Ditengah Gempuran Israel, Ribuan Warga Palestina Shalat Idul Fitri di Mesjid al Aqsa

  • Bagikan
Ditengah Gempuran Israel, Ribuan Warga Palestina Shalat Idul Fitri di Mesjid al Aqsa
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Walau gempuran roket dan rudal Israel yang diarahkan ke Palestina akat tetapi tidak menurunkan nyali warga Palestina untuk beribadah. Kemarin Ribuan Muslim Palestina melaksanakan salat Idul Fitri pagi di kompleks masjid al-Aqsa di Yerusalem, Kamis (13/5/2021) waktu setempat, menandai berakhirnya bulan suci Ramadan. Mereka menggelar salat, beberapa hari setelah pasukan Israel menyerang warga Palestina di kompleks itu.

AFP dan Alarabiyah melaporkan sekitar 100.000 jamaah berkumpul di lokasi suci untuk melaksanakan salat Idul Fitri 1442 Hijriah.

Ketegangan telah meningkat atas rencana penggusuran Israel terhadap warga Palestina dari sebuah distrik di Yerusalem timur, yang dilihat Israel sebagai bagian dari ibu kotanya.

Beberapa malam bentrokan antara demonstran Palestina dan polisi Israel terjadi, terutama di sekitar masjid al-Aqsa, situs paling suci ketiga Islam.

Aljazeera melaporkan jet tempur Israel terus menyerang gedung-gedung bertingkat tinggi dan target lain di Jalur Gaza ketika warga Palestina pada Kamis (13/5/2021) tengah merayakan hari Idul Fitri. Serangan udara Israel terus membombardir tanpa henti di Gaza.

Aljazeera melaporkan sejak serangan Israel dimulai pada Senin (10/5/2021), kementerian kesehatan Gaza menyebut setidaknya 83 orang, termasuk 17 anak-anak, telah tewas.

Selain itu lebih dari 480 orang lainnya terluka. Setidaknya enam warga Israel juga tewas.

Tentara Israel mengatakan ratusan roket telah ditembakkan dari Gaza ke berbagai lokasi di Israel dan mereka telah menambahkan bala bantuan di dekat eskalasi.

Sebelumnya diberitakan korban tewas akibat serangan udara Israel di Gaza naik menjadi 67 orang pada Kamis (13/5/2021), termasuk 17 anak-anak dan enam wanita, dengan 388 orang terluka.

Seperti dilansir Anadolu Agency yang dikutip Redaksi Realitarakyat.com pada Jumat (14/5/2021) mengatakan dari pernyataan kementerian kesehatan Palestina, dua warga Palestina tewas dalam serangan Israel baru-baru ini di wilayah itu, termasuk seorang anak.

Kerusakan parah juga telah terjadi di seluruh daerah perumahan Gaza, termasuk bangunan bertingkat.

Baca juga: Kecam Penyerangan di Masjid Al-Aqsa, GPK Minta Pemerintah Ikut Bersikap

Hingga saat ini, enam warga Israel tewas dalam kekerasan baru-baru ini – lima di antaranya dalam serangan roket. Selain itu seorang tentara tewas ketika rudal anti-tank menghantam jipnya.

Israel menduduki Yerusalem Timur selama perang Arab-Israel 1967 dan mencaplok kota secara keseluruhan pada tahun 1980 dalam langkah yang belum pernah diakui oleh komunitas internasional.

Sebelumnya Israel melakukan ratusan serangan udara di Gaza hingga dini hari Rabu, ketika kelompok militan Palestina lainnya menembakkan rentetan roket di Tel Aviv dan Beersheba.

Satu bangunan perumahan bertingkat di Gaza runtuh dan satu lagi rusak berat setelah berulang kali terkena serangan udara Israel.

Israel mengatakan jet-jetnya telah menyerang dan menewaskan beberapa pemimpin intelijen Hamas pada awal hari Rabu. Serangan lain menargetkan situs peluncuran roket, kantor Hamas dan rumah para pemimpin Hamas.

Itu adalah serangan terberat antara Israel dan Hamas sejak perang 2014 di Gaza, dan mendorong kekhawatiran internasional bahwa situasinya dapat meningkat menjadi di luar kendali.

Utusan perdamaian Timur Tengah PBB Tor Wennesland men-tweet: “Hentikan api segera. Itu akan meningkat menuju perang skala tinggi. Pemimpin di semua pihak harus bertanggung jawab atas de-eskalasi.

Rumah-rumah Gazan bergetar dan langit menyala terkena serangan Israel, roket keluar dan rudal pertahanan udara Israel mencegat. Setidaknya 30 ledakan terdengar dalam hitungan menit tepat setelah fajar pada hari Rabu.

Di kota Lod campuran Arab-Yahudi, dekat Tel Aviv, dua orang tewas setelah sebuah roket menabrak kendaraan di daerah itu. Lod dan kota-kota campuran lainnya telah dicengkeram oleh demonstrasi atas kekerasan dan ketegangan Gaza di Yerusalem.

Sayap bersenjata Hamas mengatakan pihaknya menembakkan 210 roket ke arah Beersheba dan Tel Aviv sebagai balasan atas pengeboman bangunan menara di Kota Gaza.

Militer Israel mengatakan bahwa sekitar sepertiga dari roket telah jatuh pendek, mendarat di Gaza.

Kekerasan itu menyusul ketegangan berminggu-minggu di Yerusalem selama bulan puasa Ramadhan, dengan bentrokan antara polisi Israel dan demonstran Palestina di dalam dan sekitar Masjid Al-Aqsa, di kompleks yang dihormati oleh orang Yahudi dan Muslim.

Kekerasan juga telah berkobar di Tepi Barat yang diduduki, di mana seorang warga Palestina berusia 26 tahun tewas akibat tembakan Israel selama bentrokan pelemparan batu di sebuah kamp pengungsi dekat kota Hebron.

Hamas menamai serangan roketnya sebagai “Pedang Yerusalem”, untuk hadir sebagai penjaga palestina di Yerusalem.

Pemimpin kelompok militan itu, Ismail Haniyeh, mengatakan Israel telah “menyulut api di Yerusalem dan Al-Aqsa dan kobaran api meluas ke Gaza, oleh karena itu harus bertanggung jawab atas konsekuensinya.”

Haniyeh mengatakan, “Jika mereka ingin meningkat, kami siap melawan. Jika mereka ingin berhenti, perlawanan sudah siap.”

Israel mengatakan telah mengirim 80 jet untuk mengebom Gaza, dan mengirim infanteri dan tank besi untuk memperkuat tank-tank yang sudah berkumpul di perbatasan, membangkitkan kenangan tentang serangan darat Israel terakhir ke Gaza untuk menghentikan serangan roket pada 2014.

Lebih dari 2.100 warga Gaza tewas dalam perang tujuh minggu, menurut kementerian kesehatan Gaza, bersama dengan 73 warga Israel, dan ribuan rumah di Gaza dirusak oleh pasukan Israel.

Rekaman video pada hari Selasa menunjukkan tiga kumpulan asap hitam tebal membubung dari perumahan dan blok kantor Gaza 13 lantai saat digempur setelah dihancurkan oleh serangan udara Israel.

Menteri Pertahanan Benny Gantz mengatakan Israel telah melakukan “ratusan” serangan dan “bangunan akan terus runtuh.”

Kementerian kesehatan Gaza mengatakan bahwa dari orang-orang yang dilaporkan tewas, 10 adalah anak-anak dan satu adalah seorang wanita.

Layanan ambulans Magen David Adom israel mengatakan seorang wanita berusia 50 tahun tewas ketika sebuah roket menghantam sebuah bangunan di pinggiran kota Tel Aviv, Rishon Lezion, dan bahwa dua wanita telah tewas dalam serangan roket di Ashkelon.(Din)

  • Bagikan