Connect with us

DPR

DPR: Pengembangan Program PEN harus Sesuai dengan Karakteristik Daerah

Diterbitkan

Pada

DPR: Pengembangan Program PEN harus Sesuai dengan Karakteristik Daerah
Anggota Komisi XI DPR RI, Sihar Sitorus (ist/net)
image_pdfimage_print

Realtarakyat.com – Anggota Komisi XI DPR RI, Sihar Sitorus, mengatakan bahwa Sumatera Utara memiliki karakteristik tersendiri dalam mengembangkan dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Mulai dari struktur perekonomiannya, juga struktur masyarakatnya sangat berpengaruh dalam upaya pengembangan dana PEN.

“Masyarakat Sumatera Utara juga punya karakteristik tersendiri, mulai dari struktur perekonomiannya juga struktur masyarakatnya. Jadi dengan PEN ini diharapkan ketika terjadi pembobotan untuk memberikan dana PEN maka kita juga ingin supaya turn in dan efeknya juga terasa maka kita harus mengikuti karakterisitik masing-masing,” ucap Sihar disela-sela pertemuan Tim Kunker Komisi XI DPR RI para mitra kerja di Medan, Sumatera Utara, baru-baru ini.

Dari pemaparan dari para mitra kerja, Sihar menyimpulkan di Sumatera Utara sektor pertanian didominasi oleh sektor primer yang memang sudah menjadi karakteristiknya.
“Di balik sektor primer ini, apakah kita punya ruang untuk masuk ke secondary primer. Jadi, lebih kepada nilai tambah dari sektor primer,” terangnya.

Sumatera Utara juga dikenal sebagai salah satu penghasil kopi dan kelapa sawit. Keduanya masih dalam tahap sektor primer.

Sihar juga mendorong agar petani atau UMKM di Sumatera Utara untuk mulai melakukan secondary primer. Di mana, produk olahan seperti kopi tidak hanya dijual dalam bentuk biji kopi mentah. Perlu diolah kembali menjadi kopi siap seduh (sudah halus) agar nilai jualnya menjadi lebih tinggi dan bisa meningkatkan perekonomian masyarakat.

“Kalau kita ada ruang, apakah ruang ini kita isi? Kalau kita tidak isi, inilah yang harus jadi pertanyaan, kita kenapa kita tidak bisa isi sehingga kita bergerak dari sektor primer ke sektor berikutnya. Dari sektor dasar menjadi sektor plus nilai tambah,” ujarnya.

Di sisi lain, Kepada mitra kerja, yang terdiri dari Perwakilan Kemenkeu, BI, OJK, BPS, dan Bank Mandiri, politisi Fraksi PDI Perjuangan juga mempertanyakan stimulus PEN di Sumatera Utara. Dimana, pertumbuhan ekonomi nasional tahun 2020 minus 2,07 persen, sedangkan di Sumatera Utara minus 1,07 persen.

“Bisa kita bilang bahwa itu turunnya lebih pelan dibandingkan penurunan secara nasional, tetapi kita harus cek lagi di mana sumber penurunannya dan kenapa bisa turun,” tanya Politisi dapil Sumatera Utara II itu. (ndi)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

DPR

Waka DPR RI Muhaimin : Kini Saatnya Santri Jadi Motor Penggerak Kemajuan Bangsa

Diterbitkan

Pada

Penulis

Waka DPR RI Muhaimin : Kini Saatnya Santri Jadi Motor Penggerak Kemajuan Bangsa
Baca Berita

DPR

Anggota Komisi III DPR RI Andi Rio Idris Padjalangi Mengutuk keras Pasukan KKB Papua Yang Menembak Mati Tenaga Kesehatan

Diterbitkan

Pada

Penulis

Anggota Komisi III DPR RI Andi Rio Idris Padjalangi Mengutuk keras Pasukan KKB Papua Yang Menembak Mati Tenaga Kesehatan
Baca Berita

DPR

Komisi VII DPR Dorong Pertumbuhan Kawasan Industri Halal di Indonesia

Diterbitkan

Pada

Penulis

Komisi VII DPR Dorong Pertumbuhan Kawasan Industri Halal di Indonesia
Anggota Komisi VII Ridwan Hisjam/Net
Baca Berita
Loading...