlu lagi memikirkan sarana untuk menjual hasil panen.

Lebih lanjut Hasundungan mengatakan bahwa pihaknya juga akan bekerja sama dengan salah satu perusahaan ojek berbasis aplikasi sebagai sarana transportasi pengantar bahan pangan dari penjual kepada pembeli.

Selain itu, kata dia, metode pembayaran tanpa tunai (cashless). Hal ini merupakan langkah untuk mengurangi terjadinya kontak langsung antara penjual dan pembeli untuk menekan potensi penularan virus.

“Sekarang masih merancang sistemnya seperti apa di dalam aplikasinya. Namun yang patut dicatat adalah bahwa ini bentuk pemasaran pangan petani secara digital sebagai sarana petani untuk dapat menjual langsung hasil panen mereka,” ujar Hasundungan.

Selain sebagai sarana transaksi penjualan bahan pangan, aplikasi itu juga melayani konsultasi langsung terkait dengan proses tanam pangan dari petani kepada pihak Sudin KPKP. Kemudian di dalamnya juga terdapat layanan promosi pangan hingga pembinaan petani.

“Jadi nanti ada konsultasi dari penyuluh, misalnya ada petani yang tanamannya mati lalu melalui itu kita sampaikan bagaimana solusinya, jadi kita akan sediakan di sana,” ujar Hasundungan.

Dia menambahkan bahwa pihaknya menargetkan 1.000 petani binaan Sudin KPKP Jakarta Selatan untuk dapat memanfaatkan aplikasi tersebut pada awal peluncuran September mendatang.

“Targetnya 1.000 petani binaan dulu, karena sebenarnya cukup banyak ya, bukan hanya petani saja,” katanya. (ndi)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

DPR

Komisi VI DPR Minta Kemenkop Perbanyak Program Vaksinasi bagi UMKM di Daerah

Diterbitkan

Pada

Penulis

Anggota Komisi VI DPR RI Mufti Aimah Nurul Anam (ist/net)
Baca Berita

Ekonomi

Produk Mamin RI Jadi Pusat Perhatian di “Halal Expo Nigeria”

Diterbitkan

Pada

Penulis

ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Ekonomi

Perhatian, Pertamina Buka Lowongan Untuk Lulusan D3 Nih!

Diterbitkan

Pada

Penulis

Pertamina/Net
Baca Berita
Loading...