Connect with us

Politik

PPP Minta Pemerintah Tak Kendur Perangi Narkoba di Masa Pandemi

Diterbitkan

Pada

PPP Minta Pemerintah Tak Kendur Perangi Narkoba di Masa Pandemi
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – PPP meminta pemerintah agar tetap tidak kendur dalam memerangi peredaran narkoba meskipun saat ini sedang dalam situasi pandemik COVID-19.

Ketua DPP PPP Bidang Kesehatan Atiek Heru berharap pemerintah di tengah keseriusan menanggulangi pandemik tetap keras dalam berperang melawan peredaran narkoba, karena narkoba dapat merusak masa depan bangsa.

“Berdasarkan data, tercatat 24.878 orang ditangkap dari 19.229 kasus di Indonesia yang berhasil diungkap Polri sepanjang Januari hingga Juni 2021. Itu kasus yang terjadi di masa pandemik, ini merupakan ancaman terbesar bagi generasi penerus bangsa kita,” kata dia, dalam keterangannya di Jakarta, Sabtu (26/6/2021).

Oleh karena itu, menurut dia pemerintah lewat BNN dan Polri agar dapat benar-benar mencegah maraknya peredaran narkoba.

Lebih lanjut, kata dia Polri juga mencatat dalam enam bulan tersebut telah menyita barang bukti berupa ganja 2,14 ton, sabu 6,64 ton, heroin 73,4 gram, kokain 106,84 gram, tembakau gorila 34 ton, dan ekstasi 239.277 butir.

Bahkan sebelumnya, Polres Jakarta Pusat dan Ditnarkoba Polda Metro Jaya menggagalkan peredaran sabu sejumlah 1,129 ton jaringan Timur Tengah.

“Jangan sampai di tengah kesibukan kita dalam memerangi COVID-19, malah lengah dengan ancaman lainnya yaitu perang melawan narkoba,” ujarnya.

Menurut Atiek, narkoba sangat berbahaya dan bisa merusak generasi penerus bangsa yang akan menjadi tulang punggung dalam merawat persatuan untuk menjadi motor penggerak pembangunan nasional.

“Padahal kita sudah mencanangkan untuk mencapai Indonesia Emas 2045 yang merupakan peluang bangsa Indonesia untuk menjadi bangsa yang unggul dan diperhitungkan menjadi kekuatan besar dunia, oleh karena itu katakan perang pada narkoba ‘war on drugs’ demi ketahanan kesehatan nasional kita,” tutur-nya.

Sementara itu, Sekjen DPP PPP Arwani Thomafi mengatakan pada peringatan Hari Anti Narkoba Internasional, PPP menggelar aksi secara serentak di seluruh Indonesia mengkampanyekan untuk hidup sehat tanpa narkoba.

“Aksi ini merupakan ajakan kepada para pemuda-pemudi Indonesia bahwa kita tidak mungkin menjadi hebat jika bersentuhan dengan narkoba. Oleh karena itu, di Hari Anti Narkotika Internasional ini kita mengusung slogan, ‘Ayo pemuda-pemudi Indonesia, menjadi hebat tanpa narkoba, untuk mewujudkan Indonesia emas 2045’,” ucap-nya.

Arwani mengatakan PPP memiliki organisasi badan otonom yang berisi para pemuda, yang juga saat ini bertugas menjadi teladan bagi generasi Indonesia untuk menjauhi narkoba.

“Kader muda PPP di semua tingkatan harus menjadi pelopor untuk hebat dan menang tanpa narkoba. Di PPP ada organisasi badan otonom diantaranya Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK), Angkatan Muda Ka’bah (AMK) dan Generasi Muda Pembangunan Indonesia (GMPI) yang berisi para pemuda-pemuda hebat tanpa narkoba,” ujarnya.[prs]

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Politik

PDIP Sebut Perubahan Statuta UI untuk Siap Hadapi Tantangan Global

Diterbitkan

Pada

PDIP Sebut Perubahan Statuta UI untuk Siap Hadapi Tantangan Global
Baca Berita

Politik

Beri Bantuan Covid-19 ke Masyarakat, Ibas: Harus Tepat Sasaran

Diterbitkan

Pada

Beri Bantuan Covid-19 ke Masyarakat, Ibas: Harus Tepat Sasaran
Baca Berita

Politik

Relawan Joman Merasa Aneh Sekjen Beri Fasilitas Mewah untuk Isoman Anggota DPR

Diterbitkan

Pada

Relawan Joman Merasa Aneh Sekjen Beri Fasilitas Mewah untuk Isoman Anggota DPR
Baca Berita
Loading...