Connect with us

Luar Negeri

UNICEF: Gelombang Baru Infeksi Virus Corona Menyebar Cepat di Seluruh India

Diterbitkan

Pada

UNICEF: Gelombang Baru Infeksi Virus Corona Menyebar Cepat di Seluruh India
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – UNICEF mengatakan gelombang baru infeksi virus Corona menyebar seperti “api” di seluruh India , membuat banyak anak muda melarat, dengan laporan empat kasus setiap detik dan lebih dari dua kematian per menit pada hari terakhir.

“Apa yang terjadi di India harus meningkatkan peringatan bagi kita semua,” kata Yasmin Haque, Perwakilan UNICEF di India, kepada wartawan melalui panggilan video pada konferensi pers PBB.

“Kasus Covid-19 meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan di seluruh Asia Selatan, terutama di Nepal, Sri Lanka, dan Maladewa,” imbuhnya seperti dikutip dari Anadolu, Sabtu (8/5/2021).

Haque mengatakan sebagai negara terpadat kedua di dunia, India mempertaruhkan cengkeramannya sebagai pusat Covid-19 global baru.

“Gelombang ini hampir empat kali ukuran gelombang pertama, dan virus menyebar jauh lebih cepat,” ia mencatat.

India mencetak rekor global baru pada hari Kamis setelah negara itu mencatat kenaikan satu hari terbesar dalam kasus virus Corona lebih dari 412.000 dalam 24 jam terakhir.

Pejabat PBB tersebut mencatat bahwa fasilitas kesehatan telah kewalahan oleh pasien Covid-19, dengan laporan bahwa wanita hamil telah berjuang untuk mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan untuk melahirkan.

Haque mengungkapkan bahwa setiap tahun 27 juta anak lahir di India, seraya menambahkan bahwa layanan penyelamat hidup untuk membantu wanita melahirkan sangat penting di India.

Haque menggarisbawahi bahwa tingkat vaksinasi di sebagian besar negara Asia Selatan sangat rendah yaitu kurang dari 10% di India, Sri Lanka, dan Nepal.

“Kekhawatiran berkembang bahwa virus semakin meningkat,” tambah pejabat UNICEF itu.

Dia mengatakan bahwa produksi vaksin perlu didiversifikasi untuk mendukung negara lain dan meningkatkan produksi vaksin, karena India harus mengurangi pasokan ke negara berkembang.

UNICEF juga prihatin bahwa lonjakan Covid-19 saat ini juga telah menyebabkan konsekuensi yang mengerikan bagi lebih banyak anak daripada selama gelombang pertama infeksi, dengan akses ke kesehatan esensial, perlindungan sosial, dan layanan pendidikan yang dibatasi.

“Anak-anak menghadapi masalah kesehatan mental dan berisiko lebih besar mengalami kekerasan, karena penguncian menutup mereka dari jaringan pendukung vital mereka,” jelas Haque.

Meskipun tidak ada indikasi bahwa proporsi anak yang terinfeksi berbeda dari gelombang pertama, namun Haque menegaskan, jumlahnya jauh lebih besar.

“Kami melihat virus memasuki rumah – hanya perlu satu anggota rumah untuk terpengaruh – dan tampaknya menyebar seperti api ke seluruh keluarga,” ujarnya.

Ia memperingatkan bersamaan dengan ini, ada kemungkinan lonjakan permintaan adopsi ilegal di platform internet oleh keluarga yang putus asa untuk menemukan rumah bagi kerabat yatim piatu, memicu ketakutan akan eksploitasi anak.

“Ketika kami melihat bahwa anak-anak menjadi yatim piatu – dan kami melihat bahwa ada banyak perdagangan anak yang dilaporkan – anak-anak hilang. Sistem itu mulai meningkatkan jumlahnya,” ucapnya.

“Meskipun belum ada cukup data, kami dapat melihat bahwa permohonan adopsi ilegal telah muncul di media sosial, membuat anak yatim ini rentan terhadap perdagangan dan pelecehan,” tukasnya.[prs]

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Luar Negeri

Arab Saudi Hanya Izinkan 60 Ribu Jemaah untuk Ibadah Haji 2021

Diterbitkan

Pada

Arab Saudi Hanya Izinkan 60 Ribu Jemaah untuk Ibadah Haji 2021
Baca Berita

Headline

Tidak Mau Dijodohkan Dengan Sepupu, Gadis Cantik Ini Dibunuh Keluarganya

Diterbitkan

Pada

Tidak Mau Dijodohkan Dengan Sepupu, Gadis Cantik Ini Dibunuh Keluarganya
Baca Berita

Luar Negeri

Disiksa Majikan di Malaysia, Seorang PLRT WNI Berhasil Diselamatkan KBRI

Diterbitkan

Pada

Penulis

Disiksa Majikan di Malaysia, Seorang PLRT WNI Berhasil Diselamatkan KBRI
ilustrasi (ist/net)
Baca Berita
Loading...