Connect with us

Nasional

Pemerintah Tak hanya Siapkan Pembangunan Infrastruktur di IKN Baru, Ini kata Deputi IV KSP

Diterbitkan

Pada

Pemerintah Tak hanya Siapkan Pembangunan Infrastruktur di IKN Baru, Ini kata Deputi IV KSP
Deputi IV Kepala Staf Kepresidenan, Juri Ardiantoro (ist/net)
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Deputi IV Kepala Staf Kepresidenan, Juri Ardiantoro, mengatakan bahwa pemerintah tidak hanya menyiapkan pembangunan infrastruktur di Ibu Kota Negara (IKN) baru di Kalimantan Timur, melainkan juga menyiapkan pengembangan sumber daya manusia.

Yang tak kalah pentingnya, kata Juri, pembangunan IKN akan mengakomodasi kepentingan masyarakat lokal, selain menjadi transformasi pembangunan.

Pembangunan tidak hanya infrastruktur, namun juga membangun dan mengembangkan SDM. Saat fasilitas IKN dibangun, kualitas SDM harus ditingkatkan,” ujar Juri, dalam siaran persnya, Kamis (17/6/2021).

Dia mengatakan untuk mewujudkan hal tersebut diperlukan koordinasi serta sinkronisasi kementerian dan lembaga.

“Harus ada komunikasi lebih lanjut, untuk memonitor permasalahan lebih lanjut. Masih perlu adanya pendalaman data maupun fakta untuk mendalami permasalahan,” ucap-nya menjelaskan.

Dia mengatakan pemindahan Ibu Kota Negara adalah landasan kemajuan bangsa untuk menggeser orientasi pusat pertumbuhan. Terutama untuk menjadi Indonesia sentris demi keadilan dan kesejahteraan.

Menurutnya, IKN yang aman, modern, berkelanjutan, dan berketahanan, juga menjadi acuan bagi pembangunan dan penataan wilayah perkotaan seluruh Indonesia.

Juri menekankan dengan visi “kota dunia untuk semua”, IKN baru Indonesia terbangun dari infrastruktur dan konektivitas pintar.

Harapannya IKN baru menjadi kota paling berkelanjutan di dunia, penggerak ekonomi Indonesia di masa depan, sekaligus simbol identitas nasional yang selaras dengan alam dan berbasis bhineka tunggal ika.

Tenaga Ahli Utama Kedeputian IV KSP Wandy Tuturoong mengatakan di IKN baru nantinya masyarakat Kaltim harus menjadi tenaga-tenaga profesional.

“Masyarakat Kaltim harus menjadi tenaga-tenaga profesional, bukan hanya menjadi pegawai negeri,” tutur-nya.

Pria yang akrab disapa Binyo ini juga menjelaskan, anggaran pembangunan IKN 10 persen berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan sisanya diperoleh dari investasi.

Oleh karena itu, kata dia, dibutuhkan SDM yang berkelas dunia, dan tidak hanya menjadi birokrat.

“Untuk itu, perlu juga ada strategi besar dalam pembangunan masyarakat Kaltim. Mengingat keterbatasan sumber daya kita, sehingga harus ada prioritas ditambah dengan inovasi dan kreativitas,” tutur Binyo.

Adapun persoalan keterlibatan masyarakat dalam pembangunan IKN menjadi perhatian beberapa peserta KSP Mendengar. Beberapa di antaranya menanyakan upaya pemerintah dalam meningkatkan kemampuan masyarakat sekitar, hingga mengenai kepastian sosok yang akan menjadi Ketua Badan Otorita Ibukota.

Selain persoalan IKN, beberapa isu juga menjadi perhatian para peserta KSP Mendengar di Kaltim. Mulai dari rencana belajar tatap muka bagi anak sekolah, konflik agraria, isu pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), hingga implementasi Undang-Undang Cipta Kerja. (ndi)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukum

LBH Jakarta: Anak-anak Masih Rentan Jadi Korban Kekerasan Seksual

Diterbitkan

Pada

Penulis

LBH Jakarta: Anak-anak Masih Rentan Jadi Korban Kekerasan Seksual
ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Headline

Ternyata Sejak 1 Juli 2021,Sudah ada 10.612 WNA Tinggalkan Indonesia

Diterbitkan

Pada

Penulis

Ternyata Sejak 1 Juli 2021,Sudah ada 10.612 WNA Tinggalkan Indonesia
Baca Berita

Headline

BKN Sebut Pendaftar CPNS 2021 Berkurang Diduga imbas Penerapan PPKM

Diterbitkan

Pada

Penulis

BKN Sebut Pendaftar CPNS 2021 Berkurang Diduga imbas Penerapan PPKM
Baca Berita
Loading...