Connect with us

Headline

Joe Biden Tegaskan Tidak Ada Agenda Amerika Mengirim Pasukan Ke Haiti

Diterbitkan

Pada

Joe Biden Tegaskan Tidak Ada Agenda Amerika Mengirim Pasukan Ke Haiti
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Presiden Joe Biden akan mengirim Marinir untuk menjaga Kedutaan Besar Amerika Serikat (AS) di Haiti . Namun ia menegaskan bahwa pengerahan pasukan yang lebih besar untuk menstabilkan negara itu setelah pembunuhan Presiden Jovenel Moise tidak ada dalam agenda.

“Kami hanya mengirim Marinir Amerika ke kedutaan kami untuk memastikan “tidak ada yang rusak,” kata Biden dalam konferensi pers.

“Tetapi gagasan mengirim pasukan Amerika ke Haiti tidak ada dalam agenda saat ini,” imbuhnya seperti dikutip dari Russia Today, Jumat (16/7/2021).

Pengumuman itu muncul setelah Gedung Putih sebelumnya tampaknya mengesampingkan pengiriman pasukan, yang telah diminta oleh pemerintah sementara Haiti pada hari-hari setelah pembunuhan Moise oleh orang-orang bersenjata pekan lalu.

Menteri Pemilihan Haiti Mathias Pierre menanggapi komentar presiden AS, mengatakan kepada Associated Press bahwa negara itu dalam keadaan “rapuh” dan bahwa tentara dapat digunakan untuk keamanan menjelang pemilihan yang ditetapkan pada bulan September.

Dia juga menyarankan agar Biden masih bisa memilih misi AS yang lebih besar selain menjaga kedutaan di Port-au-Prince.

“Ini bukan pintu tertutup. Evolusi situasi akan menentukan hasilnya,” kata Pierre.

“Sementara itu, pemerintah melakukan segala yang kami bisa untuk menstabilkan negara, kembali ke lingkungan normal dan menyelenggarakan pemilihan sambil mencoba mencapai kesepakatan politik dengan sebagian besar partai politik,” imbuhnya.

Sebelumnya pada hari Kamis, Pentagon mengakui bahwa “sejumlah kecil” pelaku pembunuh Moise telah menerima pelatihan AS di masa lalu. Pada saat itu, semuanya adalah tentara di angkatan bersenjata Kolombia, yang telah lama menjalin hubungan militer yang erat dengan Washington.

Sementara Departemen Pertahanan AS tidak merinci berapa banyak yang dilatih, pemerintah Haiti mengklaim bahwa 28 tentara bayaran asing melakukan serangan presiden, dua di antaranya warga Haiti-Amerika dan sisanya warga negara Kolombia. Hampir dua lusin tersangka telah ditahan, sementara beberapa tewas dalam baku tembak dengan polisi, dan setidaknya lima lainnya masih buron.

Beberapa orang Kolombia yang terlibat dilaporkan disewa oleh perusahaan keamanan yang berbasis di Florida, CTU, dan diterbangkan ke Republik Dominika tetangga beberapa hari sebelum Moise terbunuh.

Pengungkapan Pentagon datang hanya beberapa hari setelah Badan Anti Narkoba AS mengatakan bahwa salah satu tersangka pembunuhan sebelumnya bekerja sebagai “sumber rahasia” untuk agensi tersebut.

Seorang pejabat penegak hukum yang tidak disebutkan namanya kemudian mengatakan kepada Reuters bahwa tersangka yang dimaksud adalah salah satu dari Haiti-Amerika, tetapi menambahkan dia bukan informan aktif ketika Moise ditembak mati di rumahnya minggu lalu.

Selain penyebaran Marinir yang akan datang, Washington telah mengirim petugas FBI, Departemen Keamanan Dalam Negeri dan lembaga federal lainnya untuk membantu pihak berwenang Haiti dalam penyelidikan mereka.

Sementara penyelidikan sedang berlangsung, seorang dokter keturunan Haiti yang berbasis di Florida ditangkap pada hari Minggu karena dicurigai mendalangi pembunuhan itu dengan rencana untuk menjadi presiden.

Kepala keamanan di istana kepresidenan Haiti, Dimitri Herard, juga ditahan pada hari Kamis sebagai bagian dari penyelidikan, menurut seorang jaksa Haiti, meskipun tidak jelas dakwaan apa yang mungkin dia hadapi.

Pasukan Amerika telah dikirim ke Haiti pada beberapa kesempatan selama abad terakhir, dengan pengerahan terbaru terkait dengan bantuan bencana.

Namun, pada tahun 1915, Marinir AS merebut ibukota Haiti dan terus menduduki negara itu selama hampir 20 tahun setelah massa yang marah menyeret Presiden Haiti Vilbrun Guillaume Sam dari Kedutaan Besar Prancis dan memukulinya sampai mati.

Washington secara efektif menjalankan Haiti melalui junta militer selama misi, yang melihat dua pemberontakan signifikan yang dihancurkan oleh pasukan AS.

Ribuan orang Haiti yang memberontak tewas dalam pemberontakan tersebut, sementara tuduhan eksekusi di luar proses hukum, kerja paksa dan penyiksaan tersebar luas.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Headline

Pemerintah Kembali Kucurkan Dana BLT Anak Sekolah 2021: Berikut Besaran Dana, Syarat dan Cara Cek Penerimanya

Diterbitkan

Pada

Penulis

Pemerintah Kembali Kucurkan Dana BLT Anak Sekolah 2021: Berikut Besaran Dana, Syarat dan Cara Cek Penerimanya
Siswa SDN 01 Pejaten Timur Jakarta Selatan
Baca Berita

DPR

TNI Perlu Tunjukkan Proses yang Transparan dan Lakukan Pembinaan Khusus terhadap Aparat di Papua

Diterbitkan

Pada

Penulis

TNI Perlu Tunjukkan Proses yang Transparan dan Lakukan Pembinaan Khusus terhadap Aparat di Papua
Baca Berita

Headline

Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual Harus Jadi Perjuangan Bersama

Diterbitkan

Pada

Penulis

Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual Harus Jadi Perjuangan Bersama
Baca Berita
Loading...