Connect with us

Daerah

Pemkot Bekasi Awasi Ketat Relaksasi Operasional Tempat Usaha

Diterbitkan

Pada

Pemkot Bekasi Awasi Ketat Relaksasi Operasional Tempat Usaha
Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Bekasi Tedi Hafni (ist/net)

Realitarakyat.com – Pemerintah Kota Bekasi, Jawa Barat akan mengawasi secara ketat kebijakan relaksasi operasional tempat usaha restoran, rumah makan, kafe, dan pusat perbelanjaan selama Ramadhan 1422 Hijriah.

“Kebijakan kelonggaran operasional tempat usaha diikuti pengawasan ketat dari Satgas COVID-19 dan petugas Satpol PP,” kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Bekasi Tedi Hafni, di Bekasi, seperti dikutip dari Antara, Kamis (15/4/2021).

Tedi mengaku telah berkoordinasi dengan Satpol PP Kota Bekasi terkait pengawasan usai diberlakukannya relaksasi operasional tempat usaha di wilayahnya. Pengawasan itu juga termasuk antisipasi potensi kerumunan orang di pusat keramaian selama Ramadhan 2021.

Pengawasan itu, kata dia, melibatkan seluruh personel Satpol PP Kota Bekasi. Mereka akan ditempatkan di area publik yang menjalankan aktivitas usaha.

Dari total 784 personel Satpol PP Kota Bekasi, 634 diantaranya akan menjalankan fungsi pengawasan ini, sementara personel perempuan tidak dilibatkan.

“Pak Kasat (Kasatpol PP) sudah memastikan personel siap. Kami tidak ingin relaksasi tempat usaha ini berpotensi menjadi klaster baru penyebaran COVID-19,” tuturnya.

Dia mengatakan kebijakan relaksasi tempat usaha itu tertuang dalam Surat Edaran Wali Kota Bekasi Nomor 556/489/SET.COVID-19 yang menyebut operasional pusat perbelanjaan atau mal, swalayan, dan usaha perdagangan lainnya dimulai pukul 07.00-22.00 WIB.

Sementara operasional kafe, restoran, dan usaha sejenisnya, memperbolehkan pelanggan makan di tempat hingga pukul 23.00 WIB. Operasional usaha kafe dan restoran dengan makan di tempat dapat dilanjutkan kembali pada pukul 02.00-04.30 WIB dengan kapasitas tampung pengunjung dibatasi hanya 50 persen.

Tedi mengatakan penyesuaian operasional usaha perdagangan, jasa, dan hiburan dilakukan untuk memberi kesempatan kepada pelaku usaha agar aktivitas ekonomi di daerah itu dapat tumbuh. Penyesuaian itu tetap mengutamakan kepatuhan terhadap protokol kesehatan.

“Di bulan puasa, pengusaha kami berikan kesempatan untuk berusaha dengan harapan bisa melayani masyarakat yang berbuka puasa dan sahur. Masyarakat perlu dilayani karena tidak semua siap dengan makanan, perlu didukung dengan fasilitas yang ada,” katanya.

Relaksasi usaha perdagangan, jasa, dan hiburan di Kota Bekasi juga didasarkan pada evaluasi Satuan Tugas COVID-19 Kota Bekasi yang menunjukkan sebaran kasus di daerah itu terus melandai.

“Jadi tidak semata-mata karena bulan Puasa, buktinya tahun 2020 tutup semua. Salah satu pertimbangannya, yaitu wilayah RT zona hijau di Kota Bekasi sudah 97 persen,” ucapnya.

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi mengatakan dari hasil evaluasi Satgas COVID-19 Kota Bekasi, jumlah wilayah RT zona kuning di daerah itu tersisa 257 RT. Wilayah zona kuning penyebaran COVID-19 merupakan wilayah RT yang di dalamnya masih ada pasien positif dengan jumlah pasien 1-5 orang.

“Jadi, sudah turun. Sebelum itu, RT zona kuning ada 300 lebih atau zona kuning turun hampir 100 RT. Jumlah wilayah RT zona hijau ada 6.870 RT atau 96,39 persen,” kata Rahmat.

Di Kota Bekasi total ada 7.084 RT. Artinya, dengan jumlah wilayah zona hijau yang sudah mencapai 96,39 persen, wilayah RT zona kuning di daerah itu tersisa hanya 3,6 persen saja. (ndi)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Daerah

Kemendag RI Bantu Anggaran PJK Guna Memenuhi Kebutuhan MotoGP Di Mandalika Loteng

Diterbitkan

Pada

Penulis

Kemendag RI Bantu Anggaran PJK Guna Memenuhi Kebutuhan MotoGP Di Mandalika Loteng
Baca Berita

Daerah

Kembali Buat Teror, KKB Bakar Rumah Warga di Distrik Ilaga

Diterbitkan

Pada

Kembali Buat Teror, KKB Bakar Rumah Warga di Distrik Ilaga
Baca Berita

Daerah

Bendung Korupsi Barang dan Jasa Melalui Aplikasi BELA, Wagub NTB Hadiri Rapat Bersama KPK

Diterbitkan

Pada

Penulis

Bendung Korupsi Barang dan Jasa Melalui Aplikasi BELA, Wagub NTB Hadiri Rapat Bersama KPK
Baca Berita
Loading...