Connect with us

Headline

Mensos : Pengendalian Covid-19, Faktor Kepemimpinan Berpengaruh

Diterbitkan

Pada

Mensos : Pengendalian Covid-19, Faktor Kepemimpinan Berpengaruh
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Menteri Sosial Tri Rismaharini menegaskan, faktor kepemimpinan sangat menentukan sejauh mana pandemi Covid-19 dapat dikendalikan.

Pemimpin yang dia maksud adalah pemimpin formal maupun informal.

“Soal bagaimana kepemimpinan di era Covid-19 ini, saya juga sampaikan bahwa memang kepemimpinan sangat berpengaruh. Karena kalau kita tidak mengerti (bagaimana langkah-langkah pengendalain dilakukan), maka benar-benar kota kita akan zona hitam,” kata Mensos usai menjadi narasumber dalam kegiatan Kuliah Kerja Profesi I (KKP I) Lemdiklat Polri secara daring di Jakarta, Senin (21/06/2021).

Sosok yang akrab disapa Risma ini menyatakan, penanganan pandemi membutuhkan kerja sama semua pihak. Maka dari itu ia menekankan pentingnya merangkul tidak hanya tokoh formal, namun juga tokoh-tokoh informal, yakni tokoh masyarakat, tokoh agama, tokoh budaya, tokoh adat, dan sebagainya.

“Bagaimana kemudian kita bekerjasama, kita tidak mungkin bisa sendiri. Kita gandeng tokoh masyarakat, kita gandeng tokoh agama untuk bersama-sama menjaga ini. Karena ini tidak mungkin dilakukan oleh pemerintah daerah atau kami saja,” kata Risma dalam acara dengan tema ‘Strategi Pembinaan Sumber Daya Guna Pemantapan Penanganan Covid-19 dalam Rangka Mewujudkan Indonesia Sehat” itu.

Risma meminta semua pihak optimistis. Pandemi bisa diatasi dengan kerja sama yang baik semua pihak. “Saya yakin bisa. Saya pernah mengalami hal yang sama di Surabaya. Saya dibantu Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), TNI, Polri, dan pihak terkait lainnya.

“Alhamdulillah tadinya zona hitam, menjadi zona kuning,” tandas Risma.

Ia mengutip kembali arahan Presiden Joko Widodo yang menekankan kembali pentingnya penanganan skala mikro. “Itu sudah saya lakukan. Saya kira itu solusi terbaik. Sebab kita tidak bisa membandingkan dengan luar negeri, dimana lockdown dilakukan,” imbuhnya.

Ditekankan dia, lockdown di luar negeri dampaknya dapat dikendalikan karena di sana aktivitas ekonominya tinggi.

“Kalau disana gaji sebulan bisa saving, bisa simpan untuk sekian hari. Sedangkan di sini beda. Ada saja yang pendapatannya hari ini, kemudian dipakai makan, besoknya sudah habis,” ujarnya.

Lebih lanjut Risma mengajak semua pihak untuk mematuhi kebijakan pemerintah dengan menerapkan disiplin 3M: memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak. Kemensos sendiri, kini tengah melaksankan berbagai kebijakan untuk menekan penyebaran Covid-19.

Seperti penyediaan sarana cuci tangan dengan sabun, aturan jaga jarak, kebijakan work from home (WFH) melalui Surat Edaran No 1014/1/KP.07.07/6/2021 dimana di antaranya diatur jam bekerja di kantor (Work From Office/WFO) bagi 50 persen pegawai dan 50 persen WFH.(ilm)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Headline

3.385 Personel Aparat Gabungan Diturunkan Jaga Aksi Jokowi End Game

Diterbitkan

Pada

Penulis

3.385 Personel Aparat Gabungan Diturunkan Jaga Aksi Jokowi End Game
Baca Berita

Headline

Jelang Aksi Demo “Jokowi End Game” Jalan Menuju Istana Dipasang Barrier Beton dan Kawan Berduri

Diterbitkan

Pada

Penulis

Jelang Aksi Demo "Jokowi End Game" Jalan Menuju Istana Dipasang Barrier Beton dan Kawan Berduri
Baca Berita

Daerah

Terganggu Dengan Suara Ngaji, Anggota DPRD Pangkep dari FPAN Tutup Pintu Tahfiz

Diterbitkan

Pada

Terganggu Dengan Suara Ngaji, Anggota DPRD Pangkep dari FPAN Tutup Pintu Tahfiz
Baca Berita
Loading...