Connect with us

Hukum

Pengamat: Satuan Tempur TNI Sudah Selayaknya Dikerahkan untuk Tumpas KKB

Diterbitkan

Pada

Pengamat: Satuan Tempur TNI Sudah Selayaknya Dikerahkan untuk Tumpas KKB

Realitarakyat.com – Pengamat Intelijen Ridlwan Habib mengatakan penembakan Kepala BIN Daerah Papua oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) tidak bisa lagi ditolerir, sehingga operasi tempur lewat penegakan hukum sudah selayaknya dilakukan oleh aparat.

“Kelompok ini kecil, estimasi sekitar 25 orang, dapat dilumpuhkan jika satuan tempur TNI dikerahkan,” kata Ridlwan dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin (26/4/2021).

Alumni S2 Kajian Intelijen Universitas Indonesia itu menilai ulah KKB Telenggen tak bisa dibiarkan. Satuan tempur yang dimaksud ada dalam wadah Satgas Menangkawi yang merupakan operasi penegakan hukum.

“Kita tidak dalam status berperang dengan KKB, mereka itu gerombolan kriminal bersenjata, bukan institusi militer resmi, pengacau saja,” ujar Ridlwan.

Ridlwan menyebutkan, Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Daerah Papua Brigjen IGP Danny Nugraha gugur dalam tugas. Saat meninjau pemulihan distrik Beoga dari serangan KKB.

Kedatangan Kabinda Papua ke Beoga menandakan BIN proaktif dalam memetakan keamanan di Papua. Namun, Kabinda Papua itu ditembak oleh segerombolan pengacau yang marah karena Beogo dapat dipulihkan oleh aparat penegak hukum.

“Mereka menyerang petugas agar situasi terus menerus mencekam,” ujarnya.

Direktur The Indonesia Intelligence Institute itu mengungkapkan, KKB pimpinan Lekagak Telenggen beroperasi di wilayah kabupaten Puncak. Mereka menembak guru, membakar sekolah, menembak anak SMA, dan membunuh tukang ojek.

“Operasi pemulihan situasi oleh BINDA Papua dan Satgas Menangkawi berhasil dan rakyat Beoga mulai akan beraktivitas normal, KKB geram dan menyerang lagi,” terangnya.

Dari beberapa foto dan video yang didapat, tampak Brigjen IGP Danny sangat akrab dengan suku-suku di pedalaman Papua.

Menurut Ridlwan, Kabinda Papua adalah prajurit parakomando yang berkemampuan intelijen tempur dan faham benar bahwa untuk menang lawan KKB harus mendapatkan simpati penduduk setempat.

“Beliau tipe komandan yang turun langsung ke lapangan,” ujar Ridlwan

Ridlwan berharap segera ada operasi terbatas untuk menyelesaikan gangguan keamanan di Beoga. “Semoga gugurnya Bang Danny menjadi yang terakhir di Papua dan rakyat Papua kembali bisa beraktivitas dengan normal tanpa gangguan KKB, ” ujarnya.[prs]

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukum

Komisi III Dukung Presiden Hasil TWK harus Berpedoman pada Putusan MK

Diterbitkan

Pada

Penulis

Komisi III Dukung Presiden Hasil TWK harus Berpedoman pada Putusan MK
Anggota Komisi III DPR RI Taufik Basari (ist/net)
Baca Berita

Headline

Datangi MKD DPR, LP3HI Lengkapi Berkas Dugaan Pelanggaran Etik Azis Syamsudin

Diterbitkan

Pada

Penulis

Datangi MKD DPR, LP3HI Lengkapi Berkas Dugaan Pelanggaran Etik Azis Syamsudin
Kurniawan Adi Nugroho, Wakil Direktur LP3HI (ist/net)
Baca Berita

Hukum

Bantu Keluarga Korban Terorisme di Poso, LPSK Keluarkan Anggaran Rp60 Juta

Diterbitkan

Pada

Penulis

Bantu Keluarga Korban Terorisme di Poso, LPSK Keluarkan Anggaran Rp60 Juta
Wakil Ketua LPSK, Edwin Partogi Pasaribu (ist/net)
Baca Berita
Loading...