Connect with us

Ragam

Inilah Sejarah Guanyun China, Berawal Dari daerah Pertanian Kini Menjadi “Ibu Kota Lingerie”

Diterbitkan

Pada

image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Orang Amerika menyukai lingerie atau pakaian dalam mereka yang agak cabul, orang Eropa lebih suka pakaian yang lebih berkelas, dan orang China tetap sedikit pemalu tetapi terbuka. Tetapi pesanan terbesar dari semuanya datang dari Korea Utara.

Begitu pula diskusi sudut jalan di Guanyun, daerah pesisir yang sepi yang selama beberapa generasi mengikuti ritme penanaman gandum dan padi, tetapi hari ini memusatkan perhatian pada preferensi global pada pakaian sensual.

Wilayah pertanian datar antara Beijing dan Shanghai itu sekarang dijuluki “Ibu Kota Lingerie”. Julukan ini diberikan sendiri oleh China.

Kota itu sekarang menjadi tempat mesin jahit bersenandung di pabrik mikro tingkat desa untuk memenuhi hingga 70 persen dari permintaan domestik yang tumbuh pesat.

Jutaan lebih produknya diekspor setiap tahun. Ini menjadi contoh tentang kemampuan wirausahawan China yang mendukung internet untuk mendapat untung bahkan dari ide yang paling off-the-wall.

Pria yang secara luas dikreditkan dengan menyalakan “percikan api” dalam bisnis ini adalah Lei Congrui. Pria kurus berusia 30 tahun ini identik dengan kuncir kuda dan topi yang terlihat betah di atas skateboard. Itu semua terjadi hampir secara tidak sengaja.

Saat menjadi seorang remaja, Lei mulai menghasilkan uang tambahan dengan menjajakan berbagai barang konsumen di situs e-commerce China yang berkembang pesat 15 tahun lalu.

“Pelanggan terus bertanya apakah kami punya lingerie. Saya belum pernah mendengarnya sebelumnya, tetapi saya hanya mengatakan ‘ya’ dan kemudian mencari tahu apa itu,” katanya, seperti dikutip AFP, Rabu (28/4/2021).

Lei “menemukan cara” dan sekarang mempekerjakan lebih dari 100 pekerja yang mendorong celana dalam serta bustier hitam dan merah berenda melalui mesin penjahit. Mereknya seperti “Midnight Charm” menghasilkan lebih dari USD1,5 juta pendapatan tahunan.

Keberhasilan penggerak awal seperti Lei menginspirasi revolusi industri.

Pemerintah Guanyun mengatakan sekarang ada lebih dari 500 pabrik yang mempekerjakan puluhan ribu orang dan menghasilkan lingerie senilai lebih dari USD300 juta setiap tahun.

“Sikap Mengejar”

Melonggarkan sikap seksual China memungkinkan semuanya itu terjadi.

Komunisme meninggalkan warisan kesopanan yang berlaku. Pornografi dilarang dan pihak berwenang melakukan tindakan keras secara berkala terhadap apa pun yang dianggap “vulgar”.

Tetapi sikap asing yang lebih terbuka dalam waktu yang lama membebaskan generasi muda, terutama wanita.

Konsultan pasar iiMedia mengatakan penjualan online China untuk produk terkait seks tumbuh 50 persen pada 2019 menjadi USD7 miliar. Ini memperkirakan pertumbuhan 35 persen lebih lanjut pada tahun 2020 meskipun ada gangguan pandemi COVID-19.

“Sikap remaja mengejar dan membawa sensualitas ke dalam rumah. (Lingerie) menjadi populer,” kata Li Yue, seorang pekerja pabrik lingerie setempat.

Ketika Lei pertama kali memulai, sebagian besar pembeli berusia di atas 30 tahun dan banyak yang pernah tinggal di luar negeri atau memiliki keterpaparan lain dengan cara asing.

Tetapi sekitar tahun 2013, kata Lei, volume melonjak karena konsumen China yang lebih muda mulai menemukan sensualitas mereka.

Sebagian besar pembeli sekarang berusia antara 22 hingga 25 tahun.

Awalnya, desain yang longgar dan tidak terlalu terbuka disukai di China. Saat ini, angka-angka yang semi-transparan dan “body-hugging” mendominasi.

“Semua Orang Suka Lingerie”

Penemuan kembali industri Guanyun tidak terjadi dalam semalam. Para perintis awal merasa sulit untuk mempekerjakan staf lokal yang mual.

“Ketika mereka pertama kali berhubungan dengan hal-hal ini, mereka tidak begitu mengerti,” kata Chang Kailin, 58, yang menjalankan pabrik dan merupakan paman Lei.

“Tapi setelah industri menjadi lebih besar dan lebih kuat, orang bisa menghasilkan uang dan keluar dari kemiskinan.”

“Sekarang semua orang menyukainya,” ujarnya.

Lei mengekspor 90 persen dari produksinya, sebagian besar ke Amerika Serikat dan Eropa.

Volume yang signifikan juga masuk ke Amerika Selatan, di mana penjualan menunjukkan kostum bermain peran menguasai kamar tidur.

Pembeli Timur Tengah—lebih menyukai barang-barang yang lebih panjang dan lebih sederhana—juga sangat aktif, seperti juga orang Afrika, yang menyukai percikan warna. Asia Tenggara juga berkembang pesat.

Tapi pesanan tunggal terbesar Lei, senilai USD1 juta, berasal dari pembeli misterius Korea Utara pada tahun 2012. Pelanggan itu tiba-tiba mundur tanpa penjelasan dan barang dagangan itu dijual di tempat lain.

“Siap Bermain Lagi’

Lingerie telah mengubah Guanyun, dengan pabrik-pabrik yang tumbuh di sebelah ladang gandum, dan kekayaan yang baru ditemukan ditampilkan di rumah dan mobil baru.

Sebelumnya, banyak dari sekitar satu juta penduduk di kabupaten itu pergi untuk menjalani kehidupan yang sulit sebagai pekerja migran di pabrik-pabrik yang jauh. Menurut Li, sekarang pemandangan seperi itu tidak ada lagi.

“Bekerja jauh dari rumah, Anda akan rindu kampung halaman,” kata Ibu dua anak tersebut.

“Perusahaan ini mengizinkan kami pulang kerja. Tidak mudah di luar sana.”

Guanyun saat ini sedang memberi makan “angsa emas”-nya.

Kota ini telah membuka lahan di zona industri bertema lingerie senilai USD500 juta seluas 690 hektare yang akan “mengintegrasikan R&D dan desain, aksesori kain, operasi e-commerce, pergudangan, dan logistik”.

Lockdown karena pandemi COVID-19 tahun lalu mencapai output. Sejak itu bangkit kembali, tetapi, menurut Lei, permintaan tetap hangat di pasar luar negeri yang masih berjuang melawan virus corona sementara konsumen dalam negeri berkonsentrasi pengeluaran untuk kebutuhan dasar rumah tangga.

“Setelah masalah ini teratasi,” katanya sambil tersenyum, “mereka akan siap bermain lagi.”(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ragam

November Mendatang, Ormas Aceh Tangerang Raya Gelar Muker Perdana

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita

Headline

Facebook Masukkan FPI dan Habib Riziek Sebagai Daftar Hitam

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita

Ragam

Dedi Mulyadi Berpesan Untuk Baim Wong: Lebih Menahan Diri Dalam Bersikap

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita
Loading...