Connect with us

Politik

Soal Poros Partai Islam, Partai Ummat: Ini Bentuk Kepanikan karena Mulai Ditinggal Pendukung

Diterbitkan

Pada

Soal Poros Partai Islam, Partai Ummat: Ini Bentuk Kepanikan karena Mulai Ditinggal Pendukung
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Partai Ummat mengaku masih bingung terkait rencana dibentuknya poros partai Islam untuk 2024. Partai Ummat beranggapan poros partai Islam terkesan seperti kepanikan partai-partai Islam yang mulai ditinggalkan pendukungnya.

“Ya tentunya saya sebagai bagian dari partai Islam menyambut baik inisiatif itu, tapi ada catatan, catatannya adalah partai Islam yang dimaksud partai Islam yang beroposisi atau partai Islam yang sedang menjadi bagian dari rezim ini, kalau koalisi partai Islam kemudian dia termasuk bagian dari rezim ini saya tidak tau gimana kerja samanya?” kata Penggagas Partai Ummat, Agung Mozin dalam keterangannya, Jumat (16/4/2021).

“Koalisinya seperti apa, apakah koalisi yang akan dikooptasi oleh rezim atau koalisi untuk gimana, nggak ngerti saya, sungguh tidak mengerti, tapi kalau misalnya dinyatakan kita ingin bangun koalisi partai-partai Islam, oke,” lanjutnya.

Agung menduga koalisi poros partai Islam ini sebetulnya digagas oleh partai yang mulai ditinggalkan pendukungnya. Selain itu, dia menilai koalisi poros partai Islam ini terkesan seperti bentuk kepanikan.

“Saya melihatnya itu kepanikan dari partai-partai Islam yang sudah mulai ditinggalkan pendukungnya, yang kemudian mereka mencoba bermanis-manis seolah-olah membangun koalisi Islam. Jangan sampai artinya koalisi partai Islam digagas suatu partai yang mulai ditinggalkan oleh pendukungnya, jadi partai partai yang sudah tidak mendapat dukungan publik kemudian mereka mencoba untuk menyuarakan seolah-olah menyuarakan suara Islam, padahal nggak juga tuh,” ucapnya.

Lebih lanjut, Agung menyinggung koalisi poros partai Islam ini mungkin dibentuk oleh partai yang saat ini memiliki elektabilitas di bawah 1 persen. Dia menyebut partai itu tidak pernah bersuara terkait persoalan yang dihadapi umat Islam.

“Partai-partai yang sudah mulai 0 koma, 0 koma itu kan, mereka itu kan label Islam, tapi ketika ada persoalan Islam mereka tidak pernah bersuara, tidak pernah menyuarakan apa yang menjadi keprihatinan umat Islam, termasuk yang saat ini umat Islam dikriminalisasi dan lain lain, itu mereka nggak, tokoh-tokoh islam ya, mereka diam-diam aja tuh,” ujarnya.

Seperti diketahui, Presiden PKS Ahmad Syaikhu dan Ketum PPP Suharso Monoarfa sempat bertemu. PKS dan PPP membuka peluang membentuk poros partai Islam pada Pemilu 2024.

“Itu ide bagus. Why not? PKS prinsipnya adalah partai yang visinya rahmatan lil’alamin. Kita ingin menyambut siapa pun yang ingin bergabung dengan kita dan kita akan menyatukan kerja sama besar kita untuk keumatan maupun dari yang lain. Jadi sangat mungkin,” ujar Sekretaris Jenderal PKS Aboe Bakar Al Habsyi di DPP PKS, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Rabu (14/4).

Hal itu dia sampaikan saat ditanya soal kemungkinan PPP dan PKS membentuk poros partai Islam pada Pemilu 2024. Meski demikian, Al Habsyi menyebut Pemilu 2024 masih jauh.

“Tapi ini waktu masih jauh, masih panjang. Tapi penjajakan-penjajakan ini dalam waktu 2,5 tahun, sangat memungkinkan,” ucap dia.[prs]

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Politik

Beri Bantuan Covid-19 ke Masyarakat, Ibas: Harus Tepat Sasaran

Diterbitkan

Pada

Beri Bantuan Covid-19 ke Masyarakat, Ibas: Harus Tepat Sasaran
Baca Berita

Politik

Relawan Joman Merasa Aneh Sekjen Beri Fasilitas Mewah untuk Isoman Anggota DPR

Diterbitkan

Pada

Relawan Joman Merasa Aneh Sekjen Beri Fasilitas Mewah untuk Isoman Anggota DPR
Baca Berita

Politik

PKS: Bank Syariah Perlu Berbenah untuk Jadi Lebih Baik

Diterbitkan

Pada

PKS: Bank Syariah Perlu Berbenah untuk Jadi Lebih Baik
Baca Berita
Loading...