Connect with us

Luar Negeri

Dalam Sehari 4.205 Orang Meninggal di India Akibat Covid

Diterbitkan

Pada

Dalam Sehari 4.205 Orang Meninggal di India Akibat Covid
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Tsunami Covid-19 di India belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Sebaliknya, situasi yang telah memporak porandakan sistem kesehatan di negara itu juga belum menujukkan puncaknya.

Terbaru, kematian akibat virus Corona baru di negara Asia Selatan itu telah melampaui seperempat juta pada hari Rabu (12/5/2021) dalam 24 jam terakhir atau paling mematikan sejak pandemi dimulai, ketika penyakit itu mengamuk di pedesaan, membebani sistem perawatan kesehatan pedesaan yang rapuh.

Didorong oleh varian yang sangat menular, gelombang kedua meletus pada bulan Februari membanjiri rumah sakit dan staf medis, serta krematorium dan kamar mayat. Para ahli masih belum bisa memastikan kapan angka tersebut akan mencapai puncaknya.

Dikutip dari Reuters, kematian membengkak dengan rekor 4.205 sementara infeksi naik 348.421 dalam 24 jam hingga Rabu ini, membawa penghitungan melewati angka 23 juta, data kementerian kesehatan menunjukkan. Namun, para ahli yakin angka sebenarnya bisa lima hingga 10 kali lebih tinggi.

Infeksi harian meningkat di pedesaan dibandingkan dengan kota-kota besar, di mana mereka telah melambat setelah lonjakan bulan lalu, kata para ahli.

Lebih dari setengah kasus minggu ini di negara bagian barat Maharashtra terjadi di daerah pedesaan, naik dari sepertiga bulan lalu. Pangsa itu hampir dua pertiga di negara bagian Uttar Pradesh yang paling padat penduduknya, dan terutama pedesaan, menurut data pemerintah.

Timbunan kayu pemakaman telah berkobar di tempat parkir kota, dan banyak mayat terdampar di tepi sungai suci Gangga, dibenamkan oleh kerabat yang melucutinya dari kayu yang dibutuhkan untuk kremasi.

Karena kekurangan tempat tidur, obat-obatan, dan oksigen medis, rumah sakit terpaksa menolak penderita yang datang berbondong-bondong, sementara cerita tentang kerabat yang putus asa mencari seseorang untuk mengobati orang yang dicintainya yang sekarat telah menjadi hal biasa yang memuakkan.

Televisi menunjukkan gambar orang-orang yang menangis di atas tubuh orang yang dicintai di rumah sakit pedesaan yang bobrok sementara yang lain berkemah di bangsal merawat orang sakit.

Seorang wanita hamil sedang merawat suaminya yang mengalami kesulitan bernapas di sebuah rumah sakit di Bhagalpur di negara bagian Bihar bagian timur yang mengalami lonjakan sistem kesehatan yang hampir tidak dapat ditangani pada saat-saat terbaik.

“Tidak ada dokter di sini, dia tidur sepanjang malam di sini, merawat suaminya,” kata saudara laki-lakinya kepada televisi India Today.

Di sebuah koridor di luar, dua anak laki-laki meratap di atas tubuh ayah mereka, berulang kali mengatakan bahwa dia bisa diselamatkan jika saja dia diberi tempat tidur di unit perawatan intensif.

Di rumah sakit umum di Bijnor, sebuah kota di Uttar Pradesh utara, seorang wanita terbaring di ranjang bayi di samping tempat sampah dan limbah medis.

“Bagaimana seseorang bisa diperlakukan jika situasinya seperti ini?” tanya putranya, Sudesh Tyagi. “Di luar sini sangat luar biasa,” imbuhnya.

Banyak korban meninggal tanpa dokter untuk mengeluarkan sertifikat kematian, dan bahkan ketika dokter tersedia, Covid-19 tidak disebutkan sebagai penyebab kematian kecuali almarhum diuji penyakitnya.

Ahli virologi terkemuka India, Shahid Jameel mengatakan, meskipun kurva infeksi mungkin menunjukkan tanda-tanda awal mendatar, kasus-kasus baru cenderung menurun secara perlahan.

“Kami tampaknya mengalami stagnasi sekitar 400.000 kasus sehari,” kata surat kabar Indian Express mengutipnya.

“Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah kita telah mencapai puncak,” imbuhnya.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan dalam laporan mingguan terbarunya India, dengan populasi 1,4 miliar, menyumbang setengah dari kasus dan 30% kematian akibat Covid-19 di seluruh dunia.

Dampak penuh dari varian B.1.617 yang ditemukan di India, yang telah ditetapkan oleh badan tersebut sebagai perhatian global, masih belum jelas, tambahnya.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Luar Negeri

WHO Minta Seluruh Negara Lakukan Moratorium Booster Vaksin Covid

Diterbitkan

Pada

WHO Minta Seluruh Negara Lakukan Moratorium Booster Vaksin Covid
Baca Berita

Luar Negeri

Diminta Mundur, PM Malaysia Muhyiddin Klaim Masih Dapat Dukungan Mayoritas Parlemen

Diterbitkan

Pada

Diminta Mundur, PM Malaysia Muhyiddin Klaim Masih Dapat Dukungan Mayoritas Parlemen
Baca Berita

Luar Negeri

Muhyiddin Akan Buktikan Keabsahan Sebagai PM di Sidang Parlemen

Diterbitkan

Pada

Penulis

Muhyiddin Akan Buktikan Keabsahan Sebagai PM di Sidang Parlemen
Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin (ist/net)
Baca Berita
Loading...