Connect with us

Luar Negeri

Buntut Insiden di Laut Hitam, Rusia Ancam Akan Menembak Kapal Perang yang Menyusup

Diterbitkan

Pada

Buntut Insiden di Laut Hitam, Rusia Ancam Akan Menembak Kapal Perang yang Menyusup
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Rusia mengirim peringatan kepada Barat pasca insiden di Laut Hitam yang melibatkan kapal perang Inggris . Rusia menyatakan siap untuk menargetkan kapal perang yang mengganggu jika mereka gagal mengindahkan peringatan.

“Perbatasan Rusia yang tidak dapat diganggu gugat adalah keharusan mutlak. (Wilayah) itu akan dilindungi dengan segala cara, diplomatik, politik dan militer jika diperlukan,” tegas Wakil Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Ryabkov, seperti dikutip dari AP, Kamis (24/6/2021).

Ryabkov dengan sinis menyarankan agar Angkatan Laut Inggris harus mengganti nama kapal perusaknya dari Defender menjadi Aggressor.

“Mereka yang mencoba menguji kekuatan kita mengambil risiko tinggi,” ia memperingatkan.

Ditanya apa yang akan dilakukan Rusia untuk mencegah penyusupan semacam itu di masa depan, Ryabkov mengatakan kepada wartawan bahwa pihaknya akan siap menembak sasaran jika peringatan tidak berhasil.

“Kami dapat mengajukan banding atas alasan dan tuntutan untuk menghormati hukum internasional,” kata Ryabkov, menurut kantor berita Interfax.

“Jika itu tidak membantu, kami mungkin menjatuhkan bom dan tidak hanya di jalur tetapi tepat sasaran jika rekannya tidak mendapatkannya sebaliknya,” tegasnya.

Sementara itu juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menyesalkan apa yang dia gambarkan sebagai provokasi yang disengaja dan dipersiapkan dengan baik oleh Inggris serta mendukung peringatan keras tersebut.

“Jika tindakan provokatif yang tidak dapat diterima diulangi, jika tindakan itu terlalu jauh, tidak ada opsi untuk melindungi perbatasan Federasi Rusia secara sah,” kata Peskov dalam panggilan telepon dengan wartawan.

Pada hari Rabu, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan sebuah kapal patroli melepaskan tembakan peringatan setelah HMS Defender mengabaikan pemberitahuan terhadap intrusi dan berlayar 3 kilometer ke perairan teritorial Rusia di dekat Sevastopol, pangkalan angkatan laut utama Rusia di Crimea.

Dikatakan sebuah pesawat pembom Su-24 Rusia juga menjatuhkan empat bom di depan kapal untuk membujuk kapal perang Inggris untuk mengubah haluan.

“Beberapa menit kemudian, Defender meninggalkan perairan Rusia,” kata kementerian itu.

Inggris membantah HMS Defender telah ditembak atau dijatuhkan bom di jalurnya. Mereka bersikeras bahwa kapal itu melakukan perjalanan rutin melalui jalur perjalanan yang diakui secara internasional dan tetap berada di perairan Ukraina.

Inggris, seperti kebanyakan komunitas internasional, mengakui Crimea sebagai bagian dari Ukraina meskipun semenanjung itu dianeksasi oleh Rusia pada tahun 2014.

Sebuah laporan BBC dari kapal Inggris tidak menunjukkan bom yang dijatuhkan tetapi menunjukkan sebuah pesawat militer Rusia berdengung di atas HMS Defender dan menerima ancaman dari radio untuk mengubah arah atau ditembak.

Rekaman yang difilmkan dari pesawat perang Rusia dan drone yang dirilis oleh Kementerian Pertahanan Rusia juga menunjukkan jet Rusia terbang dekat dengan Defender tetapi tidak menampilkan bom yang dijatuhkan atau tembakan peringatan.

Mikhail Khodaryonok, seorang pensiunan Kolonel Tentara Rusia yang bekerja sebagai analis militer yang berbasis di Moskow, mengatakan pesawat perang Rusia itu tampaknya menjatuhkan bom bermil-mil jauhnya dari kapal Inggris untuk menghindari kerusakan.

Dia menuduh penyangkalan Inggris bahwa Rusia telah menembakkan tembakan peringatan dan menjatuhkan bom untuk membuat Defender pergi adalah upaya untuk menyelamatkan wajah.

“Mereka tidak bisa mengakui bahwa mereka dipaksa untuk mengubah arah, bahwa mereka menyadari ancaman bahwa senjata akan digunakan terhadap mereka,” kata Khodaryonok dalam sebuah wawancara telepon.

“Mantan penguasa laut itu tidak dapat membiarkan hilangnya wajah dengan mengakui bahwa mereka menyerahkan tuntutan pihak Rusia untuk mengubah arah,” sambungnya.

Insiden itu menandai pertama kalinya sejak Perang Dingin bahwa Moskow mengakui menggunakan peluru tajam untuk menghalangi kapal perang NATO, menggarisbawahi meningkatnya ancaman tabrakan militer di tengah ketegangan Rusia-Barat.(Din)

 

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Luar Negeri

Jika Vaksinasi Capai 50 Persen, Sydney Akan Longgarkan Lockdown

Diterbitkan

Pada

Penulis

Jika Vaksinasi Capai 50 Persen, Sydney Akan Longgarkan Lockdown
ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Luar Negeri

Setelah 27 Tahun Menikah, Bill Gates dan Melinda Resmi Bercerai

Diterbitkan

Pada

Penulis

Setelah 27 Tahun Menikah, Bill Gates dan Melinda Resmi Bercerai
Bill Gates dan Melinda Resmi Bercerai (ist/net)
Baca Berita

Headline

Palestina: Pembangunan Pemukiman Ilegal Israel dan Penyitaan Tanah Palestina Harus Segera Dihentikan

Diterbitkan

Pada

Palestina: Pembangunan Pemukiman Ilegal Israel dan Penyitaan Tanah Palestina Harus Segera Dihentikan
Baca Berita
Loading...