Connect with us

Ekonomi

Negara Serap Dana Dari Lelang sukuk Sebesar Rp7,34 Triliun

Diterbitkan

Pada

Negara Serap Dana Dari Lelang sukuk Sebesar Rp7,34 Triliun
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Pemerintah menyerap dana Rp7,34 triliun dari lelang enam seri Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) atau sukuk negara dengan total penawaran yang masuk sebesar Rp14,55 triliun.

Keterangan pers dari Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan (Kemenkeu) yang diterima di Jakarta, Selasa, menyebutkan hasil lelang sukuk ini mendekati target indikatif Rp10 triliun.

Jumlah dimenangkan untuk seri SPNS07102021 sebesar Rp2,05 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 3,19674 persen.

Penawaran masuk untuk seri SBSN yang jatuh tempo pada 7 Oktober 2021 ini mencapai Rp2,1 triliun dengan imbal hasil terendah masuk 3,15 persen dan tertinggi 3,23 persen.

Untuk seri PBS027, jumlah dimenangkan mencapai Rp2,9 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 4,90930 persen.

Penawaran masuk untuk seri SBSN yang jatuh tempo pada 15 Mei 2023 ini mencapai Rp3,25 triliun, dengan imbal hasil terendah masuk 4,76 persen dan tertinggi 5,5 persen.

Untuk seri PBS017, jumlah dimenangkan mencapai Rp0,9 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 5,77102 persen.

Penawaran masuk untuk seri SBSN yang jatuh tempo pada 15 Oktober 2025 ini mencapai Rp1,42 triliun dengan imbal hasil terendah masuk 5,67 persen dan tertinggi 6,15 persen.

Untuk seri PBS029, jumlah dimenangkan mencapai Rp1,4 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 6,64979 persen.

Penawaran masuk untuk seri SBSN yang jatuh tempo pada 15 Maret 2034 ini mencapai Rp3,04 triliun dengan imbal hasil terendah masuk 6,59 persen dan tertinggi 7 persen.

Untuk seri PBS004, jumlah dimenangkan mencapai Rp0,035 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 6,66837 persen.

Penawaran masuk untuk seri SBSN yang jatuh tempo pada 15 Februari 2037 ini mencapai Rp2,61 triliun dengan imbal hasil terendah masuk 6,63 persen dan tertinggi 6,9 persen.

Untuk seri PBS028, jumlah dimenangkan mencapai Rp0,060 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 7,18810 persen.

Penawaran masuk untuk seri SBSN yang jatuh tempo pada 15 Oktober 2046 ini mencapai Rp2,11 triliun dengan imbal hasil terendah masuk 7,16 persen dan tertinggi 7,4 persen.

Dengan hasil lelang ini, maka realisasi penerbitan sukuk negara hingga Januari-April 2021 telah mencapai Rp87,3 triliun.

Menurut rencana, pemerintah akan melakukan lelang sukuk tambahan (green shoe option), pada Rabu (7/4), untuk lima seri SBSN yaitu PBS027, PBS017, PBS029, PBS004, PBS028, mengingat kecilnya penawaran yang dimenangkan pada lelang hari ini.(Din)

 

 

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ekonomi

Menteri Bahlil Klaim 7 Negara Mau Investasi Baterai Listrik di Indonesia

Diterbitkan

Pada

Penulis

Menteri Bahlil Klaim 7 Negara Mau Investasi Baterai Listrik di Indonesia
Menteri Investasi/Kepala BKPM, Bahlil Lahadalia/Net
Baca Berita

Ekonomi

Literasi Digital untuk UMKM Tantangan Utama agar Naik Kelas

Diterbitkan

Pada

Penulis

Literasi Digital untuk UMKM Tantangan Utama agar Naik Kelas
Baca Berita

Ekonomi

DPR Pertanyakan Klaim Erick Thohir Soal Sumber Migas Baru Sebanyak 204 Juta Barel

Diterbitkan

Pada

Penulis

DPR Pertanyakan Klaim Erick Thohir Soal Sumber Migas Baru Sebanyak 204 Juta Barel
Menteri BUMN Erick Thohir/Net
Baca Berita
Loading...