Connect with us

Headline

Kedubes AS di Moskow PHK Massal, 182 Staf Asal Rusia Dipecat

Diterbitkan

Pada

image_pdfimage_print

Realitarakyat.com –Amerika Serikat (AS) mengatakan telah memberhentikan hampir 200 staf lokal yang bekerja untuk misi diplomatiknya di Rusia menjelang tenggat waktu 1 Agustus yang ditetapkan oleh Kremlin untuk pemecatan mereka. Langkah itu hanyalah yang terbaru dari serangkaian tindakan yang diambil oleh kedua belah pihak yang telah membuat hubungan AS-Rusia tegang.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan PHK itu disesalkan dan sesuatu yang Washington harapkan dapat dicegah, meskipun hubungan antara Moskow dan Washington memburuk, yang menunjukkan sedikit tanda-tanda perbaikan.

“Langkah-langkah yang tidak menguntungkan ini akan sangat berdampak pada misi AS ke operasi Rusia, termasuk berpotensi terhadap keselamatan personel kami serta kemampuan kami untuk terlibat dalam diplomasi dengan pemerintah Rusia,” kata Blinken dalam sebuah pernyataan.

“Meskipun kami menyesali tindakan pemerintah Rusia yang memaksa pengurangan layanan dan operasi kami, Amerika Serikat akan menindaklanjuti komitmen kami sambil terus mengejar hubungan yang dapat diprediksi dan stabil dengan Rusia,” sambungnya seperti dikutip dari AP, Sabtu (31/7/2021).

Kementerian Luar Negeri Rusia bungkam tentang masalah ini dan Kedutaan Besar Rusia di Washington tidak segera menanggapi pertanyaan.

Rusia awal tahun ini mengumumkan larangan terhadap hampir semua staf non-Amerika di kedutaan besar di Moskow dan konsulatnya di Yekaterinburg dan Vladivostok.

Itu terjadi sebagai tanggapan atas pengusiran diplomat Rusia oleh AS dan penutupan banyak fasilitas diplomatik di setiap negara.

Pengusiran dan penutupan itu terjadi dalam konteks sanksi AS yang dijatuhkan atas campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden AS 2020, peracunan mantan mata-mata Rusia di Inggris, dan penangkapan tokoh oposisi Alexei Navalny serta tindakan keras terhadap para pendukungnya, serta keterlibatannya dalam peretasan SolarWind terhada badan federal AS. Semuanya adalah aktivitas yang dibantah Rusia.

Setelah pengumuman larangan tersebut, kedutaan menangguhkan layanan konsuler rutin dan sejak Mei hanya memproses visa imigran dalam kasus darurat hidup atau mati.

Penangguhan layanan konsuler juga membuat pengusaha Rusia, pertukaran pelajar, dan pasangan romantis terombang-ambing karena mereka tidak lagi dapat memperoleh visa AS di Rusia.
Ads by

Namun, AS telah optimis dengan hati-hati bahwa keputusan Rusia mungkin dibatalkan pada pertemuan bulan lalu antara Presiden Joe Biden dan Vladimir Putin di Jenewa.

Tetapi harapan itu menguap bahkan setelah kedua belah pihak melanjutkan pembicaraan pengendalian senjata strategis minggu ini.

Dengan demikian, pengumuman hari Jumat menyegel nasib kerja 182 staf yang dipekerjakan secara lokal yang bekerja sebagai staf kantor dan administrasi, pengemudi dan kontraktor di fasilitas AS.
Hanya penjaga keamanan yang bekerja di luar gerbang kompleks yang dibebaskan dari larangan tersebut.

“Amerika Serikat sangat berterima kasih atas dedikasi dan komitmen tak kenal lelah dari staf dan kontraktor lokal kami di Misi AS Rusia,” kata Blinken.

“Kami berterima kasih kepada mereka atas kontribusi mereka pada keseluruhan operasi dan pekerjaan mereka untuk meningkatkan hubungan antara kedua negara kami. Dedikasi, keahlian, dan persahabatan mereka telah menjadi andalan Misi Rusia selama beberapa dekade,” ia menambahkan.

“Kami menghargai hubungan mendalam kami dengan orang-orang Rusia. Hubungan antar-warga kami adalah landasan hubungan bilateral kami,” demikian pernyataan Blinken.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Headline

Diperiksa KPK, Prasetio Edi Ngaku Dicecar Soal Mekanisme Anggaran Pengadaan Tanah Munjul

Diterbitkan

Pada

Penulis

Ketua DPRD DKI Prasetio Edi memenuhi panggilan KPK/Net
Baca Berita

Headline

Kata KPK, Novel Baswedan Cs Dipecat Tanpa Pesangon dan Uang Pensiun

Diterbitkan

Pada

Penulis

KPK/Net
Baca Berita

Headline

Sebut Sudah Tak PPKM Darurat, Risma Hentikan BST Rp300 Ribu ke Warga Terdampak Covid

Diterbitkan

Pada

Penulis

Mensos Tri Rismaharini/Net
Baca Berita
Loading...