Connect with us

Luar Negeri

Jelang HUT Ke 100 Tahun Partai Penguasa, Partai Komunis China Adakan Pertunjukan Spektakuler berbagai show

Diterbitkan

Pada

Jelang HUT Ke 100 Tahun Partai Penguasa, Partai Komunis China Adakan Pertunjukan Spektakuler berbagai show
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Partai Komunis China (PKC) akan berulang tahun ke-100 pada 1 Juli mendatang. Menjelang perayaan, pertunjukan cahaya yang spektakuler, berbagai show, dan wisata merah mulai berlangsung dan telah membantu menumbuhkan suasana perayaan di seluruh China.

Di tengah suasana perayaan, Kantor Informasi Dewan Negara China pada hari Jumat mengeluarkan buku putih berjudul “Sistem Partai Politik China: Kerjasama dan Konsultasi”. Buku putih itu menguraikan karakteristik dan kekuatan khas dari sistem partai politik negara tersebut.

Para ahli mengatakan antusiasme publik untuk ulang tahun PKC dan rilis buku putih menyoroti keuntungan dari jalan PKC dalam hal kepercayaan diri dan kemampuan tata kelola.

Buku putih tersebut menyatakan bahwa sistem tersebut merupakan produk dari kombinasi teori partai politik Marxis dan realitas China, yang mampu mewujudkan universalitas representasi kepentingan dan menjamin efektivitas pemerintahan nasional.

Juga, pada hari Jumat, pemerintah kota Beijing mengumumkan akan mengambil tindakan pengendalian lalu lintas berdasarkan waktu dan segmen untuk pertunjukan varietas besar di Stadion Nasional Beijing yang dikenal sebagai Sarang Burung, pada 29 Juni nanti.

Sebagai latihan dan pemanasan untuk pertunjukan bertajuk “Perjalanan Hebat” yang akan dilakukan sebelum 1 Juli, dua acara diadakan di Beijing pada hari Selasa dan Jumat. Dari pukul 20.00 hingga 22.00 malam pada hari Selasa, Sarang Burung mengadakan empat pertunjukan kembang api, yang pertama menampilkan karakter “100” untuk menandai seratus tahun berdirinya PKC. Kembang api menerangi langit malam dan menarik sorakan dari puluhan ribu penonton.

Lapangan Tiananmen di Ibu Kota China juga akan melihat latihan kedua dari acara perayaan besar pada hari Sabtu, setelah yang pertama, dengan lebih dari 14.000 peserta, diadakan pada 12 Juni. Latihan komprehensif pertama mencakup empat bagian: pemanasan, acara perayaan, entri dan keluar, dan tanggap darurat.

Di Chang’an Avenue, tepat di utara Lapangan Tiananmen, 10 kelompok petak bunga telah dibuka, menceritakan kisah perkembangan 100 tahun PKC.

Saat 1 Juli mulai dekat, kota-kota besar China lainnya, termasuk Shanghai, Tianjin, Wuhan dan Chongqing, juga menerangi langit dengan pertunjukan cahaya untuk merayakan peringatan 100 tahun berdirinya PKC, sesuai gambar yang beredar di media sosial.

Tanggal tersebut juga menandai peringatan 24 tahun kembalinya Hong Kong ke tanah air China.

Di Hong Kong, bus dan trem dengan lukisan bertema PKC terlihat di jalanan. Media Hong Kong baru-baru ini melaporkan bahwa pertunjukan tari besar akan dipentaskan pada 29 Juni dan satu set perangko peringatan akan dikeluarkan pada 1 Juli.

Statistik dari platform pariwisata utama menunjukkan bahwa pada paruh pertama tahun 2021, jumlah pengunjung ke “tempat indah merah” meningkat 208 persen tahun-ke-tahun. Pada tahun 2020, jumlah perjalanan wisata merah di China melebihi 100 juta.

Seorang warga yang berbasis di Beijing bermarga Yin yang telah mengambil foto dan berbagi video pertunjukan kembang api, mengatakan kepada Global Times pada hari Jumat bahwa perayaan tahun ini adalah yang terbesar yang pernah dia lihat. “Yang tidak terbayangkan bagi orang-orang yang hidup seabad yang lalu,” katanya.

“Karena perubahan dan kemajuan yang drastis, 100 tahun yang lalu tampak begitu aneh dan jauh untuk sebuah negara dengan sejarah 5.000 tahun,” ujar Yin sembari menghela nafas.

PKC, yang didirikan dalam periode semi-kolonial yang miskin dan lemah di China, telah menciptakan jalur perkembangan yang unik selama 100 tahun terakhir. Di bawah kepemimpinan Partai, China menghapus kemiskinan pada akhir tahun 2020, dan juga mencapai impian ruang angkasanya selangkah demi selangkah.

Pada konferensi pers peluncuran buku putih hari Jumat, Wakil Menteri Komite Sentral PKC Departemen Persatuan Front Kerja Xu Yousheng mengatakan bahwa pencapaian China membuktikan bahwa sistem partai politik China adalah “kucing terbaik untuk menangkap tikus”, menggemakan kutipan dari mendiang pemimpin Deng Xiaoping: “Tidak peduli kucing itu hitam atau putih, yang penting bisa menangkap tikus.”

Sambil menyebutkan sistem kepartaian China sebagai “kontribusi besar peradaban politik umat manusia”, Xu juga menekankan bahwa sistem kepartaian dunia beragam, dan tidak ada dan tidak bisa menjadi model universal.

Song Luzheng, seorang peneliti di Institut China Universitas Fudan di Shanghai, mengatakan kepada Global Times pada hari Jumat bahwa keberhasilan PKC berakar pada ribuan tahun sejarah dan budaya China.

“Sebuah negara yang besar dan berpenduduk membutuhkan pemerintah pusat yang kuat… Doktrin sipil, alasan praktis dan masyarakat sekuler di negeri ini semuanya berpadu sempurna dengan ideologi modern—Marxisme,” kata Song.

Para analis mengatakan bahwa jika orang-orang China yang lahir sekitar tahun 1949 memiliki ketertarikan alami terhadap PKC, generasi muda saat ini dengan perspektif internasional mengakui Partai melalui kemampuannya untuk memerintah dan niat awal “memerintah untuk rakyat”.

“Berbeda dari beberapa negara Barat dengan tradisi misionaris yang menjajakan ‘sistem demokrasi’ mereka, China dengan tegas mengikuti jalan yang sesuai dengan kondisi nasionalnya sambil menyerap esensi budaya yang berbeda,” kata Song, yang mencatat bahwa China juga menghormati dan mendukung negara lain dalam memilih jalan negara yang sesuai dengan kondisi nasional mereka, daripada mendukung dan menyalin secara membabi buta.

“China tidak akan terlibat dalam apa yang disebut ekspor sistem politik seperti Barat,” kata Song, seraya mencatat bahwa fitnah yang menargetkan PKC dari Barat pada dasarnya disebabkan oleh faktor geopolitik.

“Saya kira pelajaran dari keberhasilan PKC bagi negara lain adalah memilih jalan kondisi nasionalnya sendiri. Ini bukan retorika diplomatik kosong,” kata pakar tersebut.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Luar Negeri

Militer Rusia Temukan Harta Pasukan Hitler yang Terkubur Selama 76 Tahun di pasir tepi pantai Kota Kaliningrad

Diterbitkan

Pada

Militer Rusia Temukan Harta Pasukan Hitler yang Terkubur Selama 76 Tahun di pasir tepi pantai Kota Kaliningrad
Baca Berita

Headline

Kedubes AS di Moskow PHK Massal, 182 Staf Asal Rusia Dipecat

Diterbitkan

Pada

Kedubes AS di Moskow PHK Massal, 182 Staf Asal Rusia Dipecat
Baca Berita

Luar Negeri

WHO Klaim Varian Delta Tak Secara Khusus Targetkan Anak-anak

Diterbitkan

Pada

WHO Klaim Varian Delta Tak Secara Khusus Targetkan Anak-anak
Baca Berita
Loading...