Connect with us

Luar Negeri

Presiden Hassan Rouhani : Jika Kami Mau, Iran Bisa Memperkaya Uranium Hingga 90 Persen

Diterbitkan

Pada

Presiden Hassan Rouhani : Jika Kami Mau, Iran Bisa Memperkaya Uranium Hingga 90 Persen
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Presiden Hassan Rouhani mengatakan pengayaan uranium tingkat senjata nuklir berada dalam jangkauan Iran , tetapi Iran memilih untuk tetap berpegang teguh pada tingkat kemurnian yang lebih rendah karena tidak ingin membuat bom.

Hal itu diungkapkan Rouhani ketika pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 terus berlanjut. Rouhani mencoba menepis kekhawatiran Amerika Serikat (AS) dan Eropa tentang Iran yang bergerak menuju uranium tingkat senjata.

Iran minggu ini mengumumkan akan mulai memperkaya uranium hingga kemurnian 60% setelah melaporkan dugaan sabotase Israel di fasilitas nuklir Natanz .

Rouhanijuga mengatakan Teheran akan melanjutkan komitmen di bawah kesepakatan, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), begitu pihak-pihak penandatangan Barat menjunjung tinggi sisi tawar-menawar.

“Kami bisa melakukan (pengayaan) 60% sebelumnya. Hari ini kita bisa melakukan pengayaan 90% kalau mau, tapi kita tidak mencari bom nuklir,” ujarnya saat peresmian proyek petrokimia.

“Setiap kali Anda kembali ke komitmen JCPOA, kami akan segera kembali ke kewajiban kami dan pengayaan kami tidak akan di atas 3,67% seperti yang diizinkan oleh JCPOA,” tambahnya, menurut kantor berita Mehr, yang dinukil Russia Today, Kamis (15/4/2021).

Prancis, Inggris dan Jerman telah menyatakan “keprihatinan” atas rencana Iran untuk mencapai pengayaan 60% dan memasang 1.000 sentrifugal nuklir tambahan di Natanz.

Trio ‘E3’ menandatangani JCPOA pada 2015, bersama dengan Rusia, China, Iran, Uni Eropa dan AS, sebelum Presiden Donald Trump mengumumkan penarikan sepihak Amerika dari kesepakatan itu pada 2018.

Penandatangan kesepakatan lainnya sedang menengahi pembicaraan tidak langsung untuk kebangkitan perjanjian antara Iran dan AS di Wina, Austria dengan diskusi dilanjutkan pada hari Kamis(15/4/2021).

Menurut Reuters, para pihak telah setuju untuk mencoba dan menyusun daftar sanksi AS yang dapat dicabut bersama dengan komitmen nuklir yang dapat dipatuhi kembali oleh Iran.

Washington sebelumnya menuntut Iran untuk menegakkan komitmennya di bawah kesepakatan nuklir sebelum memberikan keringanan sanksi.

Di bawah JCPOA, Iran tidak diizinkan untuk memperkaya uranium dengan kemurnian lebih tinggi dari 3,67%, sementara ada juga batasan pada sentrifugal yang dapat digunakan dan jumlah uranium yang dapat ditimbun.

Negara itu mulai melanggar komitmen JCPOA setelah Trump mengumumkan penarikan AS dari kesepakatan itu dan memberlakukan kampanye sanksi “tekanan maksimum” terhadap Teheran.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Luar Negeri

Presiden AS: Serangan Siber Bisa Sebabkan Perang di Dunia Nyata

Diterbitkan

Pada

Penulis

Presiden AS: Serangan Siber Bisa Sebabkan Perang di Dunia Nyata
Presiden AS Joe Biden (ist/net)
Baca Berita

Luar Negeri

Lagi, Tentara Israel Bunuh Warga Palestina di Tepi Barat

Diterbitkan

Pada

Penulis

Lagi, Tentara Israel Bunuh Warga Palestina di Tepi Barat
ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Luar Negeri

Biden Pertimbangkan Wajib Vaksin COVID-19 Bagi Pegawai Federal

Diterbitkan

Pada

Penulis

Biden Pertimbangkan Wajib Vaksin COVID-19 Bagi Pegawai Federal
Presiden AS Joe Biden (ist/net)
Baca Berita
Loading...