Connect with us

Metropolitan

Polda Metro Buka Peluang Tiadakan Kembali Jalur Sepeda Permanen di Jakarta

Diterbitkan

Pada

Polda Metro Buka Peluang Tiadakan Kembali Jalur Sepeda Permanen di Jakarta
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Fahri Siregar menyebut pihaknya membuka peluang meniadakan kembali jalur sepeda permanen di Jakarta. Hal itu bisa diambil jika keberadaan jalur itu dinilai tidak efektif.

Menurut Fahri, pelanggaran di sekitar jalur sepeda terjadi saat volume lalu lintas tinggi di sekitar pukul 08.00 WIB hingga pukul 09.00 WIB. Namum, di rentang jam tersebut, intensitas pesepeda melintas justru dinilai telah menurun.

“Memang kita perlu lakukan kajian perlu nggak lagi nanti lajur sepeda permanen. Jadi jalur sepeda permanen walaupun sudah diputuskan bisa dioperasionalkan setelah dari FGD kemarin, kita harus lakukan kajian-kajian lagi,” kata Fahri saat dihubungi Sabtu (8/5/2021).

Fahri mengaku pihaknya akan kembali melihat efektivitas jalur sepeda dalam kenyamanan berkendara. Namun dia mengatakan evaluasi tersebut tidak akan berlangsung dalam waktu dekat.

“Jadi kajian itu kita melihat kebijakan ini dapat terus dilanjutkan atau tidak, intinya begitu. Tapi dalam kurun waktu, bukan kurun waktu deket ya,” sambungnya.

Evaluasi keberadaan jalur sepeda itu menyusul masih maraknya pelanggaran lalu lintas di jalur sepeda. Fahri mengatakan pihaknya akan mengumpulkan sejumlah data sebelum memutuskan perlu tidaknya jalur sepeda dilanjutkan.

“Kita kaji lagi kaya kemarin ada kecelakaan lalu lintas walaupun penyebab utamanya bukan jalur sepedanya permanen tapi fatalitas itu begitu tabrak jalur sepeda permanen itu fatalitasnya ada. Jadi kendaraan itu terbentur lebih keras karena dia (pembatas) terbuat dari beton seberat 300 kg,” ungkap Fahri.

Lebih lanjut terkait masih maraknya pelanggaran di jalur sepeda, Fahri mengaku pihaknya telah melakukan serangkaian langkah mulai dari sosialisasi hingga tindakan represif kepada para pelanggar. Dia menyebut akan bekerja sama dengan Dishub untuk mengetatkan pengawasan jalur sepeda di jam-jam rawan kepadatan volume lalu lintas.

“Kalau masih ada pelanggaran, ya nanti kita lakukan penindakan. Termasuk juga kita imbau, tidak hanya pesepeda motor yang masuk jalur sepeda yang harus disosialisasikan, tetapi juga pesepeda yang tidak masuk jalur sepeda itu juga harus akan kita lakukan tindakan-tindakan dari preemtif, preventif, baru represif juga,” tutur Fahri.

Seperti diketahui, pelanggaran lalu lintas berkaitan dengan keberadaan jalur sepeda kembali terjadi dan ramai diperbincangkan. Terbaru, sebuah video memuat belasan pemotor masuk jalur sepeda di kawasan Sudirman-Thamrin. Namun, para pemotor itu nampak panik mencoba keluar jalur sepeda tersebut usai direkam oleh salah satu pesepeda yang berada di lokasi.

Seorang pesepeda itu berada di sisi berlawanan dengan para pemotor. Pesepeda tersebut nampak berdiri merekam aksi pelanggaran lalu lintas dari pemotor tersebut.

Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Fahri Siregar angkat suara perihal video viral tersebut. Menurutnya, pihaknya akan mencari identitas dari pemotor yang tertangkap kamera video viral tersebut.

“Nanti kita lihat kalau ada pelanggarannya identitas kita cari, nanti bisa kita tindak,” pungkas Fahri.[prs]

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Metropolitan

Penguatan PPKM Mikro, TM Ragunan Tutup Sementara

Diterbitkan

Pada

Penguatan PPKM Mikro, TM Ragunan Tutup Sementara
Baca Berita

Metropolitan

Waduh! Lonjakan Covid Buat Ruang Rawat Inap RSUD Kabupaten Tangerang Penuh dan Ratusan Nakes Terpapar Virus

Diterbitkan

Pada

Waduh! Lonjakan Covid Buat Ruang Rawat Inap RSUD Kabupaten Tangerang Penuh dan Ratusan Nakes Terpapar Virus
Baca Berita

Metropolitan

Kata Polisi, Penembakan Pelajar di Taman Sari Karena Mabuk

Diterbitkan

Pada

Kata Polisi, Penembakan Pelajar di Taman Sari Karena Mabuk
Baca Berita
Loading...