Connect with us

MPR

Bamsoet Minta Materi Sejarah Perjuangan Perempuan Diperbanyak di Buku Sekolah

Diterbitkan

Pada

image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Ketua MPR Bambang Soesatyo (Bamsoet) bersama Wakil Sekjen Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ustadzah Badriyah Fayumi, dalam acara Podcast Ngobras (Ngobrol Santai) spesial edisi Ramadhan dan Hari Kartini, mendorong Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan memasukan lebih banyak materi sejarah perjuangan kaum perempuan dalam muatan pembelajaran peserta didik.

Mengingat Indonesia memiliki banyak tokoh perempuan yang bisa dijadikan teladan. Sekaligus memberikan motivasi kepada generasi penerus bangsa, khususnya kaum perempuan, tentang arti dan makna sesungguhnya dari jihad memajukan bangsa dan negara.

“Pada abad ke-16 Masehi, bumi Indonesia sudah melahirkan pejuang perempuan luar biasa, Laksamana Malahayati. Ia memimpin sekitar 2.000 pasukan Inong Balee (janda pahlawan yang telah gugur) untuk melawan kolonialisme Belanda. Ia juga berhasil memenangkan pertempuran satu lawan satu dengan Cornelis de Houtman di geladak kapal. Selain itu, ada juga putri Hadratussyaikh KH Hasyim Asy`ari, Nyai Khoiriyah Hasyim, yang mengabdikan dirinya di bidang pendidikan dengan mendirikan dan memimpin pondok pesantren, setelah berpengalaman mendirikan madrasah perempuan di Mekkah. Serta masih banyak tokoh perempuan Indonesia hebat lainnya,” ujar Bamsoet dalam Ngobrol Santai, bersama Ustadzah Badriyah Fayumi, di Studio Digital Black Stone Bamsoet Channel, Jakarta, Rabu (21/4/2021).

Bamsoet mengungkapkan, sebagaimana dijelaskan Ustadzah Badriyah Fayumi, bahwa perempuan memiliki banyak peran dalam berjihad. Peristiwa mengandung, melahirkan, dan menyusui, termasuk bagian dari jihad seorang perempuan.

Karenanya, perempuan tidak perlu `termakan` ajaran menyesatkan yang menjanjikan surga di akhirat kelak dengan terlebih dahulu menjadi teroris.

“Bom bunuh diri maupun tindakan teror lainnya bukanlah bagian dari jihad. Karena sebagaimana dijelaskan Ustadzah Badriyah Fayumi, Jihad yang dipahami secara salah bisa melahirkan tindakan jahat. Tujuan jihad itu menjaga kehidupan, bukan membunuh yang hidup,” ungkap Bamsoet.

Bamsoet juga mengupas kiprah dan sumbangsih Ustadzah Badriyah Fayumi dalam memajukan perempuan Indonesia. Selain sebagai Wakil Sekjen MUI, ia juga berperan sebagai Pengasuh Pondok Pesantren Mahasina Darul Qur`an wal Hadits, serta Ketua Majelis Musyawarah Kongres Ulama Perempuan Indonesia.

“Sosok Ustadzah Badriyah Fayumi memperlihatkan bahwa Islam sangat mendukung terhadap kesetaraan dan keadilan gender. Islam juga tidak melarang perempuan menjadi pemimpin ataupun menekuni dunia dakwah. Bahkan Masjid Istiqlal dibawah kepemimpinan Imam Besar Masjid Istiqlal KH Nasaruddin Umar sudah mulai mengkader dan melahirkan ulama perempuan, yang kelak akan menjadi inspirasi bagi negara-negara berpenduduk muslim lainnya untuk lebih memajukan kaum perempuan dalam berdakwah,” kupas Bamsoet.[prs]

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

MPR

Bamsoet Minta Masyarakat Tak Lengah Dalam Penerapan Prokes

Diterbitkan

Pada

Penulis

Ketua MPR Bambang Soesatyo/Net
Baca Berita

Headline

Waka MPR RI Ahmad Basarah :  Kehadiran BPIP DI BRIN Memastikan Pancasila Jadi Sumber Riset dan Inovasi 

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita

MPR

CETAKAN KEDUA Buku Ke-22 Bamsoet: ‘Negara Butuh Haluan’, Cetakan Pertama Habis Dalam 1 Bulan

Diterbitkan

Pada

Penulis

Baca Berita
Loading...