Connect with us

DPD

 Komite IV DPD RI Dorong Pemda  Sumut Dalam Pemberdayaan dan Pendampingan UMi Untuk Mewujudkan Kemandirian Usaha

Diterbitkan

Pada

 Komite IV DPD RI Dorong Pemda  Sumut Dalam Pemberdayaan dan Pendampingan UMi Untuk Mewujudkan Kemandirian Usaha
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Keberadaan UMKM telah menjadi ladang usaha bagi sebagian besar rakyat Indonesia, khususnya di Provinsi Sumatera Utara. Untuk itu, lanjutnya, diperlukan dukungan dari seluruh stakeholder yang ada untuk memberikan kontribusinya secara maksimal di dalam pemberdayaan Ultra Mikro (UMi) untuk mewujudkan kemandirian usaha, serta dapat mendorong percepatan pemulihan ekonomi, khususnya di daerah.

Komite IV DPD RI melaksanakan kegiatan kunjungan kerja (Kunker) ke Provinsi Sumatra Utara pada Senin 7 Juni 2021. Kunjungan kerja tersebut dilaksanakan dalam rangka Pengawasan Penyaluran Bantuan Bagi Pelaku Usaha Mikro dan Pembiayaan Ultra Mikro Tahun 2021 di Provinsi Sumatera Utara. Delegasi Komite IV DPD RI dipimpin oleh Wakil Ketua Komite IV Novita Anakotta, Senator asal Maluku serta didampingi Wakil Ketua Komite IV, Casytha A. Kathmandu dari Jawa Tengah.

“Usaha Mikro, kecil, dan Menengah (UMKM) memiliki konstribusi yang besar dalam meningkatkan taraf hidup masyarakat,” ungkap Novita Anakotta dalam sambutannya.

Dalam Rapat kerja Komite IV di Provinsi Sumatera Utara ini PT Pegadaian, PT Permodalan Nasional Madani (PT PNM),  dan Pemprov Sumatera Utara hadir sebagai narasumber. Edwin Soeharto Inkiriwang Pemimpin Wilayah PT Pegadaian (Persero) Kanwil I Medan, menyebutkan bahwa PT Pegadaian memiliki komitmen dalam pengembangan ekosistem ultramikro.

“Khususnya di Kanwil I Medan dengan melakukan kolaborasi dengan berbagai pihak seperti Kadin dan Aparatur Desa serta mengembangkan berbagai produk pegadaian yang sangat bersahabat dan mudah diakses,” jelasnya.

Pembinaan ekosistem usaha juga dilakukan oleh PT PNM seperti dijelaskan oleh Pimpinan Wilayah PNM Sumatera Utara, Alfian Langkamane. Alfian menyebutkan bahwa PNM membentuk sebuah ekosistem bagi pelaku usaha yang dimulai dari Pendidikan awal tentang pentingnya aset dan pengelolaan usaha hingga melakukan bisnis dan berkembang menjadi pengusaha. Para pelaku usaha ulta mikro tersebut tidak hanya memiliki modal finansial dan modal intelektual yang dikembangkan dari berbagai pelatihan usaha, tetapi memiliki modal sosial dengan memperluas lapangan kerja di lingkungannya. Saat ini terdapat 2.184 pelaku usaha binaan PT PNM di Sumatra Utara yang telah siap naik kelas.

Darmansyah Husein, Senator dari Provinsi Kep Bangka Belitung menyatakan bahwa upaya sinergitas antara stakeholder seperti Kementerian, Pemerintah Daerah, Pelaku Ekonomi Kreatif dan Penyalur Kredit Program agar penyaluran bantuan bagi pelaku usaha mikro dan pembiayaan ultra mikro berjalan efektif dan tepat sasaran perlu terus menjadi perhatian bersama, hal senada juga disampaikan oleh Abdul Hakim, Senator dari Lampung. Lebih jauh Abdul Hakim juga menyatakan dua hal penting yaitu pertama perlu penguatan regulasi terkait program BPUM dan dukungan untuk akses pembiayaan dan kedua,  Pembinaan dan pendampingan perlu diperjelas kewenangannya agar program berjalan lebih efektif.

Pemprov Sumatera Utara yang pada kesempatan ini diwakili oleh Kepala  Dinas koperasi prov Sumatera Utara Kabid kelembagaan, Unggul Sitanggang mengharapkan program bantuan dialokasi dengan lebih tepat sasaran, perlu sinkronisasi data dan disesuaikan dengan kebutuhan di daerah. Lebih lanjut Unggul juga mengungkapkan bahwa proses penyaluran pembiayaan masih perlu disederhanakan. Hal ini diaminkan oleh Muhammad J Wartabone, Senator dari Sulawesi Tengah. Menurut Wartabone, program bantuan bagi pelaku usaha mikro juga harus didukung oleh perusahaan daerah, agar kesejahteraan masyarakat dapat terwujud.

Senator dari Nusa Tenggara Barat, Lalu Suhaimi Ismy, lebih lanjut menyatakan bahwa monitoring dan evaluasi atas pelaksanaan program BPUM, dan bagaimana dampaknya bagi masyarakat perlu dilaksanakan dengan lebih terukur, dalam hal ini, sinergitas dengan pemerintah daerah adalah sebuah keniscayaan.

Menutup kegiatan rapat ini, Novita Anakotta menyampaikan bahwa Pembiayaan Ultra Mikro yang saat ini terus dioptimalkan dan menjadi program bantuan sosial yang mampu meningkatkan kemandirian usaha terutama pada usaha mikro yang berada di lapisan terbawah. Pengembangan ekosistem ultramikro yang telah dilaksanakan di Provinsi Sumatra Utara diharapkan menciptakan pengusaha mandiri yang memiliki modal finansial, modal intelektual dan modal sosial.

Novita juga menyampaikan apresiasi kepada seluruh jajaran Pemprov Sumatera Utara, PT. PNM dan PT. Pegadaian yang hadir serta berharap bahwa pertemuan pada hari ini dapat memberikan manfaat bagi masyarakat, khususnya bagi pelaku usaha mikro di Provinsi Sumatera Utara.(ilm)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

DPD

Pantau PIPPIB, Wamen ATR/BPN dan Waka Komite I DPD RI Fernando Sinaga Kunjungi Riau

Diterbitkan

Pada

Pantau PIPPIB, Wamen ATR/BPN dan Waka Komite I DPD RI Fernando Sinaga Kunjungi Riau
Baca Berita

DPD

Polemik Penyekatan Suramadu, LaNyalla Minta Pemda Pakai Pendekatan Persuasi

Diterbitkan

Pada

Penulis

Polemik Penyekatan Suramadu, LaNyalla Minta Pemda Pakai Pendekatan Persuasi
Baca Berita

DPD

Ketua DPD RI Hadiri Ratas Terkait Draf Usulan Amandemen ke 5 

Diterbitkan

Pada

Penulis

Ketua DPD RI Hadiri Ratas Terkait Draf Usulan Amandemen ke 5 
Baca Berita
Loading...