Connect with us

Headline

Dampak Covid, Erick Thohir Mengaku Peresmian Gedung Sarinah Bakal Molor

Diterbitkan

Pada

Dampak Covid, Erick Thohir Mengaku Peresmian Gedung Sarinah Bakal Molor
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Menteri BUMN Erick Thohir mengungkapkan kemungkinan peresmian dan pembukaan kembali Gedung Sarinah pasca-renovasi diundur ke awal 2022.

“Sarinah kami ubah, ada offline-nya tapi nanti pelan-pelan online-nya sinergi saja. Untuk offline-nya, kami mau Sarinah menjadi rumahnya budaya Indonesia, tahun 1960 hal ini yang dicita-citakan oleh Presiden Soekarno. Mohon maaf yang tadinya mau 10 November 2021 sepertinya akan tertunda atau delay lagi, baru awal tahun depan karena kondisi Covid-19,” ujar Erick Thohir, Sabtu (17/7/2021).

Erick Thohir menginginkan Sarinah menjual dan memasarkan produk atau merek lokal, namun Sarinah juga harus memiliki kanal pemasaran di luar negeri dengan menjalin kerja sama dengan ritel bebas cukai atau duty-free ternama dunia Dufry.

Dufry merupakan perusahaan terkemuka di bidang travel ritel dengan lebih dari 2400 gerai di 400 lokasi di dunia.

“Dalam penandatanganan perjanjian kerja sama dengan Dufry kita minta 10 produk Indonesia mereka harus jual, apakah itu kopi, teh, cokelat dan sebagainya. Dan ini tentunya dikurasi,” kata Erick Thohir.

Di samping itu, Erick Thohir juga akan mensinergikan kanal online Sarinah.

Sebelumnya Direktur Operasi III PT Wijaya Karya Sugeng Rochadi mengatakan untuk memastikan keamanan bangunan sebelum direnovasi, pihak kontraktor telah menggandeng tim independen dari beberapa tenaga ahli untuk memastikan konstruksi ini yang layak dikembangkan.

Dia menambahkan karena ini salah satu cagar budaya maka bentuk bangunan asli termasuk karya seni rupa patung relief akan dijaga keasliannya.

Proses renovasi keseluruhan Gedung Sarinah yang telah dimulai sejak akhir Juli 2020 ditargetkan selesai pada November 2021. Proses pemugaran tersebut diperkirakan membutuhkan biaya sekitar Rp700 miliar.

Gedung Sarinah pernah direnovasi setelah mengalami kebakaran pada 1984, yang pada akhirnya façade tower gedung dan podium tersebut ditutup aluminium, tangga outdoor diberi atap, dan tambahan setempat 1 lantai pada area podium.

Sebagai Department Store sekaligus pencakar langit pertama di Jakarta, bahkan Indonesia, sudah semestinya Gedung Sarinah mencerminkan nilai luhur yang diusung oleh pencetusnya yakni Presiden pertama Ir Soekarno.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

DPR

TNI Perlu Tunjukkan Proses yang Transparan dan Lakukan Pembinaan Khusus terhadap Aparat di Papua

Diterbitkan

Pada

Penulis

TNI Perlu Tunjukkan Proses yang Transparan dan Lakukan Pembinaan Khusus terhadap Aparat di Papua
Baca Berita

Headline

Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual Harus Jadi Perjuangan Bersama

Diterbitkan

Pada

Penulis

Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual Harus Jadi Perjuangan Bersama
Baca Berita

Metropolitan

Perhatian! Karyawan dan Pengunjung Restoran-Kafe Outdoor dan Salon di Jakarta Wajib Sudah Vaksinasi

Diterbitkan

Pada

Perhatian! Karyawan dan Pengunjung Restoran-Kafe Outdoor dan Salon di Jakarta Wajib Sudah Vaksinasi
Baca Berita
Loading...