Connect with us

Headline

Rusia Lepaskan Tembakan Peringatan Hingga Jatuhkan Bom Untuk Mengusir Kapal Perang Inggris

Diterbitkan

Pada

Rusia Lepaskan Tembakan Peringatan Hingga Jatuhkan Bom Untuk Mengusir Kapal Perang Inggris
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Sebuah kapal perang Rusia melepaskan tembakan peringatan dan sebuah pesawat tempur Rusia menjatuhkan bom untuk memaksa kapal perusak Inggris menjauh dari daerah di Laut Hitam dekat Crimea yang diklaim Rusia sebagai perairan teritorialnya.

Insiden itu menandai pertama kalinya sejak Perang Dingin Moskow menggunakan peluru tajam untuk menghalangi kapal perang NATO, yang mencerminkan meningkatnya risiko insiden militer di tengah meningkatnya ketegangan Rusia-Barat.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan kapal perang Rusia melepaskan tembakan peringatan setelah kapal perusak rudal Inggris Defender mengabaikan pemberitahuan terhadap intrusi di perairan teritorial Rusia. Dikatakan bahwa pembom Su-24 Rusia juga menjatuhkan empat bom di depan kapal Inggris untuk membujuknya agar mengubah arah.

“Beberapa menit kemudian, kapal perang Inggris meninggalkan perairan Rusia,” kata Kementerian Pertahanan Rusia seperti dikutip dari AP, Rabu (23/6/2021).

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan telah memanggil atase militer Inggris di Moskow untuk memprotes manuver kapal perusak Inggris tersebut.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan mengetahui laporan tersebut tetapi tidak segera berkomentar.

HMS Defender, sebuah kapal perusak Tipe 45, adalah bagian dari kelompok serang Inggris yang saat ini menuju kawasan Indo-Pasifik. Namun, diumumkan awal bulan ini bahwa mereka akan memisahkan diri untuk sementara dari kelompok tersebut untuk melaksanakan “set misinya sendiri” di Laut Hitam.

Rusia mencaplok Semenanjung Crimea Ukraina pada 2014, sebuah langkah yang tidak diakui oleh sebagian besar negara di dunia, mendapatkan akses ke garis pantai Laut Hitam yang panjang di semenanjung itu. Rusia telah sering kesal dengan kunjungan kapal perang NATO di dekat Crimea, menganggapnya memicu ketidakstabilan.

Anggota NATO Turki, Rumania, dan Bulgaria semuanya berada di Laut Hitam, tetapi kapal perang dari Amerika Serikat (AS), Inggris, dan sekutu NATO lainnya juga semakin sering berkunjung ke sana untuk menunjukkan dukungan bagi Ukraina.

Berbicara tepat sebelum insiden itu, Jenderal Valery Gerasimov, kepala Staf Umum angkatan bersenjata Rusia, dengan tajam mengkritik pengerahan kapal perang NATO di dekat perairan Rusia.

“Langkah kapal perang AS dan sekutunya jelas-jelas provokatif,” kata Gerasimov pada konferensi keamanan internasional di Moskow yang diselenggarakan oleh Kementerian Pertahanan Rusia.

“Ini menciptakan prasyarat untuk insiden dan tidak membantu meredakan ketegangan di bidang militer,” tegasnya.

Dia menuduh bahwa kapal perusak Inggris Dragon menyusup ke perairan Rusia dekat Crimea pada bulan Oktober, dan kapal perusak AS John McCain melanggar perbatasan Rusia di Laut Jepang pada bulan November.

Pada bulan April, Rusia memberlakukan pembatasan pergerakan kapal angkatan laut asing di dekat Crimea hingga November dalam sebuah langkah yang menarik protes keras dari Ukraina dan Barat. Rusia telah menolak kritik itu dan mencatat bahwa pembatasan itu tidak akan mengganggu pengiriman komersial.

Awal tahun ini, Rusia juga meningkatkan pasukannya di dekat perbatasan dengan Ukraina dan memperingatkan pihak berwenang Ukraina agar tidak menggunakan kekuatan untuk merebut kembali kendali atas wilayah timur negara itu, di mana konflik dengan separatis yang didukung Rusia telah menewaskan lebih dari 14.000 orang dalam tujuh tahun.

Moskow kemudian menarik beberapa pasukannya setelah melakukan manuver, tetapi pejabat Ukraina mengatakan bahwa sebagian besar dari mereka tetap bertahan.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ekonomi

Pengamat : Waspada RI, Ekonomi Tahun Ini Diyakini akan Terseok-seok

Diterbitkan

Pada

Penulis

Pengamat : Waspada RI, Ekonomi Tahun Ini Diyakini akan Terseok-seok
Baca Berita

Headline

Dalam Seminggu Ini Ada Fenomena Baru di RI, WNA ‘Kabur’ & Orang Kaya Ramai-ramai ke AS

Diterbitkan

Pada

Dalam Seminggu Ini Ada Fenomena Baru di RI, WNA 'Kabur' & Orang Kaya Ramai-ramai ke AS
Baca Berita

Headline

3.385 Personel Aparat Gabungan Diturunkan Jaga Aksi Jokowi End Game

Diterbitkan

Pada

Penulis

3.385 Personel Aparat Gabungan Diturunkan Jaga Aksi Jokowi End Game
Baca Berita
Loading...