Connect with us

Luar Negeri

Ebrahim Raisi Menang, AS Tuding Pilpres Iran Curang

Diterbitkan

Pada

Ebrahim Raisi Menang, AS Tuding Pilpres Iran Curang
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS) mengklaim bahwa pemilihan presiden (pilpres) di Iran berjalan tidak adil. Meski begitu. AS akan terus memajukan kepentingannya di Iran terlepas dari siapa yang berkuasa.

Kementerian Dalam Negeri Iran mengumumkan pada hari Sabtu bahwa politisi garis keras Ebrahim Raisi telah memenangkan pilpres , dengan hampir 62 persen suara. Jumlah pemilih dalam pilpres Iran sendiri adalah 48,8 persen, terendah dalam sejarah Iran.

“Kami telah melihat bahwa Menteri Dalam Negeri Iran mengumumkan Ebrahim Raisi sebagai pemenang pemilu Iran yang terjadi pada hari Jumat, tetapi juga mencatat bahwa orang Iran tidak diberi hak untuk memilih pemimpin mereka sendiri dalam proses pemilihan yang bebas dan adil,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS seperti dikutip dari Sputnik, Minggu (20/6/2021).

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan kepada Sputnik bahwa pemerintahan Biden akan melanjutkan diskusi dengan sekutu dan mitra untuk kembali mematuhi kesepakatan nuklir Iran 2015.

“Kebijakan Iran kami dirancang untuk memajukan kepentingan AS, terlepas dari siapa yang berkuasa. Kami ingin membangun kemajuan berarti yang dicapai selama putaran terakhir pembicaraan di Wina,” kata juru bicara itu.

Layanan Aksi Eksternal Uni Eropa mengatakan pada hari Sabtu bahwa Komisi Gabungan untuk Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA) akan melanjutkan negosiasi di Wina pada 20 Juni. Bersama diplomat AS, perwakilan dari China, Prancis, Jerman, Rusia, Inggris dan Iran akan menghadiri pembicaraan tersebut.

Para peserta akan terus membahas kemungkinan kembalinya Amerika Serikat ke kesepakatan nuklir 2015 dan cara-cara untuk memastikan implementasinya secara penuh dan efektif.

Kesepakatan nuklir Iran 2015, yang mencabut sejumlah sanksi terhadap Iran selama menghentikan aktivitas nuklirnya, runtuh ketika mantan Presiden AS Donald Trump meninggalkan kesepakatan pada 2018, dan memberlakukan kembali sanksi ekonomi yang melumpuhkan.

Menanggapi sanksi yang diperketat, Iran meningkatkan kegiatan nuklirnya, dan saat ini memperkaya uranium pada tingkat tertinggi yang pernah ada – meskipun masih kurang dari apa yang dibutuhkan untuk membuat senjata tingkat nuklir.

Kini, Pemerintahan Biden mencoba mencari cara untuk dapat masuk kembali dalam kesepakatan itu.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Luar Negeri

Amerika Tolak Ajakan WHO Soal Moratorium Booster Vaksin Covid-19

Diterbitkan

Pada

Amerika Tolak Ajakan WHO Soal Moratorium Booster Vaksin Covid-19
Baca Berita

Luar Negeri

Vaksinasi Tembus Setengah Populasi Penduduk, Sydney Bakal Longgarkan Lockdown

Diterbitkan

Pada

Vaksinasi Tembus Setengah Populasi Penduduk, Sydney Bakal Longgarkan Lockdown
Baca Berita

Luar Negeri

Cegah Penyebaran Covid, Singapura Larang Warganya Jenguk Pasien di Rumah Sakit

Diterbitkan

Pada

Cegah Penyebaran Covid, Singapura Larang Warganya Jenguk Pasien di Rumah Sakit
Singapura ikon/Net
Baca Berita
Loading...