1

Ali Khamenei Terima Dosis Pertama Vaksin Lokal Iran

Realitarakyat.com – Pemimpin Tertinggi Iran, Ali Hosseini Khamenei telah menerima dosis vaksin COVID-19 pertama yang dikembangkan secara lokal di negara itu. Khamenei pada Jumat menyebut pengembangan vaksin sebagai titik “kebanggaan nasional”.

“Beberapa bersikeras dari beberapa waktu lalu bahwa saya menggunakan vaksin,” kata pria berusia 82 tahun, yang memiliki serangkaian masalah kesehatan sebelumnya, setelah menerima dosis pertama suntikan yang disebut Iran Barekat seperti dilansir Aljazeera, Sabtu (26/6/2021).

“Saya tidak ingin menggunakan vaksin non-Iran. Saya bilang kita tunggu sampai, insya Allah, vaksin lokal itu diproduksi dan kita bisa menggunakan vaksin kita sendiri,” ujarnya.

Pemimpin tertinggi pada bulan Januari melarang penggunaan vaksin buatan Amerika Serikat (AS) dan Inggris, terutama yang dikembangkan oleh Pfizer dan Moderna, dengan alasan tidak dapat dipercaya.

Uji coba pada manusia pada vaksin Iran Barekat dimulai pada akhir Desember dan sekitar 24.000 sukarelawan menerima suntikan sebagai bagian dari uji coba fase ketiga yang baru-baru ini berakhir.

Vaksin menerima otorisasi penggunaan darurat awal bulan ini dan diharapkan akan diluncurkan dalam skala besar dalam beberapa minggu mendatang.

Setad, organisasi kuat di bawah pemimpin tertinggi yang bertanggung jawab mengembangkan vaksin, mengatakan sekarang memproduksi tiga juta dosis per bulan dan segera meningkatkan produksi menjadi 11 juta dosis per bulan untuk menjadi produsen vaksin terbesar di Timur Tengah.

Sementara data ilmiah rinci vaksin belum dipublikasikan dan tunduk pada tinjauan sejawat, pengembangnya mengklaim itu 93,5 persen efektif di antara individu 18 hingga 75 dalam fase kedua uji coba manusia.

Mereka juga mengklaim 12 negara dari Asia, Amerika Selatan dan Eropa ingin membeli vaksin, tanpa menyebutkan nama mereka.

Iran baru-baru ini berhasil mengendalikan gelombang mematikan keempat dari virus corona yang sejauh ini telah menewaskan lebih dari 83.000 orang dalam apa yang telah menjadi pandemi paling mematikan di Timur Tengah.

Pejabat kesehatan sudah membunyikan alarm atas potensi gelombang virus kelima.

Bahkan ketika Iran telah mengimpor jutaan dosis vaksin asing, itu sebagian besar mengandalkan suntikan lokal untuk menyuntik sebagian besar dari 83 juta penduduknya.

Dosis telah diimpor dari Rusia, China, India, dan melalui inisiatif vaksin global di bawah Organisasi Kesehatan Dunia yang dikenal sebagai COVAX.

Namun, di tengah masalah pengiriman uang yang disebabkan oleh sanksi Amerika Serikat, impor melambat, mengakibatkan upaya vaksinasi yang lambat dan kesenjangan yang signifikan antara pemberian dosis pertama dan kedua.

Menurut angka terbaru yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Iran, sejauh ini lebih dari lima persen dari total populasi telah divaksinasi.

Video juga telah beredar secara daring yang menunjukkan beberapa pusat vaksinasi telah dipenuhi dengan permintaan yang tinggi, yang menyebabkan waktu tunggu berjam-jam dan antrian yang panjang bagi orang tua dan orang Iran yang rentan.

Juru bicara Badan Pengawas Obat dan Makanan Iran, Kianush Jahanpur menarik banyak kritik dan menyerukan pengunduran dirinya ketika pada hari Kamis dia menyebut orang-orang yang telah mengkritik upaya vaksin yang lamban sebagai “pengecut”.

Iran Barekat diharapkan segera diluncurkan sementara beberapa vaksin lokal lainnya sedang dalam berbagai tahap pengembangan.

Sebuah vaksin yang dikembangkan oleh Institut Pasteur Iran bekerja sama dengan Kuba sedang menyelesaikan fase ketiga uji coba manusia di beberapa kota di Iran dan diharapkan segera menerima otorisasi penggunaan darurat. Dikatakan 62 persen efektif.

Razi COV-Pars, vaksin yang dikembangkan oleh Razi Vaccine and Serum Research Institute, juga sedang menjalani fase ketiga uji coba pada manusia dan diharapkan akan disetujui dalam beberapa minggu mendatang.

Sebuah organisasi di bawah kementerian pertahanan Iran juga telah mengembangkan vaksin yang disebut Fakhravac untuk menghormati Mohsen Fakhrizadeh, seorang ilmuwan nuklir yang dibunuh pada November dalam serangan yang dituduhkan pada Israel.

Ini terjadi ketika Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) telah mengumumkan akan segera mengungkap vaksin yang dikembangkan oleh para ilmuwannya.

Setidaknya satu vaksin yang dikembangkan oleh sektor swasta Iran juga sedang menjalani uji coba pada manusia.

Pejabat kementerian kesehatan telah menyatakan harapan bahwa tusukan yang dikembangkan oleh perusahaan bioteknologi CinnaGen dapat menghapus uji coba manusia dengan sukses dalam beberapa bulan mendatang.

Menteri Kesehatan Iran Saeed Namaki juga mengumumkan awal pekan ini bahwa Iran akan mengungkap versi produksi lokal dari vaksin Sputnik V Rusia pada hari Sabtu.

Iran telah memulai upaya vaksinasi dengan tusukan Rusia dari Februari.[prs]