Connect with us

Luar Negeri

Diplomat Asing dan Pekerja Bantuan Eksodus Massal dari Korut

Diterbitkan

Pada

Diplomat Asing dan Pekerja Bantuan Eksodus Massal dari Korut

Realitarakyat.com – Diplomat asing dan pekerja bantuan telah meninggalkan Korea Utara (Korut) secara massal dalam beberapa bulan terakhir.

Kekurangan barang dan pemberlakukan pembatasan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada kehidupan sehari-hari untuk menghentikan penyebaran virus Corona baru menjadi pemicunya.

Demikian laporan Kedutaan Besar (Kedubes) Rusia di Pyongyang dalam sebuah pernyataan di halaman Facebook resminya.

Dalam pernyataan itu, sekarang hanya ada 290 ekspatriat di Korut, termasuk hanya sembilan duta besar dan empat kuasa usaha. Semua personel asing yang bekerja untuk LSM dan organisasi kemanusiaan telah meninggalkan negara itu.

“Tidak semua orang dapat menahan kerasnya pembatasan total yang belum pernah terjadi sebelumnya, kekurangan akut barang-barang yang diperlukan, termasuk obat-obatan (dan) kurangnya kesempatan untuk memecahkan masalah kesehatan,” kata Kedubes Rusia, Sabtu (4/4/2021).

Kedubes Rusia dalam postingan tersebut juga mengharapkan sekitar 38 warga negara asing sembuh setelah mereka menyelesaikan karantina pasca menyambangi Korut di China.

Sebelum pandemi COVID-19 , Rusia memiliki salah satu misi diplomatik terbesar di Korut, tetapi kehadirannya menyusut baru-baru ini.

Berbulan-bulan hidup dengan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang ketat dan mengatasi kekurangan ekstrim dari barang-barang yang diperlukan, termasuk obat-obatan tampaknya telah membawa dampak yang merugikan.

Perbatasan Korut secara efektif telah dikunci selama berbulan-bulan sebagai bagian dari upaya rezim Kim Jong-un untuk mencegah COVID-19, menelantarkan beberapa diplomat yang beroperasi di dalam Pyongyang.

Maskapai penerbangan milik Korut, Air Koryo, mengoperasikan penerbangan dari Vladivostok di Rusia timur, tetapi rute tersebut juga telah ditangguhkan selama berbulan-bulan.

Meninggalkan Korut kabarnya cukup sulit.
Pada bulan Februari, beberapa diplomat Rusia menghabiskan lebih dari 34 jam mencoba keluar dari negara itu, perjalanan yang melelahkan yang berakhir dengan setidaknya satu utusan mendorong koper dan anak-anak kecilnya di troli kereta api.

Para ahli percaya Kim Jong-un memutuskan untuk memutus hampir semua hubungan Korut dengan dunia luar karena dia menyadari sistem perawatan kesehatan negaranya yang bobrok akan kewalahan oleh wabah COVID-19.

Strategi Kim Jong-un tampaknya berhasil dari sudut pandang kesehatan masyarakat. Korut belum melaporkan wabah besar COVID-19, dan tidak ada indikasi telah terjadi, meskipun para ahli meragukan klaim Pyongyang bahwa negara tersebut belum melihat satu kasus pun dari virus tersebut.

Para diplomat, pekerja bantuan, dan staf LSM telah memilih untuk meninggalkan Korut daripada berisiko terdampar karena kontrol perbatasan yang tidak fleksibel dan ketat di negara itu – menyusutnya komunitas ekspatriat Pyongyang yang sudah kecil, sumber informasi berharga tentang salah satu negara yang paling tertutup dan tertutup di dunia.

Namun, para diplomat Rusia telah membantu mengisi beberapa celah dalam deskripsi mereka tentang kehidupan di ibu kota Korut itu.

Duta Besar Rusia untuk Korut, Alexander Matsegora mengatakan, baru-baru ini bahwa toko bahan makanan mulai kehabisan makanan menyusul keputusan Pyongyang untuk hampir sepenuhnya menghentikan impor pada bulan September.

Komentar itu mengejutkan, mengingat Korut menikmati hubungan yang lebih dekat dengan Rusia daripada dengan hampir semua negara lain kecuali China.

Sementara Kim Jong-un dan para pemimpin Korut lainnya telah mengakui ekonomi negara itu menderita akibat pandemi, mereka belum mengakui pasokan makanannya sedang tertekan.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Luar Negeri

Senin Besok, NASA Akan Kembali Terbangkan Helikopter Mini di Mars

Diterbitkan

Pada

Senin Besok, NASA Akan Kembali Terbangkan Helikopter Mini di Mars
Baca Berita

Luar Negeri

Qatar Nyatakan Siap Jadi Tuan Rumah Piala Dunia 2022

Diterbitkan

Pada

Penulis

Qatar Nyatakan Siap Jadi Tuan Rumah Piala Dunia 2022
ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Luar Negeri

Pimpinan Junta Myanmar akan Hadiri KTT ASEAN di Indonesia

Diterbitkan

Pada

Penulis

Pimpinan Junta Myanmar akan Hadiri KTT ASEAN di Indonesia
Pimpinan junta Myanmar, Min Aung Hlaing (ist/net)
Baca Berita
Loading...