Connect with us

Daerah

Mogok Massal Jurnalis Balikpapan Pos Jadi Perhatian Wali Kota

Diterbitkan

Pada

Mogok Massal Jurnalis Balikpapan Pos Jadi Perhatian Wali Kota
ilustrasi (ist/net)

Realitarakyat.com – Wali Kota Balikpapan, Kalimantan Timur, Rizal Effendi minta Disnaker segera menyelesaikan perselisihan yang terjadi antara sejumlah jurnalis Balikpapan Pos dengan PT Duta Marga Jaya Perkasa, perusahaan penerbit koran harian tersebut.

“Saya prihatin dengan kejadian ini dan sudah disampaikan lagi kepada Kepala Disnaker agar segera perselisihan ini diselesaikan,” kata Wali Kota Rizal di Balikpapan, Sabtu (1/5/2021).

Kepada jurnalis di Balai Kota, Wali Kota mengatakan bahwa dirinya sudah mendengar hal perselisihan ini sejak beberapa waktu lalu. “Saya kira sudah keluar anjurannya dari Disnaker,” kata Rizal lagi.

Dalam perselisihan hubungan kerja seperti kasus ini, Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) berperan sebagai penengah dalam tahapan tripartit atau pertemuan tiga pihak, yaitu karyawan-perusahaan-dinas tenaga kerja. Saran-saran Disnaker disebut anjuran.

“Sejak kami laporkan November 2020 lampau, belum ada anjuran dari Disnaker,” kata Ketua Serikat Buruh Media Balikpapan (SBMB) Rusli.

SBMB didirikan Rusli dan teman-temannya yang berselisih dengan Balikpapan Pos. Mereka sudah menyampaikan kasusnya ke berbagai pihak, termasuk ke DPRD Balikpapan untuk mendapatkan keadilan dan agar perusahaan menjalankan kewajibannya dalam perkara ini.

Pangkal masalah sendiri berupa ketidakpuasan Rusli dan teman-temannya atas berbagai keputusan manajemen PT Duta Marga Jaya Perkasa-Balikpapan Pos, yang berujung pada mogok massal.

Perusahaan bereaksi dengan men-demosi atau menurunkan para karyawan yang ikut mogok dari jabatannya dan dipindahkan ke unit kerja lain di perusahaan tersebut.

“Kami melakukan aksi mogok kerja yang dijamin undang-undang dan mengikuti aturan yang berlaku, tapi perusahaan menganggap kami ini mangkir, jadi diberi Surat Peringatan (SP) 2. Kemudian teman-teman didemosi dari redaktur menjadi petugas kebersihan, dari wartawan menjadi loper koran, dari penata halaman menjadi petugas kebersihan,” tutur Rusli.

Demosi itu tak urung membuat para jurnalis-aktivis di Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Balikpapan bereaksi keras.

“Itu namanya pelecehan pada profesi jurnalis, pekerjaan dengan kode etik dan memerlukan pendidikan dan keterampilan dengan kualifikasi khusus untuk menjalankannya,” tegas Ketua AJI Balikpapan Teddy Rumengan pada kesempatan terpisah.

Rusli juga menegaskan bahwa SBMB saat ini akan terus meminta para pihak terkait seperti Disnaker Balikpapan dan perusahaan penerbit Balikpapan Pos memenuhi kewajibannya. (ant/ndi)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Daerah

Satgas: Dana Desa Bisa untuk Operasional Penjagaan “Jalan Tikus”

Diterbitkan

Pada

Penulis

Satgas: Dana Desa Bisa untuk Operasional Penjagaan "Jalan Tikus"
Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Mukomuko, Bustam Bustomo (ist/net)
Baca Berita

Daerah

Pasien Sembuh di Kota Bogor Hari Ini 37 Orang, Kasus Positif COVID-19 Hanya Tambah Tiga

Diterbitkan

Pada

Penulis

Pasien Sembuh di Kota Bogor Hari Ini 37 Orang, Kasus Positif COVID-19 Hanya Tambah Tiga
ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Daerah

Polisi Berhasil Menangkap Pemuda Pengangguran Yang Bantai Lansia Saat Kepergok Mencuri Saat Shalat Idul Fitri

Diterbitkan

Pada

Polisi Berhasil Menangkap Pemuda Pengangguran Yang Bantai Lansia Saat Kepergok Mencuri Saat Shalat Idul Fitri
Baca Berita
Loading...