Connect with us

Headline

Suu Kyi Hadapi Dakwaan Baru di Bawah Undang-undang Rahasia Negara

Diterbitkan

Pada

Suu Kyi Hadapi Dakwaan Baru di Bawah Undang-undang Rahasia Negara

Realitarakyat.com – Pengacara pemimpin Myanmar yang digulingkan, Aung San Suu Kyi , mengatakan kliennya telah didakwa melanggar undang-undang rahasia negara era kolonial. Ini adalah tuduhan serius terhadap veteran penentang junta militer Myanmar.

Myanmar diguncang oleh aksi protes sejak tentara menggulingkan pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi pada 1 Februari. Militer mengklaim telah terjadi kecurangan dalam pemilu yang disapu bersih partai Suu Kyi Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pada November lalu, sebuah klaim yang tidak berdasar.

Junta sebelumnya menuduh Suu Kyi melakukan beberapa pelanggaran kecil termasuk secara ilegal mengimpor enam radio genggam alias walkie talkie dan melanggar protokol virus Corona.

Pengacara Suu Kyi, Khin Maung Zaw, mengatakan bahwa kliennya, tiga menteri kabinet yang digulingkan dan penasihat ekonomi Australia yang ditahan, Sean Turnell, didakwa seminggu yang lalu di pengadilan Yangon berdasarkan undang-undang rahasia negara. Ia menambahkan dia mengetahui dakwaan baru itu dua hari lalu.

Suu Kyi dan koleganya terancam hukuman 14 tahun penjara di bawah undang-undang tersebut seperti dikutip dari Reuters, Kamis (1/4/2021).

Suu Kyi, yang berusia 75 tahun dan memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1991 atas upayanya untuk membawa demokrasi ke Myanmar, muncul melalui tautan video untuk audiensi sehubungan dengan dakwaan sebelumnya pada hari Kamis. Pengacaranya yang lain, Min Min Soe, mengatakan dia tampak dalam keadaan sehat.

“Amay Su dan Presiden U Win Myint dalam keadaan sehat,” kata pengacara itu, mengacu pada Suu Kyi dengan istilah sayang untuk ibu. Presiden Myanmar, sekutu Suu Kyi, juga digulingkan dan ditahan dalam kudeta tersebut. Dia juga menghadapi berbagai tuduhan.

Pengacara mereka mengatakan tuduhan terhadap mereka berdua dibuat-buat.

Setidaknya 538 warga sipil telah tewas dalam aksi protes terhadap kudeta militer, 141 dari mereka terjadi pada hari Sabtu, hari paling berdarah dari kerusuhan, menurut kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP).

Para pengunjuk rasa mundur di beberapa tempat pada hari Kamis dan dua orang lagi tewas, menurut laporan media, ketika para aktivis membakar salinan konstitusi berbingkai militer dan menyerukan persatuan di antara semua yang menentang pemerintahan militer.

Satu orang tewas dan lima lainnya luka-luka ketika pasukan keamanan melepaskan tembakan di pusat kota Monywa, Monywa Gazette melaporkan.

Pasukan keamanan juga melepaskan tembakan di kota terbesar kedua Mandalay yang menewaskan satu orang, media melaporkan. Suara tembakan terdengar dan asap hitam melayang di atas ibu kota kerajaan kuno Myanmar itu.

Polisi dan juru bicara militer tidak menjawab panggilan telepon untuk dimintai komentar.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Headline

Imigrasi Benarkan Jozeph Paul Zhang Pringa Mengaku Nabi ke 26 Itu Berada di LN sejak 2018

Diterbitkan

Pada

Imigrasi Benarkan Jozeph Paul Zhang Pringa Mengaku Nabi ke 26 Itu Berada di LN sejak 2018
Baca Berita

Headline

Polda Metro Periksa 6 Saksi Terkait Pengeroyokan yang Merenggut Nyawa Anggota Brimob di Melawai

Diterbitkan

Pada

Penulis

Polda Metro Periksa 6 Saksi Terkait Pengeroyokan yang Merenggut Nyawa Anggota Brimob di Melawai
Baca Berita

Headline

Terima Perhimpunan Putra dan Putri TNI Angkatan Udara, Bamsoet Ajak Kembangkan Koperasi dan UMKM

Diterbitkan

Pada

Terima Perhimpunan Putra dan Putri TNI Angkatan Udara, Bamsoet Ajak Kembangkan Koperasi dan UMKM
Baca Berita
Loading...