Connect with us

Headline

Elektabilitas Tak Menjual, Bambang Pacul : Siapapun Capresnya Puan Cawapresnya

Diterbitkan

Pada

Elektabilitas Tak Menjual, Bambang Pacul : Siapapun Capresnya Puan Cawapresnya
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Sebuah rekaman memperdengarkan suara Ketua DPP Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) bidang Pemenangan Pemilu, Bambang ‘Pacul’ Wuryanto tentang skenario Pilpres 2024 yang beredar di media sosial.

Dalam rekaman berdurasi sekitar tiga menit ini terdengar percakapan Bambang memposisikan Ketua DPP PDIP Puan Maharani sebagai calon wakil presiden, siapa pun calon presiden yang diusung PDIP nanti.

“Rumusnya, Puan Maharani teh botol sosro. Apapun makanannya, minumnya teh botol sosro. Ya to? Siapa pun calon presidennya, wakilnya PM (Puan Maharani),” demikian kata Bambang.

Namun, pria itu menyatakan DPD PDIP Jawa Tengah bakal tak sepakat manakala sosok yang ditunjuk sebagai capres adalah Ganjar Pranowo. Bambang Pacul sendiri saat ini juga menjabat sebagai Ketua DPD PDIP Jawa Tengah.

“Apakah presidennya Ganjar, wakilnya Puan? Yang bener, dalam soal capres, DPD PDI Perjuangan tidak sejalan dengan kemauannya Ganjar. DPD PDI Perjuangan Jawa Tengah tidak sejalan dengan kemauannya Ganjar dalam hal pencalonan presiden,” tegasnya.

DPD PDIP Jawa Tengah tetap akan menanti titah Ketua Umum Megawati Sukarnoputri. Namun, apabila nama Ganjar yang muncul dalam rekomendasi, Bambang bersedia angkat kaki dari partai.

“Berani Cul, berani, kenapa takut? Nanti kalau Ganjar dikasih rekomendasi. Kemungkinan itu ada tidak? Ya ada, tapi nol koma nol nol persen. Masih ada mbak Puan, tidak bisa,” sebutnya.

Bambang meyakini Puan sekarang sudah cukup matang lantaran pernah menjabat di lorong kekuasaan Istana maupun Senayan. Sosok putri Megawati itu dianggapnya sudah punya kapasitas untuk bermufakat bersama para elit.

“Kalau rekom jatuh ke Ganjar, Bambang Pacul mengundurkan diri dari jabatannya!” tegas dia.

Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto pun membenarkan bahwa suara pria pada rekaman tersebut merupakan Bambang Pacul.

Hasto menyebut rekaman tersebut adalah perbincangan Bambang bersama wartawan di sebuah kantor partai di Jawa Tengah, bukan dengan Megawati. Kendati, dia tak mengatakan spesifik kapan waktunya.

“Oh itu Pak Bambang Pacul sedang berada di Jawa Tengah. Di kantor partai dan kemudian berbicara dengan wartawan yang seharusnya off the record. Tapi, ternyata malah ada yang membocorkan,” kata Hasto di Gedung DPD PDIP DIY, Kota Yogyakarta, Sabtu (5/6) yang lalu.

Menanggapi skenario Pilpres 2024 yang disebutkan Bambang Pacul, Hasto berujar bahwa calon presiden dan wakil presiden sejatinya dipersiapkan sebaik mungkin demi bisa mengemban tugas penting secara ideologis. Oleh karena itu partai melakukan konsolidasi.

“Partai melakukan langkah konsolidasi, sehingga ketika Ibu Megawati Sukarnoputri dengan menggunakan hak prerogatif beliau mengambil keputusan, seluruh jajaran partai langsung bergerak, termasuk untuk relawan,” ucap Hasto.

“Konsolidasi dulu, karena apapun kita itu percaya untuk urusan pemimpin nasional itu selalu ada campur tangan dari Tuhan Yang Maha Esa. Itu proses spiritual yang harus dilakukan, dan pada saat bersamaan, partai melakukan langkah-langkah konsolidasi kepartaian,” pungkasnya.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

DPR

Sekjen DPR RI : Kompleks Parlemen Selalu Melakukan Seterilisasi

Diterbitkan

Pada

Sekjen DPR RI : Kompleks Parlemen Selalu Melakukan Seterilisasi
Baca Berita

Ekonomi

Presiden: WTP atas LHP LKPP, Capaian yang Baik di Tengah Tahun yang Berat

Diterbitkan

Pada

Penulis

Presiden: WTP atas LHP LKPP, Capaian yang Baik di Tengah Tahun yang Berat
Presiden Joko Widodo (ist/net)
Baca Berita

Nasional

Perhatian! KKP Siapkan Formasi CPNS untuk 200 Orang Penyuluh Perikanan

Diterbitkan

Pada

Perhatian! KKP Siapkan Formasi CPNS untuk 200 Orang Penyuluh Perikanan
Baca Berita
Loading...