Connect with us

Luar Negeri

Bentrok dengan Pemberontak Naxals, 22 Tentara India Tewas

Diterbitkan

Pada

Bentrok dengan Pemberontak Naxals, 22 Tentara India Tewas
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Sedikitnya 22 anggota pasukan keamanan India tewas dan 31 lainnya cedera setelah terlibat baku tembak selama empat jam dengan pemberontak Maois pada Minggu lalu.

Kepala polisi Chhattisgarh DM Awasthi mengatakan pasukan keamanan di negara bagian tengah Chhattisgarh sedang melakukan operasi terhadap kelompok pemberontak sayap kiri, di Divisi Bastar negara bagian itu, ketika salah satu tim diserang oleh para pemberontak.

“Mereka sedang menjalankan misi untuk mendirikan kamp di daerah yang dianggap benteng pemberontak Maois, yang membuat mereka gelisah,” kata Menteri Utama Chattisgarh Bhupesh Baghel.

“Pertempuran berikutnya termasuk peluru, granat dan peluncur roket dari kedua sisi,” tambahnya, Selasa (6/4/2021).

Operasi pencarian untuk anggota keamanan yang hilang masih berlangsung.

“Kami mendapat informasi bahwa dia masih hidup dan berada di suatu tempat di dalam hutan, operasi penyelamatan kami sedang berlangsung,” kata Sundar Raj P, Inspektur Jenderal Polisi di Bastar.

Ia menambahkan bahwa mereka curiga bahwa petugas yang hilang itu diculik ketika mereka tidak dapat menemukan tubuhnya atau tanda-tanda bahwa dia telah meninggal.

Pemerintah India telah terlibat dalam konflik selama puluhan tahun dengan kelompok pemberontak Maois, yang juga dikenal sebagai Naxals, yang melancarkan serangan terhadap pasukan pemerintah dalam upaya untuk menggulingkan pemerintahan negara itu dan mengantarkan masyarakat tanpa kelas.

Kelompok pemberontak Maois sebagian besar aktif di India tengah, di wilayah yang sebagian besar dihuni oleh masyarakat suku.

Serangan militan di beberapa negara bagian, termasuk Maharashtra, Odisha dan Chhattisgarh, di mana gerakan pemberontak masih memiliki daya tarik, adalah hal biasa.

Divisi Bastar, tempat pertempuran hari Minggu berlangsung, termasuk daerah perbatasan Sukma-Bijapur – sebuah daerah yang diperkirakan berada di antara sejumlah benteng utama kelompok pemberontak Maois.

Perdana Menteri India Narendra Modi menyampaikan belasungkawa pada hari Minggu dalam sebuah tweet.

“Pikiranku bersama keluarga para martir saat memerangi Maois di Chhattisgarh. Pengorbanan para martir pemberani tidak akan pernah dilupakan. Semoga yang terluka pulih secepatnya,” kata Modi.

Kelompok Naxalite telah aktif di negara itu sejak 1960-an, tetapi pemberontakan modern tidak dimulai hingga awal 2000-an. Mantan Perdana Menteri India Manmohan Singh pernah menggambarkan pemberontak Maois – yang terorganisir dan terlatih dengan baik – sebagai ancaman keamanan internal paling parah di negara itu.

Lebih dari 2.100 warga sipil di India telah tewas dalam pemberontakan Maois sejak 2010.

Pada April 2017, 25 petugas polisi tewas dan enam lainnya terluka ketika ratusan tersangka pemberontak Maois menyerang konvoi di India tengah.

Kelompok pemberontak Maois yang dicurigai juga menyerang selama pemilu India pada 2019, diduga menembak mati pengawas pemungutan suara di negara bagian timur Odisha.

Dalam insiden lain di distrik yang sama tahun itu, tersangka pemberontak Maois mendekati sebuah kendaraan menuju pusat pemungutan suara dan memaksa petugas turun sebelum membakarnya.

Menurut laporan Kementerian Dalam Negeri India tahun 2019, 90 distrik di 11 negara bagian dipengaruhi oleh beberapa bentuk militansi Naxal atau Maois.

Pemerintah menanggapi pemberontakan Maois dengan tindakan keamanan yang keras di daerah-daerah di mana kelompok-kelompok itu aktif, sebuah pendekatan yang meski tampaknya mengurangi tingkat ancaman telah dikritik oleh beberapa pengamat sebagai aksi yang kejam dan rawan pelecehan.

Penduduk desa yang tinggal di wilayah Maois sebagian besar terputus dari ekonomi negara yang berkembang pesat, dan banyak yang hidup dalam ketakutan pemberontak akan mengambil anak-anak mereka sebagai rekrutan, atau penggerebekan pemerintah yang kejam.

Pada 2017, penduduk desa di Chhattisgarh mengatakan kepada CNN bahwa mereka dipaksa membayar pajak kepada kelompok pemberontak Maois, atau menghadapi pelecehan atau bahkan penyiksaan. Tetapi jika mereka membayar, mereka berisiko dicap sebagai simpatisan Maois oleh pasukan pemerintah.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Luar Negeri

Sudah Divaksin, Warga Australia Diberi Kebebasan

Diterbitkan

Pada

Penulis

Sudah Divaksin, Warga Australia Diberi Kebebasan
ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Ekonomi

Beralih ke Mobil Listrik, Renault Bakal PHK 2.000 Pegawainya di Prancis

Diterbitkan

Pada

Penulis

Beralih ke Mobil Listrik, Renault Bakal PHK 2.000 Pegawainya di Prancis
ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Ekonomi

Tindak Perilaku Buruk Sekuritas, China Bentuk Tim Lintas Lembaga

Diterbitkan

Pada

Penulis

Tindak Perilaku Buruk Sekuritas, China Bentuk Tim Lintas Lembaga
ilustrasi (ist/net)
Baca Berita
Loading...