Connect with us

Headline

Keluarga Korban Yang Ditembak Mati Novel Baswedan Minta Keadilan Kepada Presiden

Diterbitkan

Pada

Keluarga Korban Yang Ditembak Mati Novel Baswedan Minta Keadilan Kepada Presiden
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Keluarga kobar penyiksaan yang dilakukan Novel Baswedan minta Aparat penegak hukum melanjutkan kasus penganiayaan terhadap terduga pencuri sarang burung walet yang diduga dilakukan Novel Baswedan saat menjabat Kasatreskrim Polres Bengkulu kembali dilimpahkan ke pengadilan.

Apalagi di sisi lain, Polri telah mengungkap penyiraman air keras terhadap Novel. “Dengan mulai terungkapnya pelaku penyerangan terhadap Novel Baswedan oleh Polri, Jaksa Agung harus mau bersikap fair dan profesional untuk melimpahkan kasus pembunuhan yang diduga dilakukan penyidik KPK itu di Bengkulu,” kata A Siregar salah satu keluarga Korban yang dianiaya Novel Baswedan kepada Realitarakyat.com, Selasa (8/6).

A Siregar mengingatkan kasus dugaan pembunuhan itu terjadi saat Novel masih menjadi penyidik di Polda Bengkulu. Novel memimpin penangkapan terhadap sejumlah tersangka yang diduga sebagai pencuri sarang burung walet.

Novel diduga melakukan penganiayaan dan menembak tersangka hingga satu orang tewas dan empat lainnya cacat permanen.

Semua kami Keluarga korban sudah bertahun-tahun mencari keadilan atas peristiwa ini, tetapi hingga kini tak kunjung mendapatkannya. Novel seperti superpower dan kebal hukum hingga tidak tersentuh.

“Sampai para aktivis hak asasi manusia pun lebih membela Novel ketimbang keluarga korban yang dizalimi,” papar Neta.

A Siregar mengingatkan semua pihak bahwa Novel adalah tersangka kasus penembakan di Bengkulu yang menyebabkan satu orang tewas dan empat luka permanen.

Menurut dia, kasusnya sudah di-deponering Presiden Jokowi, tetapi keluarga korban menang di praperadilan atas deponering tersebut.
“Ironisnya, hingga saat ini, Jaksa Agung tak kunjung melimpahkan kasus itu ke pengadilan kembali,” heran A Siregar.

Keluarga Korban ini mengimbau para elite kekuasaan, seperti Presiden, Jaksa Agung, dan Kapolri harus fair terhadap rasa keadilan keluarga korban penembakan yang diduga dilakukan Novel di Bengkulu

Sebab, kata dia, semua warga negara di depan hukum posisinya sama.
Menurutnya, Presiden, Jaksa Agung, dan Kapolri harus tahu bahwa Novel luka dan cacat akibat penyerangan terhadap dirinya, sementara apa yang diduga dilakukannya di Bengkulu sudah membuat satu orang tewas dan empat lainnya cacat permanen.

Jangan Diam “Presiden, Jaksa Agung, dan Kapolri jangan memberikan keistimewaan terhadap Novel, hanya karena dia penyidik KPK, sehingga Presiden, Jaksa Agung, dan Kapolri takut untuk menyeret Novel ke pengadilan,” ungkapnya.

A Siregar juga mengimbau Ketua KPK Komjen Firli Bahuri agar memberi kesadaran kepada Novel untuk bersikap kesatria dalam menyelesaikan perkaranya di pengadilan.

“Novel jangan jadi pengecut saat dia berkasus, sementara terlihat begitu perkasa saat mendesak Polri agar menangkap pelaku penyerangan terhadap dirinya,” paparnya.(Din)

 

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Olahraga

UEFA Minta Pemain Euro 2020 Stop Pindahkan Botol Sponsor Saat Konferensi Pers

Diterbitkan

Pada

UEFA Minta Pemain Euro 2020 Stop Pindahkan Botol Sponsor Saat Konferensi Pers
Baca Berita

Hukum

Kamis Pekan Depan, Vonis Habib Rizieq Dalam Kasus RS Ummi Bogor Dibacakan

Diterbitkan

Pada

Kamis Pekan Depan, Vonis Habib Rizieq Dalam Kasus RS Ummi Bogor Dibacakan
Baca Berita

Headline

Jepang Sebut Niat Militer China Tidak Jelas

Diterbitkan

Pada

Jepang Sebut Niat Militer China Tidak Jelas
Baca Berita
Loading...