Connect with us

DPR

Hentikan Polemik, DPR Minta 75 Pegawai KPK Tak Lolos TWK Diangkat Jadi PPPK

Diterbitkan

Pada

Hentikan Polemik, DPR Minta 75 Pegawai KPK Tak Lolos TWK Diangkat Jadi PPPK
Wakil Ketua Komisi II DPR Junimart Girsang/Ist
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Kalangan dewan mengharapkan polemik alih status 75 pegawai KPK yang tidak lulus tes wawasan kebangsaan untuk dihentikan.

Wakil Ketua Komisi II DPR RI, Junimart Girsang mengatakan solusi penghentian polemik tersebut adalah dengan menjadikan pegawai KPK itu menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK).

“Ya kalau tidak lulus asessment TWK tentu pegawai tersebut masuk dalam kategori PPPK jadi tidak ada yang dirugikan. Sekali lagi tidak ada yang perlu diperdebatkan dan menjadi debat kusir. Sehingga masalah TWK tidak jadi bola liar, padahal bisa ditampung melalui PPPK,” ujarnya kepada wartawan di Kompleks Parlemen, Senayan, Selasa (18/5/2021).

Politisi Fraksi PDI-Perjuangan itu, mengungkapkan tugas utama KPK dalam hal alih status pegawainya hanya menegakkan aturan dan perintah dari UU No. 19/2019 tentang Perubahan kedua UU KPK. SK. Ketua KPK No. 652/ 2021 tertgl 7 Mei 2021 yang berbunyi sebagaimana diktum kesatu agar pegawai KPK menyerahkan tugas dan tanggung jawab kepada atasannya langsung. Sembari menunggu keputusan lebih lanjut.

“KPK menegakkan aturan, ya ikut aturan dong,” lanjutnya.

Dengan demikian itu ditegaskanya, agar ke 75 pegawai KPK tersebut bersikap taat atas aturan yang ada. Karena TWK diberlakukan sebagai syarat utama bagi mereka untuk dapat dialihkan sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN).

“Semua orang kerja taat pada aturan, bukan mempermasalahkan aturan. Ini yang disebut pekerja yang punya Integritas,” tegasnya.

Pernyataan itu disampaikan Junimart Girsang, dengan harapan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) dan Badan Kepegawaian Negara (BKN), dapat menjadikan pengangkatan PPPK bagi 75 pegawai KPK itu.

Dengan penegasan KPK harus memiliki sumber daya manusia (SDM) terbaik dan berkomitmen tinggi dalam upaya pemberantasan korupsi dengan paham kebangsaan yang baik tentunya. Karena itu, pengalihan status pegawai KPK menjadi ASN harus menjadi bagian dari upaya pemberantasan korupsi yang lebih sistematis.

Salah satunya melalui upaya pemberian kesempatan kepada 75 pegawai KPK yang dinyatakan tidak lulus tes wawasan kebangsaan untuk mengikuti pendidikan kedinasan.

“Saya minta kepada para pihak yang terkait khususnya pimpinan KPK, Menteri PAN-RB dan juga Kepala BKN untuk merancang tindaklanjut yang dinyatakan tidak lulus tes,” ujar Presiden Jokowi, dalam pernyataan resmi, Senin (17/5/2021).[prs]

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

DPR

DPR Sentil Keributan Ahok dengan Direksi Pertamina

Diterbitkan

Pada

Penulis

DPR Sentil Keributan Ahok dengan Direksi Pertamina
Anggota Komisi VI DPR dari Fraksi PDIP Deddy Yevri Hanteru Sitorus (ist/net)
Baca Berita

DPR

Legislator Demokrat Dukung Kemensos Perbaiki DTKS

Diterbitkan

Pada

Penulis

Legislator Demokrat Dukung Kemensos Perbaiki DTKS
Anggota Komisi VIII DPR RI Fraksi Partai Demokrat Achmad (ist/net)
Baca Berita

DPR

Hari Bidan Nasional, Puan Maharani: Bidan Ujung Tombak Kesehatan Ibu dan Bayi

Diterbitkan

Pada

Penulis

Hari Bidan Nasional, Puan Maharani: Bidan Ujung Tombak Kesehatan Ibu dan Bayi
Baca Berita
Loading...